Sebab Ibu Hamil Tak Nafsu Makan di Trimester Pertama

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ibu hamil mual/Morning sickness. Freepik.com/Valuavitaly

    Ibu hamil mual/Morning sickness. Freepik.com/Valuavitaly

    TEMPO.CO, Jakarta - Kehamilan adalah saat ketika Anda merawat manusia lain di dalam diri Anda. Secara alami, asupan kalori dan kebutuhan nutrisinya juga meningkat. Makan untuk dua orang dan mengidam terlalu cepat juga biasa dialami oleh wanita hamil. Tetapi bagi beberapa ibu hamil, rasa lapar dan nafsu makan mereka bisa hilang selama trimester pertama dan membuat mereka mengalami mual yang hebat.

    Saat kehamilan berlangsung, kebutuhan kalori juga meningkat dan seorang wanita perlu memiliki bentuk makanan yang lebih seimbang. Namun, beberapa dapat merasa sama sekali tidak terpengaruh oleh makanan dan tidak mengalami rasa lapar sama sekali. Banyak wanita juga bisa tiba-tiba merasa tidak tertarik pada makanan rutin, dan merasakan kurangnya keinginan untuk makan sama sekali. Ini adalah beberapa tanda kehilangan nafsu makan yang paling umum.

    Kehilangan nafsu makan, meskipun tampaknya mengkhawatirkan, bisa jadi cukup umum. Pertama, ketika tubuh sedang melalui lautan perubahan yang datang melalui kehamilan, dan fluktuasi hormonal, nafsu makan dan fungsi tubuh yang serupa dapat terjadi. Fluktuasi hormon yang tinggi seperti leptin dan hormon utama kehamilan, human chorionic gonadotropin (hCG) dapat menyebabkan penurunan tingkat rasa lapar dan menyebabkan kram dan mual, yang biasanya dialami pada bulan-bulan awal kehamilan.

    Beberapa gejala khas trimester pertama, seperti morning sickness juga bisa membuat wanita ogah makan. Bagi sebagian orang, mual di pagi hari dan mual bisa sangat ditakuti, hal itu dapat secara drastis mengubah total asupan makanan mereka, mengidam sepanjang hari, dan membuat mereka kehilangan nutrisi sama sekali. Wanita yang mengalami kasus mual kronis lebih mungkin mengalami hal ini.

    ADVERTISEMENT

    Melansir laman Times of India, sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa 70 persen wanita yang menderita mual parah mengeluhkan penurunan asupan makanan selama kehamilan mereka. Kehilangan nafsu makan juga bisa dialami oleh wanita yang mengidam makanan ekstrim, yang lagi-lagi bisa membuat mereka menghindari makanan tertentu sama sekali. Mengidam seperti gangguan pica juga bisa membuat wanita menghindari makan makanan yang 'pantas', bukan membuat mereka merasa lapar dan kehilangan nafsu makan.

    Selain itu, masalah psikologis tertentu, seperti depresi prapartum, kecemasan, dan perubahan suasana hati yang dialami selama kehamilan juga dapat memengaruhi toleransi dan asupan makanan. Depresi, baik pada masa prapartum maupun pascapersalinan dapat sangat memengaruhi asupan makanan Anda, membuat Anda makan makanan yang kurang bergizi dan memiliki catatan pola makan yang buruk.

    Jika wanita hamil sedang menjalani pengobatan atau kondisi kesehatannya terganggu, hal itu dapat memengaruhi kebiasaan makan. Obat-obatan tertentu dapat menurunkan nafsu makan dan menyebabkan mual, muntah, dan pusing. Karenanya, ibu hamil selalu disarankan untuk bersikap ringan dengan obat apa pun yang diminum, karena dapat memengaruhi kesehatan janin.

    Fobia mendapatkan 'berat badan terlalu banyak' juga bisa membuat wanita makan lebih sedikit dari yang dibutuhkan. Kebiasaan makan yang tidak teratur, yang mungkin terjadi sebelum kehamilan, juga dapat memengaruhi kebiasaan makan. Masalah seperti itu, termasuk yang diakibatkan oleh kondisi kesehatan mental, harus segera ditangani.

    Meskipun sesekali kehilangan nafsu makan adalah masalah umum yang biasanya dapat pulih dengan sendirinya, hal ini dapat mengganggu ketika mulai memengaruhi pertumbuhan dan kesejahteraan bayi atau calon ibu. 

    Jika Anda mendapatkan berat badan yang dibutuhkan sesuai dengan usia dan bulan kehamilan Anda dan makan cukup kalori, itu tidak akan menjadi masalah. Insiden kronis membutuhkan perhatian. Kasus kehilangan nafsu makan yang ekstrim dapat mengakibatkan penurunan kebutuhan nutrisi dan menyebabkan kekurangan nutrisi penting yang dibutuhkan untuk menopang kehamilan. Misalnya, menghindari makanan sehat, atau makanan padat nutrisi dapat membuat wanita kekurangan vitamin dan mineral esensial seperti folat, zat besi, Vitamin B12, Vitamin D, Vitamin C, fosfor, magnesium.

    Tips makan enak saat hamil

    Karena Anda merawat dua orang, penting bagi Anda untuk menjaga kebiasaan gizi Anda. Jika Anda merasa nafsu makan Anda turun, dan merasa enggan untuk makan sering, makanan utuh, cobalah makan porsi kecil sepanjang hari, yang tidak akan terasa berat bagi tubuh Anda.

    Tip lain adalah menghindari makan makanan yang membuat Anda mual. Makanan berminyak, gorengan atau yang tidak menarik indra Anda harus diminimalkan. Pastikan Anda menghidrasi diri dengan banyak cairan dan cairan sepanjang hari. Buah-buahan, sayur mayur, kacang-kacangan dan biji-bijian harus sering dikonsumsi. Cobalah bereksperimen dengan hidangan Anda untuk memuaskan diri sendiri.

    Jika Anda merasa kurang lapar dari sebelumnya, coba dan penuhi makanan kaya protein dan vitamin dalam makanan yang Anda makan. Ini akan membantu mengisi nutrisi penting. Gigitan manis, makanan bertepung, sup juga bisa membantu. Memiliki bumbu tertentu seperti jahe dan cabai rawit juga dapat membantu. Beberapa wanita juga mendapat manfaat dengan mencoba akupunktur. Jika Anda tiba-tiba kehilangan nafsu makan, atau melewatkan makan lebih dari dua atau tiga kali sehari, konsultasikan dengan dokter sedini mungkin.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.