Diet Mediterania Turunkan Risiko Diabetes Tipe 2 pada Wanita

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao

    Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao

    TEMPO.CO, Jakarta - Baik Anda menginvestasikan waktu untuk memasak hidangan ikan dan sayuran panggang yang dikurasi dengan baik, atau Anda hanya memanaskan sekaleng buncis, keduanya cocok untuk diet Mediterania. Keserbagunaan dan kemudahan dari rencana makan beraroma ini cukup untuk memenangkan hati kebanyakan orang, dan daftar manfaat kesehatan sepertinya terus bertambah.

    Melansir laman Mind Body Green, sebuah studi baru yang diterbitkan di JAMA Network Open menemukan wanita yang diet Mediterania 30 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan diabetes tipe 2 dibandingkan wanita yang tidak.

    Penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Brigham and Women's Hospital, mengamati lebih dari 25.000 partisipan wanita dari Women's Health Study, yang berlangsung selama lebih dari 20 tahun. Meskipun studi kesehatan awal tidak dimaksudkan untuk menganalisis diet, peserta diminta untuk mengisi kuesioner frekuensi makanan (FFQ), menjelaskan apa yang mereka makan setiap hari.

    Menggunakan data tersebut, tim peneliti, termasuk Samia Mora, M.D., MHS dan Shafqat Ahmad, Ph.D., melihat hubungan antara pola makan wanita, diabetes tipe 2, dan penanda lain yang mungkin bertanggung jawab atas penyakit metabolik.

    Korelasi antara diet Mediterania dan diabetes

    Diet Mediterania menekankan lemak sehat, seperti minyak zaitun, kacang-kacangan, biji-bijian, dan ikan berlemak, serta biji-bijian, buah-buahan, sayuran, dan polong-polongan. Ini sering dianggap sebagai makanan paling sehat dan paling berkelanjutan, karena persembahannya yang segar, beraroma, namun tidak membatasi. Penelitian telah mengaitkan diet dengan pengurangan stres, kesehatan jantung, dan sekarang penurunan risiko diabetes tipe 2 — terutama untuk wanita. 

    Untuk menemukan hubungan, peneliti meminta setiap peserta untuk menilai asupan makanan diet mediterania dari nol hingga sembilan: Jumlah yang lebih tinggi untuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, polong-polongan, kacang-kacangan, dan ikan; kisaran menengah untuk asupan alkohol sedang; dan skor rendah untuk daging merah atau olahan.

    Untuk mengesampingkan kondisi kesehatan yang mendasarinya, mereka juga mengukur organ vital, seperti kolesterol, lipoprotein dalam tubuh, dan resistensi insulin.

    Wanita yang mengonsumsi makanan Mediterania pada awal penelitian mengembangkan diabetes tipe 2 pada tingkat yang lebih rendah 30% dibandingkan mereka yang tidak. Mereka yang tidak memiliki resistensi insulin adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk berisiko terkena diabetes.

    "Sebagian besar penurunan risiko yang terkait dengan diet Mediterania dan diabetes tipe 2 ini dijelaskan melalui biomarker yang terkait dengan resistensi insulin, adipositas, metabolisme lipoprotein, dan peradangan," kata Ahmad dalam rilis berita. "Pemahaman ini mungkin memiliki konsekuensi hilir yang penting untuk pencegahan primer penyakit diabetes."

    Meski begitu, ada batasan untuk penelitian. Misalnya, sebagian besar wanita dalam penelitian ini berkulit putih dan berpendidikan tinggi, dan semuanya bekerja sebagai profesional kesehatan, membuat keragaman dalam kelompok penelitian menjadi terbatas. Plus, diet itu dilaporkan sendiri dan oleh karena itu, mungkin tidak akurat.

    Hubungan antara diet Mediterania dan penurunan risiko diabetes tipe 2 cukup menjanjikan. Mora mengatakan temuan itu mendukung gagasan bahwa orang dapat mengelola risiko kesehatan metabolik mereka, dan perubahan kecil bertambah seiring waktu.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.