2 Tipe Wanita yang Memiliki Hasrat Seksual Rendah, Penyebabnya Sama

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan dengan masalah seks. shutterstock.com

    Ilustrasi pasangan dengan masalah seks. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - "Hasrat seksual rendah" bisa menjadi frasa yang sarat makna — kadang bisa berarti ada tingkat hasrat seksual yang "normal" atau "ideal" yang harus diperjuangkan orang, yang di bawahnya ada masalah. Pada kenyataannya, tidak tertarik pada seks tidak secara inheren menjadi perhatian. Ini hanya masalah bagi seseorang jika orang tersebut merasa itu masalah dalam hidupnya sendiri.

    Semua yang dikatakan, banyak orang menghadapi libido yang lebih rendah dan benar-benar merasa tertekan — itu berlaku untuk sekitar 9 persen wanita antara usia 18 dan 44, menurut sebuah penelitian tahun 2016.

    Sekarang, sebuah studi yang baru-baru ini diterbitkan di Archives of Sexual Behavior telah menemukan dua jenis hasrat seksual rendah yang berbeda di antara wanita. Peneliti mensurvei 508 wanita dalam hubungan jangka panjang, menanyakan tentang bagaimana perasaan mereka tentang hubungan mereka, kehidupan seks, dan kehidupan secara umum. Seperti dilansir dari laman Mind Body Green, peneliti menemukan bahwa hasrat seksual perempuan yang rendah tampaknya datang dalam dua bentuk: Ada perempuan yang "tertekan secara global" dan perempuan yang "tertekan secara seksual".

    Kedua jenis gairah seksual rendah pada wanita

    1. Wanita yang tertekan secara global
    Kelompok wanita ini memiliki hasrat seksual yang rendah (relatif terhadap wanita lain), dan mereka juga menghadapi kepuasan seksual yang rendah dan kepuasan hubungan yang sangat rendah. Dengan kata lain, para wanita ini memiliki hasrat yang rendah, merasa tidak bahagia dengan kehidupan seks mereka, dan juga merasa sangat tidak bahagia dengan hubungan mereka secara umum. Mereka juga melaporkan stres hidup umum tertinggi di antara semua kelompok wanita.

    ADVERTISEMENT

    "Penjelasan yang mungkin untuk pola ini adalah bahwa gangguan hubungan lebih utama untuk kelompok ini dan mungkin secara perkembangan mendahului ketidakpuasan seksual mereka," para peneliti menjelaskan dalam makalah tentang temuan mereka. Dengan kata lain, kelompok wanita ini kemungkinan besar sudah menghadapi masalah dalam hubungan mereka, yang kemudian meredam kehidupan seks mereka.

    Ketika ditanya dari mana mereka pikir masalah hasrat seksual mereka berasal, para wanita ini cenderung mengeksternalisasi masalah tersebut — menyalahkan faktor di luar diri mereka atau menyalahkan pasangan mereka. Para peneliti mengatakan pola itu "menunjukkan rasa putus asa dan perselisihan hubungan."

    2. Wanita yang tidak puas secara seksual
    Kelompok wanita ini juga memiliki hasrat seksual yang rendah (sekali lagi, relatif terhadap wanita lain), tetapi meskipun mereka berurusan dengan kepuasan seksual yang rendah seperti wanita yang tertekan secara global, kelompok wanita tersebut sebenarnya memiliki tingkat kepuasan hubungan yang cukup rata-rata. Dengan kata lain, hubungan mereka secara umum cukup baik, dan masalah mereka tertahan di kamar tidur.

    "Hasil ini menunjukkan ketidakpuasan dengan aspek hubungan seksual, tetapi bukan nonseksual," tulis para peneliti. Dan khususnya, wanita-wanita ini juga memiliki jumlah stres kehidupan umum yang lebih rata-rata, dibandingkan dengan wanita yang mengalami stres global yang tampaknya memiliki banyak stres kehidupan umum.

    Salah satu kesamaan terbesar antara dua kelompok perempuan dengan hasrat seksual rendah adalah komunikasi seksual yang buruk, dibandingkan dengan kelompok ketiga perempuan yang dikategorikan memiliki hasrat seksual rata-rata.

    "Banyak penelitian menunjukkan bahwa komunikasi seksual yang terampil sangat terkait dengan kepuasan seksual dalam hubungan pasangan," jelas para peneliti. "Ada kemungkinan bahwa menghindari diskusi tentang topik seksual, termasuk preferensi, ketidaksukaan, dan kekhawatiran, dapat menjadi salah satu faktor yang berkontribusi terhadap rendahnya hasrat seksual dalam kelompok ini."

    Khususnya, dua kelompok wanita dengan keinginan rendah memiliki tingkat keinginan seksual yang sama, menunjukkan bahwa hanya mengukur seberapa besar keinginan seseorang tidak cukup untuk menceritakan kisah lengkap tentang bagaimana wanita mengalami keinginan.

    Juga tidak ada sekelompok wanita dengan keinginan rendah yang tampak puas dengan kehidupan seks atau hubungan mereka. "Temuan ini mendukung anggapan bahwa hasrat seksual wanita sangat terkait dengan konteks hubungannya dan hasrat itu cenderung lebih tinggi ketika wanita puas dalam hubungan mereka," tulis para peneliti.

    Keinginan itu kompleks, dan ada banyak faktor yang dapat berkontribusi terhadap kemundurannya, dari faktor fisik, faktor psikologis hingga masalah hubungan. "Ada kemungkinan bahwa wanita dengan hasrat seksual rendah memiliki hasil yang sama tetapi telah mengikuti lintasan unik untuk sampai ke titik ini," tulis para peneliti. "Hasil kami menunjukkan bahwa wanita dengan hasrat rendah tidak hanya berbeda secara kualitatif dari wanita dengan hasrat rata-rata tetapi juga satu sama lain dalam cara yang bermakna."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pendaftaran Kartu Prakeraja Gelombang 18 Akan Dibuka, Ini Syarat dan Cara Daftar

    Pemerintah akan membuka pendaftaran program Kartu Prakerja Gelombang 18 dalam waktu dekat. Begini syarat dan cara daftar untuk mendapatkan kartu itu.