Meghan Markle Ikuti Jejak Putri Diana Gunakan Fashion untuk Ekspresi Diri

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pangeran Harry menggandeng istrinya, Duchess of Sussex Meghan Markle saat menghadiri Commonwealth Service di London, Inggris, 8 Maret 2020. Keduanya tinggal di Kanada selama kurang lebih dua bulan setelah membuat pengumuman mengejutkan terkait pengunduran diri dari Kerajaan Inggris. REUTERS/Henry Nicholls

    Pangeran Harry menggandeng istrinya, Duchess of Sussex Meghan Markle saat menghadiri Commonwealth Service di London, Inggris, 8 Maret 2020. Keduanya tinggal di Kanada selama kurang lebih dua bulan setelah membuat pengumuman mengejutkan terkait pengunduran diri dari Kerajaan Inggris. REUTERS/Henry Nicholls

    TEMPO.CO, Jakarta - Putri Diana menyukai kekuatan dan keindahan fashion dan menantu perempuannya Meghan Markle berdedikasi pada gaya. Mereka berdua menggunakan fashion untuk mengekspresikan "individualitas" mereka, yang terlihat jelas saat mereka keluar dari kehidupan kerajaan ketika mereka memiliki beberapa momen mode paling ikonik.

    "Diana menghadapi kritik dari dalam keluarga dan tentu saja dari publik. Dan Meghan, waktunya jelas jauh lebih singkat sebagai seorang wanita, bekerja sebagai bangsawan, tetapi jumlah kritik dan liputan rasis yang dia terima [sangat intens]," kata jurnalis fashion Elizabeth Holmes, yang bukunya HRH: So Many Thoughts on Royal Style diterbitkan pada hari Selasa, 17 November 2020. "Saat kamu akan menikah dan mengenal keluarga baru, dan dengan Meghan dan Diana memiliki anak, itu sangat menarik."

    Dia melanjutkan: "Ketika mereka menemukan pijakan mereka dan ketika mereka tahu bagaimana berpakaian dengan cara yang mencentang semua kotak harapan kerajaan - tetapi juga menunjukkan individualitas mereka dan siapa mereka. "

    Putri Diana. (Hello! Magazine)

    ADVERTISEMENT

    Melansir laman People, dalam HRH - yang merupakan gambaran mendalam tentang branding dan perjalanan mode Ratu Elizabeth, Putri Diana, Kate Middleton, Duchess of Cambridge dan Meghan Markle, Duchess of Sussex - Holmes mengeksplorasi cara Diana dengan penuh semangat merangkul tren dan mengekspresikan perasaannya melalui pilihan gayanya.

    "Apa yang saya benar-benar pahami dan hargai adalah cara dia menyukai mode, dan memperkenalkan emosi ke dalam persamaan," kata Holmes. "Dia memiliki fase yang sangat berbeda dalam berpakaian dan mengikuti kehidupan pribadi penuh gejolak yang dia alami."

    (Putri Diana dan Pangeran Charles memiliki pernikahan yang penuh ketegangan, yang berakhir dengan perceraian pada tahun 1996. Setahun kemudian, putri tercinta meninggal dalam kecelakaan mobil.)

    Sementara Diana mendapat perubahan dengan bantuan editor Vogue Inggris di awal pernikahannya, Meghan Markle masuk ke kerajaan dengan gaya yang mapan, tulis Holmes di HRH. "Meghan datang ke keluarga beberapa langkah di depan Diana dan Kate. Meghan adalah aktris yang ulung dan tahu bahasa pakaian ... Ini adalah tugas mereka, menceritakan kisah melalui pakaian," kata penulis, yang juga mencatat karya Meghan Markle dengan blog gaya hidupnya The Tig dan pengalamannya dengan karpet merah. 

    Kate Middleton dan Pangeran William menerima kunjungan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan istri, Olena Zelenska, di Istana Buckingham, Inggris, Rabu, 7 Oktober 2020. (Instagram/@kensingtonroyal)

    Selama hampir 10 tahun Kate Middleton sebagai bangsawan, dia membantu publik terhubung kembali dengan monarki melalui pilihan busananya yang dapat diakses. Tapi, kata Holmes, Meghan membawa tingkat kegembiraan lain ke fashion kerajaan, seperti almarhum ibu mertuanya.

    "Dan kemudian datanglah Meghan. Saya tidak ingin salah mengartikan [gayanya]. Itu sama sekali tidak ada di luar sana, tetapi jauh lebih maju dan jauh lebih modern," kata Holmes, mencatat keputusan Meghan untuk kenakan celana panjang di acara-acara. Meghan juga dikenal memakai coat dan gaun serta jas ramping yang seringkali dalam warna solid atau motif modern. 

    "Di lingkungan kerajaan, dan dalam apa yang kita harapkan dari fashion kerajaan, karena Kate dan cara dia meniru Ratu," lanjut Holmes, "Meghan tampak baru dan menarik, dan modern, dan canggih. Dia membawa suasana santai California Selatan-nya ke institusi terkenal pengap. "

    Keputusan Meghan untuk mengenakan celana dan pakaian pria selama acara publik seperti Diana, yang menyukai kedua gaya dan sering memakainya.

    Di Endeavour Awards 2018, pertunangan malam pertama Meghan, dia mengenakan setelan hitam oleh Alexander McQueen alih-alih gaun. Ini mengirimkan "pesan kuat" kepada publik. "Pesan yang sangat kuat bahwa dia ada di sini untuk bekerja," kata wartawan kerajaan Victoria Murphy, menurut HRH. "Hanya karena dia seorang wanita, itu tidak berarti dia harus muncul dengan gaun dan itulah yang harus kita bicarakan."

    Putri Diana dengan penuh semangat menunjukkan gaya tahun 80-an dan 90-an, sementara Meghan memamerkan gaya klasik California yang "santai" selama waktunya di royal fold. Tapi Holmes mengatakan pilihan fashion mereka yang paling mencolok datang ketika mereka meninggalkan monarki.

    "Itu terjadi di tengah-tengah perceraiannya, dan setelah itu, Anda bisa tahu [Diana] mulai berpakaian sesuai keinginannya. Dia tahu apa yang tampak bagus di tubuhnya. Dia tahu apa yang difoto dengan baik," kata Holmes. "Ada sebaran di buku tentang beberapa pakaian Versace. Warnanya cerah, solid, sangat bersih dalam semangatnya, dan cocok seperti sarung tangan. Mereka mengasyikkan tapi tetap sederhana dan sangat pantas. Dia terlihat fantastis. "

    Momen all-star Meghan datang selama tiga pertemuan dengan Harry di Inggris untuk penampilan terakhir mereka sebagai bangsawan resmi.  "Trio gaun dalam tur perpisahan mereka menunjukkan betapa [Meghan] memahami mode dan betapa kami akan merindukannya karena tidak memiliki dia sebagai anggota senior kerajaan," kata Holmes, yang terkesan dengan cara ketiga gaun itu" dibangun di atas satu sama lain. "

    Pangeran Harry menggandeng istrinya Meghan Markel, Duchess of Sussex, usai menghadiri acara Endeavour Fund Awards di London, 5 Maret 2020. REUTERS/Hannah McKay

    Dia mencatat bahwa gaun jubah merah Meghan "sama persis dengan seragam Harry". "Kedengarannya seperti hal kecil, tapi sebenarnya tidak," kata Holmes. "Kamu bisa melihat hal yang sama dengan gaun hijaunya untuk dinas Persemakmuran, yang merupakan gaun terakhirnya yang dia kenakan. Kamu bisa melihat sedikit lapisan setelan Harry. Hanya ada hembusan angin singkat, dan kamu melihat bahwa setelannya dilapisi dengan warna hijau.

     Ini seperti mereka memproyeksikan citra persatuan dengan cara terkecil," lanjutnya. "Tapi saya pikir ini sangat hebat saat Anda melihat gambar yang dihasilkan."

    Meghan Markle, seperti Diana, juga mengabdi pada advokasi dan pekerjaan kemanusiaan. Kadang-kadang, mereka berdua merendahkan pakaian mereka untuk mengarahkan fokus ke tujuan mereka (seperti yang dilakukan Diana saat berjalan-jalan di ladang ranjau di Angola).

    Bagi Holmes, fashion itu penting karena terkait dengan pekerjaan para wanita kerajaan ini - dan bagaimana mereka menghormati satu sama lain. "Terlalu sering terjadi terburu-buru untuk membandingkan atau, terutama di ruang online, [bayangkan] persaingan di antara berbagai orang," kata Holmes tentang HRH. "Saya pikir masing-masing wanita ini adalah seorang individu, dengan tujuan individu dalam monarki, yang menggunakan mode dengan cara mereka sendiri yang mengesankan. Saya sangat senang menjalin cara yang menurut saya mereka menghormati satu sama lain."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.