3 Kesalahan yang Sering Dilakukan saat Pakai Cleansing Oil

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita membersihkan wajah. Freepik.com/Gpointstudio

    Ilustrasi wanita membersihkan wajah. Freepik.com/Gpointstudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa profesional percaya bahwa pembersih berbahan minyak atau cleansing oil, pembersih yang melembabkan yang secara efektif bekerja untuk menghilangkan makeup pada semua jenis kulit. Sementara yang lain menganggap bahwa Anda tidak boleh menggunakannya (terutama pada kulit berminyak dan rawan jerawat). Namun, ada satu hal yang dapat disetujui oleh semua dokter kulit: Jika Anda akan menggunakan cleansing oil, penting bagi Anda untuk melakukannya dengan cara yang benar.

    Cleansing oil sangat bagus sebagai langkah pertama dalam rutinitas pembersihan Anda, terutama bagi orang yang memakai riasan,” kata dokter kulit Rachel Nazarian, seperti dilansir dari laman Well and Good. "Saya akan merekomendasikan ini digunakan untuk orang-orang yang sensitif atau berkulit kering, yang memakai makeup, sebagai metode lembut untuk menghilangkan produk yang membandel tanpa terlalu mengeringkan kulit."

    Meskipun dia penggemar berat cleansing oil secara umum, dia melihat banyak orang melakukan tiga kesalahan yang sama yang mencegah produk bekerja secara maksimal. 

    3 kesalahan yang dilakukan banyak orang saat pakai clensing oil

    1. Menerapkannya pada kulit basah
    Meskipun sebagian besar sabun wajah yang berbusa perlu dicampur dengan air agar bisa berfungsi, hal yang sebaliknya berlaku untuk cleansing oil. "Kesalahan terbesar yang saya lihat dilakukan orang adalah mencampur cleansing oil dengan air sebelum digosokkan ke kulit," kata Dr. Nazarian. “Tujuan Anda adalah membiarkan minyak bercampur dengan minyak alami, kotoran, dan riasan di wajah Anda, dan karena air dan minyak saling menolak, memasukkan air hanya akan mengganggu proses dan mencegah produk membersihkan kotoran secara efektif dari kulit Anda. " Sebagai gantinya, pastikan untuk memijat cleansing oil Anda dengan gerakan melingkar pada kulit yang benar-benar kering, lalu tambahkan H2O ke dalam campuran tersebut.

    2. Menggunakan air dingin
    Dalam hal menghilangkan cleansing oil secara efektif, suhu air yang Anda gunakan memainkan peran penting. "Semakin dingin airnya, semakin besar kemungkinan minyak akan mengeras menjadi padat, dan membuatnya tidak efektif," kata Dr. Nazarian. “Temperatur yang lebih hangat memastikan minyak tetap dalam keadaan cair, dan lebih efektif bercampur dengan minyak dan kotoran pada kulit kita.” Kuncinya di sini adalah "hangat" —bukan "panas" —karena air panas akan mengikis pelindung kulit Anda dan meniadakan beberapa elemen pembersih minyak yang bergizi.

    3. Tidak membilas seluruhnya
    Tidak seperti minyak wajah, yang berfungsi sebagai langkah terakhir melembabkan setelah pelembab Anda dan dimaksudkan untuk bertahan di kulit Anda sepanjang hari, cleansing oil harus dihilangkan sepenuhnya. Jika tidak, produk ini dapat menyebabkan jerawat dan mencegah produk Anda yang lain berfungsi dengan baik.

    “Selain potensi iritasi, yang merupakan salah satu alasan terpenting mengapa minyak harus dibilas, banyak minyak dapat mencegah penyerapan produk lain,” kata Dr. Nazarian, menambahkan bahwa jika Anda tidak mencuci minyak pembersih, itu dapat bertindak sebagai penghalang antara produk Anda yang lain dan kulit Anda, yang berarti Anda kehilangan manfaat dari sisa rutinitas Anda. “Cleansing oil tidak masalah, tetapi pastikan Anda memiliki palet yang bersih setelah selesai dan bilas dengan air dan pembersih lembut sebelum menerapkan langkah selanjutnya dalam rejimen Anda.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    INFO 7 Tips Mengajar di Masa Pandemi Covid-19

    Pandemi akibat wabah virus corona memaksa siswa berdiam di rumah. Mendikbud Nadiem Makarim memiliki 7 tips mengajar di masa pandemi Covid-19.