Meghan Markle Keguguran, Pemulihan Emosional Lebih Lama dari Fisik

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Melansir dari laman Hello Magazine, Kamis 9 Januari 2020, kekayaan The Duchess of Sussex bernilai sekitar 5 juta poundsterling (sekitar Rp 90.7 miliar) sebelum dia menikahi Pangeran Harry pada Mei 2018 lalu. Ia telah menghasilkan jutaan dolar dari kesuksesannya sebagai bintang serial televisi, Suits dan berbagai dukungan dari merek-merek. Daniel Leal-Olivas/Pool via REUTERS

    Melansir dari laman Hello Magazine, Kamis 9 Januari 2020, kekayaan The Duchess of Sussex bernilai sekitar 5 juta poundsterling (sekitar Rp 90.7 miliar) sebelum dia menikahi Pangeran Harry pada Mei 2018 lalu. Ia telah menghasilkan jutaan dolar dari kesuksesannya sebagai bintang serial televisi, Suits dan berbagai dukungan dari merek-merek. Daniel Leal-Olivas/Pool via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam tahun yang ditandai dengan hilangnya nyawa, pekerjaan, dan apa yang dikenal sebagai "new normal", Meghan Markle menderita satu penderitaan yang dialami 1 dari 4 wanita: kehilangan satu kehamilan.

    Dalam esai New York Times yang diterbitkan Rabu, Duchess of Sussex menulis bahwa dia mengalami keguguran pada bulan Juli, dan langsung merasakan bahwa rasa sakit yang tajam di sisi tubuhnya tidak tepat. "Saya tahu, saat saya menggendong anak pertama saya, bahwa saya kehilangan anak kedua," tulisnya.

    Meghan Markle tidak mengungkapkan seberapa jauh kehamilannya, atau detail medis apa pun tentang pengalamannya, tetapi dia menggambarkan rasa sakit emosional sebagai kesedihan yang hampir tak tertahankan. Kesedihan yang dialami oleh banyak orang tetapi dibicarakan oleh sedikit orang.

    Beberapa juga berbicara tentang pemulihan dari keguguran, baik secara fisik maupun emosional, mungkin karena itu kurang nyata dan bahkan orang yang dicintai daripada kematian dalam keluarga. Tetapi bagi banyak wanita, penyembuhan dari pengalaman itu bertahan lama.

    ADVERTISEMENT

    "Sama seperti kehilangan orang yang dicintai, wanita sering melaporkan terkena gelombang kesedihan dan air mata selama bertahun-tahun setelah keguguran," kata Haley Neidich, seorang profesional kesehatan mental berlisensi yang berspesialisasi dalam kesehatan mental ibu dan pernah mengalami keguguran sendiri, mengatakan kepada Insider. "Hamil lagi dan punya bayi lagi tidak menghapus rasa sakit."

    Pemulihan fisik dari keguguran sangat bervariasi, dipengaruhi oleh faktor-faktor termasuk usia kehamilan seorang wanita dan apakah diperlukan intervensi medis untuk mengangkat jaringan tersebut. Beberapa wanita mengalami keguguran secara alami di rumah, misalnya, dan beberapa membutuhkan atau memilih pengobatan, yang merangsang jaringan untuk keluar dan dapat datang dengan efek samping seperti mual, diare, atau kedinginan.

    Yang lain menjalani prosedur, pelebaran dan kuretase, untuk mengangkat jaringan, yang invasif dan, seperti melewati kehamilan secara alami, risiko perdarahan dan infeksi rendah. Namun, pedoman praktik American College of Obstetricians and Gynecologists mencatat bahwa komplikasi serius dari keguguran jarang terjadi.

    Setelah kehilangan, Kaiser Permanente merekomendasikan untuk banyak istirahat, terutama selama 24 jam pertama, mengawasi suhu tubuh Anda, mengharapkan pendarahan dan kram seperti menstruasi selama beberapa hari, dan menghindari seks sampai pendarahan berhenti.  Hubungi dokter Anda jika suhu tubuh Anda lebih dari 37 derajat Celcius, pendarahan lebih banyak daripada hari terberat dari menstruasi normal, mengalami kram setelah hari ketiga, atau rasa sakit yang parah.

    Banyak wanita secara fisik mampu kembali bekerja sehari setelah pilihan manajemen yang paling invasif sekalipun, meskipun secara emosional, mereka mungkin tidak mau. Sementara keguguran adalah kondisi umum secara medis, dan beberapa wanita bergerak dengan relatif tidak terpengaruh atau bahkan lega, bagi banyak orang, pengalaman tersebut dapat secara unik mengisolasi dan sangat menyakitkan.

    Penelitian telah menunjukkan bahwa 29% wanita yang mengalami keguguran, baik karena keguguran atau kehamilan ektopik, mengalami gejala PTSD satu bulan setelah keguguran tersebut. Selain itu, 24% dari wanita ini mengalami kecemasan, dan 11% mengalami depresi sedang hingga berat satu bulan setelah keguguran.

    Sebagai perbandingan, 13% wanita yang memiliki kehamilan sehat dilaporkan mengalami kecemasan sedang hingga berat dan 2% melaporkan mengalami depresi sedang hingga berat satu bulan setelah melahirkan. Rasa sakit emosional bisa berlangsung bertahun-tahun atau seumur hidup.

    Penurunan hormon juga dapat memperburuk keadaan emosi yang rendah, seperti halnya perawatan medis itu sendiri. Bagi Neidich, penyembuhan dari "pengalaman yang tidak manusiawi dengan seorang praktisi medis" yang dia alami selama prosedur membutuhkan lebih banyak pekerjaan dalam terapi daripada penyembuhan dari kehilangan itu sendiri. “Pengalaman trauma majemuk ini sangat umum dan jarang dibicarakan,” katanya, merekomendasikan Postpartum Support International (PSI) sebagai nara sumber.

    Neidich juga menasihati orang-orang di sekitar seseorang yang sedang berduka karena keguguran mengizinkan mereka melakukannya daripada mengatakan hal-hal seperti, "Kamu akan hamil lagi!" atau, "Segala sesuatu terjadi karena suatu alasan!" Hal itu "membuat orang yang berduka merasa lebih kesepian dan membuat pengalaman emosional mereka tidak berlaku," katanya.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.