Cerita Rumer Willis Menemukan Kepercayaan Diri demi Berhenti Merokok

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rumer Willis. Instagram.com/@rumerwillis

    Rumer Willis. Instagram.com/@rumerwillis

    TEMPO.CO, JakartaRumer Willis berbagi bagaimana dia belajar menghentikan kebiasan merokok untuk selamanya. Aktris dan penyanyi itu mengatakan hal tersebut adalah pengalaman emosional dan sangat sulit untuk akhirnya menghentikan kebiasaan merokoknya. Terlebih dia mengambil keputusan itu saat terjebak di rumah bersama seluruh keluarganya selama pandemi virus corona.

    Wanita berusia 32 tahun itu mencoba rokok pertamanya ketika dia masih kecil. "Saya ingat saat berusia 12 atau 13 tahun dan melihat acara TV atau film di mana anak-anak yang lebih muda akan merokok dan itu sangat keren dan menarik dan saya ingin masuk," katanya kepada People.

    Pada usia 16 tahun, dia merokok secara teratur, dan pada usia 25 tahun, dia mencoba untuk berhenti. Rumer Willis, yang sedang mengerjakan kampanye baru dengan Nicorette, mengatakan dia akhirnya menyadari bahwa dia perlu memprioritaskan kesehatan suaranya.

    "Saya melakukan musikal dan semua orang di sekitar saya adalah penyanyi yang sangat baik dan saya merasakan momen di mana saya pergi, 'Tidak mungkin saya bisa mengikuti orang-orang ini jika saya tidak berhenti merokok,'" katanya . "Jadi saya pergi  dan membeli beberapa tambalan Nicorette dan saya hanya seperti, 'Saya harus melakukan ini. Saya tidak punya pilihan.' "

    ADVERTISEMENT

    Meski begitu, putri Demi Moore dan Bruce Willis ini mengatakan sulit untuk mempertahankan tujuannya karena teman-teman terus merokok di sekitarnya. "Itu berkomitmen ulang setiap hari untuk apa yang lebih penting bagi saya: Apakah suara saya lebih penting atau merokok lebih penting?" dia menambahkan.

    Tapi dia tidak benar-benar sukses dengan berhenti sampai dia menemukan kepercayaan pada dirinya sendiri. Dan, dia pun menyadari bahwa tidak ingin bergantung pada apapun.

    "Saya pikir dengan kecanduan apa pun, apakah itu merokok, makanan, belanja, zat, orang, Anda mencoba untuk menutupi sesuatu," katanya. "Anda mencoba untuk memuaskan momen di mana Anda merasa tidak nyaman. Saya pikir ketika Anda bisa mendapatkan tempat kepercayaan di dalam diri Anda ketika Anda tidak membutuhkan tongkat penopang untuk melewati momen tidak nyaman itu, adalah bagian besar dari apa sangat membantu saya. "

    Rumer Willis mengakui mengubah kebiasan itu sangat sulit selama berada di rumah di tengah pandemi/ "Saya pasti mengalami saat-saat di mana saya memiliki beberapa batang rokok karena saya hanya ingin melarikan diri," katanya, menambahkan bahwa dia telah memutuskan untuk menghentikan kebiasaan itu sepenuhnya.

    "Saya agak mengalami momen di mana saya berkata, 'Anda tahu apa? Saya telah melakukannya dengan sangat baik dan saya sudah sejauh ini dengan ini, saya tidak ingin mundur dan mengambil ini lagi,'" katanya .

    Ditambah, Willis memiliki keluarga untuk bersandar. "Saya bisa menghabiskan empat, lima bulan dengan seluruh keluarga saya: ibu saya, ayah saya, saudara perempuan saya, Scout dan Tallulah, dan adik perempuan saya, Evelyn dan Mabel, ibu tiri saya - dan kami semua bersama di rumah yang sama," ujarnya. "Dan kami harus makan siang dan makan malam dengan satu sama lain setiap hari dan berbicara serta menghabiskan waktu dan terhubung serta berada di alam bebas."

    Rumer Willis menggunakan waktu itu untuk berefleksi. "Kemampuan untuk berhenti sejenak dan memperlambat dan benar-benar meluangkan waktu untuk mengevaluasi kembali apa yang penting bagi saya, apa prioritas saya. Itu waktu bersama mereka yang tidak akan pernah saya dapatkan," katanya.

    Willis bergabung dengan kampanye #StartStoppingShoutOut baru Nicorette, di mana dia dan selebriti lainnya akan merekam pesan video yang dipersonalisasi untuk mendorong perokok agar tetap termotivasi dalam perjalanan mereka untuk berhenti. "Saya suka apa yang telah dilakukan Nicorette dengan #StartStoppingShoutOut karena mereka memiliki hal-hal yang membantu kecanduan fisik, tapi menurut saya ini adalah cara yang bagus untuk membantu sisi emosionalnya, yang bisa menjadi komponen yang lebih besar daripada sisi fisik ," dia berkata.

    Dia juga memiliki pesan bagi mereka yang masih berupaya untuk menjadi bebas asap rokok, "Bersikaplah lembut terhadap diri sendiri," ujarnya. "Mungkin butuh beberapa saat dan Anda mungkin tidak melakukannya dengan sempurna. Tapi saya pikir begitu Anda siap membuat pilihan itu untuk diri Anda sendiri, saya pikir itu akan lebih mudah."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.