7 Saran Pakar Menyembuhkan Hati Luka karena Putus Cinta Saat Pandemi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita patah hati atau putus cinta. Freepik.com

    Ilustrasi wanita patah hati atau putus cinta. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Putus cinta sulit dinavigasi dalam situasi terbaik, tetapi perpisahan selama pandemi, di mana ketegangan sudah memuncak dengan orang-orang merasa terjebak, takut, dan kesepian, bahkan lebih sulit untuk ditangani. “Putus cinta tidak pernah mudah, tetapi putus cinta selama pandemi menambah keterasingan dan kesedihan yang sudah dirasakan banyak orang,” kata pelatih kencan Tennesha Wood seperti dilansir dari laman Well and Good.

    Jika saat ini Anda sedang mengalami putus cinta (atau mengantisipasinya dalam waktu dekat) selama pandemi ini, percayalah bahwa Anda tidak sendirian dan akan mengatasinya. Untuk membantu Anda melakukannya, berikut adalah tujuh tips tentang cara menyembuhkan sakit hati Anda di tengah masa yang penuh tantangan ini.

    7 tips untuk penyembuhan dari putus cinta selama pandemi

    1. Buat jarak dari mantan Anda
    Langkah pertama meyembuhkan luka putus cinta saat pandemi adalah memastikan Anda tidak jatuh ke perangkap kembali ke mantan karena Anda takut akan kesepian dalam hidup yang terkunci. “Setelah putus, penting untuk memutuskan semua komunikasi dengan mantan Anda — setidaknya untuk sementara,” kata Wood. "Terus berkomunikasi mengaburkan garis sementara emosi masih sangat rapuh."

    Untuk menjaga agar garis-garis itu jelas, tetapkan batasan yang masuk akal untuk ditegakkan mengingat spesifikasi situasi Anda. Mungkin itu berarti memblokir nomor mereka atau berhenti mengikuti mereka di media sosial sampai pemberitahuan lebih lanjut, atau mungkin itu berarti sesuatu yang lain. Batasan yang Anda tetapkan harus meningkatkan jarak virtual dan fisik dan memungkinkan Anda memulai proses penyembuhan.

    ADVERTISEMENT

    2. Singkirkan pengingat materi tentang mantan Anda
    Terutama jika Anda dikarantina atau tinggal dengan pasangan Anda, Anda pasti ingin membersihkan rumah Anda dari apa pun dari hubungan yang dapat menghalangi Anda untuk sembuh. Menurut Wood, ini adalah langkah kunci kedua karena "lingkungan Anda dapat berdampak signifikan pada emosi Anda." Untuk menjernihkan pikiran dan ruang Anda, dia menyarankan untuk menghapus barang mantan Anda dari ruang, dan menyingkirkan barang lain yang mengingatkan Anda tentang mereka.

    3. Atasi perasaan Anda
    Tidak peduli apa yang terjadi antara Anda dan mantan, biarkan diri Anda memproses situasinya daripada menekannya. "Anda diizinkan untuk terluka, sedih, tidak yakin, marah atau kesal," kata Wood. "Beri diri Anda waktu untuk mendukakan hubungan dan rahmat untuk tertawa, menangis, dan menunjukkan berbagai emosi yang Anda rasakan."

    Setelah memproses perpisahan, usahakan untuk mencapai tujuan penerimaan. “Terima apa dulu dan apa adanya,” kata Wood. “Tidak ada kemarahan atau harapan yang bisa mengubah masa lalu. Satu-satunya hal yang Anda ubah adalah cara Anda melihat situasinya dan bagaimana Anda akan bergerak maju. " Dari sana, Anda bisa berusaha memaafkan diri sendiri, mantan, dan faktor lain apa pun yang mungkin menyebabkan putusnya hubungan. “Memaafkan adalah pernyataan pada diri sendiri bahwa Anda tidak akan membiarkan situasi atau mantan Anda mendikte keputusan Anda dan bagaimana Anda akan bergerak [pada],” Wood menambahkan.

    4. Jaga dirimu
    Latikukan self-care sebaik mungkin. “Buat daftar keterampilan perawatan diri dan bertujuan untuk melakukannya setidaknya sekali sehari,” kata psikoterapis yang berbasis di Boston, Angela Ficken, LICSW. Dia merekomendasikan membuat jurnal, mandi, mengulangi mantra penyembuhan, atau membuat daftar putar musik untuk membantu Anda mengatasi emosi apa pun yang Anda rasakan saat itu. “Langkah-langkah kecil ini bisa sangat bermanfaat jika hati Anda berat,” katanya.

    Jangan lupakan kesehatan fisik Anda juga. “Sistem saraf kita pada dasarnya mengalami penarikan diri dari tidak lagi terikat secara fisiologis dengan mantan — tidak peduli seberapa sehat atau tidak sehatnya hubungan itu,” kata terapis pernikahan dan keluarga berlisensi Indigo Stray Conger, LMFT. “Pastikan Anda menumbuhkan rutinitas sinar matahari, olahraga sedang, dan pola makan yang bergizi dan konsisten. Ketika tubuh Anda diurus, hati dan jiwa Anda akan mengikuti. "

    Banyak dari aktivitas pra-pandemi favorit kami mungkin tidak aman untuk dilakukan saat ini, jadi cobalah mencari pengganti yang aman dan berjarak secara sosial. Jika Anda sulit menemukan motivasi untuk berolahraga di tengah sakit hati, dia menyarankan untuk merekrut seorang teman yang dapat Anda ajak berjalan-jalan atau mendaki gunung yang jauh secara sosial. Sedangkan untuk sinar matahari, Anda dapat membeli lampu bahagia untuk membantu melindungi Anda dari gejala gangguan afektif musiman selama bulan-bulan gelap.

    5. Berhubungan kembali dengan orang yang dicintai
    “Pasangan kita bisa menjadi sahabat kita, dan putus cinta bisa mengguncang kepercayaan kita pada diri kita sendiri dan orang lain,” kata Wood. “Gabungkan semua itu dengan pandemi, dan mudah untuk merasa sendirian dan kehilangan kepercayaan dalam banyak hal.”

    Bergerak maju dalam penyembuhan dengan berhubungan kembali dengan teman, keluarga, dan orang lain yang Anda tahu dapat Anda andalkan saat Anda membutuhkannya. "Melibatkan orang yang mencintai Anda dalam proses penyembuhan Anda, bahkan dari kejauhan atau melalui Zoom, bisa sangat membantu dalam mengurangi pikiran dan kesedihan yang tidak rasional," kata Conger. Ini juga dapat membantu memperkuat hubungan Anda yang lain yang mungkin telah membara sebelum Anda putus.

    6. Jangkau dukungan

    “Karena kita sudah lebih terisolasi selama pandemi, dengan kebanyakan dari kita menerima kontak langsung dan sentuhan fisik yang jauh lebih sedikit, berurusan dengan perpisahan membuat Anda lebih rentan terhadap depresi dan isolasi,” kata Conger. “Beri tahu teman dan keluarga Anda bagaimana mereka dapat membantu, baik dengan membongkar urusan praktis atau menelepon tengah malam untuk mendapatkan dukungan emosional. Orang yang Anda cintai ingin membantu Anda, dan sangat penting bahwa Anda tidak sendirian selama masa kesedihan ini. "

    Tidak ingin curhat ke teman Anda? Pertimbangkan untuk mengatasi perpisahan Anda selama pandemi dengan bantuan ahli kesehatan mental. "Mulailah menemui terapis," kata Ficken, "atau, jika Anda sudah memiliki terapis, pertimbangkan untuk meningkatkan jumlah sesi yang Anda lakukan selama jangka waktu tertentu untuk membantu meredam suasana hati Anda."

    7. Renungkan pengalaman
    Pelajaran apa yang dapat Anda ambil dari perpisahan ini? Apakah Anda melompat terlalu cepat ke dalam hubungan karena takut mengalami pandemi sendirian? Apakah Anda lebih suka menemukan orang lain yang lebih cocok dengan Anda? "Belajar dari perpisahan dengan melihat situasi secara objektif dan jujur pada diri sendiri," kata Wood. "Gunakan perpisahan sebagai kesempatan untuk memeriksa kebutuhan Anda dan memahami motivasi Anda." Dia menyarankan melakukannya dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut untuk diri Anda sendiri:

    Apakah ada tanda atau perasaan yang Anda lihat tapi diabaikan?
    Apa yang Anda pelajari tentang diri Anda sebagai individu dan sebagai mitra?
    Akibatnya, apa yang akan Anda lakukan secara berbeda dalam hubungan Anda selanjutnya?
    Apa yang Anda toleransi dalam hubungan ini sehingga Anda tidak akan maju?
    Wawasan yang Anda kumpulkan dari menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu Anda lebih memahami situasinya dan membawa Anda ke hubungan yang lebih sehat setelah Anda akhirnya siap untuk kembali keluar dan mulai berkencan lagi. Ketika saatnya tiba, semoga ada banyak orang yang sama siapnya untuk menemukan hubungan yang otentik dan bermakna seperti Anda selama masa yang menantang ini.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...