5 Alasan Produksi ASI hanya Sedikit, Masalah Hormonal hingga Obat-obatan

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menyusui. MomTricks

    Ilustrasi menyusui. MomTricks

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasokan air susu ibu atau ASI yang sedikit menjadi masalah umum bagi ibu yang baru melahirkan. Kadang kala kondisi ini membuat ibu stres karena khawatir anaknya akan kekurangan nutrisi.

    Ada banyak alasan di balik minimnya produksi ASI, termasuk ketidakseimbangan hormon dan pengobatan tertentu. Jika ingin mengatasi masalah ini, penting untuk memahami alasannya.

    Berikut adalah beberapa alasan mengapa pasokan ASI hanya sedikit dan apa yang dapat Anda lakukan, seperti dilansir Times of India, Senin, 23 November 2020. 

    1. Jaringan kelenjar tidak mencukupi

    ADVERTISEMENT

    Masalah ini umumnya terjadi pada ibu yang baru pertama kali melahirkan. Pada kondisi ini, saluran ASI tidak terbentuk dengan baik sehingga menghambat suplainya.

    Kebanyakan masalah ini teratasi selama kehamilan kedua dan ketiga. Untuk merangsang saluran ASI, disarankan Anda membiarkan bayi menyusu langsung. Ingat, semakin banyak mengisap berarti lebih banyak ASI yang diproduksi. Sebab, payudara membutuhkan isapan yang tepat untuk menghasilkan ASI yang cukup.

    2. Masalah hormonal

    ASI diproduksi ketika hormon memberi sinyal ke payudara. Jadi, masalah hormon bisa menghambat suplai ASI. Kondisi seperti PCOS, diabetes, dan tiroid rendah dapat meningkatkan peluang untuk menghasilkan ASI sedikit. Jika Anda menderita salah satu dari kondisi di atas, temui ahli laktasi.

    3. Operasi payudara 

    Operasi payudara dapat menyebabkan pembentukan fibroid yang berdampak pada saluran ASI. Berapa banyak susu yang diproduksi tergantung pada kerumitan pembedahan. Bahkan tindik puting dapat berdampak negatif pada produksi ASI.

    4. Kontrasepsi oral

    Sebagian besar kontrasepsi oral atau pil KB dapat mempengaruhi hormon. Perubahan ini bisa berdampak pada produksi ASI. Namun, kondisi ini tidak terjadi pada setiap wanita menyusui.

    5. Pengobatan selama persalinan

    Terkadang, wanita selama persalinan diberi obat yang dapat memengaruhi produksi ASI. Obat-obatan ini diberikan untuk menginduksi persalinan. Tapi untungnya, obat-obatan ini hanya menghambat suplai ASI untuk sementara. Begitu efek obatnya hilang, suplai ASI menjadi normal kembali.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.