Kenaikan Berat Badan Ideal untuk Ibu Hamil Setiap Trimester

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ibu hamil menimbang berat badan. Freepik.com/Valuavitaly

    Ilustrasi ibu hamil menimbang berat badan. Freepik.com/Valuavitaly

    TEMPO.CO, Jakarta - Makan untuk dua orang mungkin terdengar menyenangkan saat hamil, tetapi sayangnya hal itu justru tak baik untuk kesehatan. Berapa banyak berat badan yang Anda dapatkan saat hamil relatif terhadap ukuran dan bentuk tubuh Anda sebelum Anda hamil. 

    "Secara umum, seorang wanita diharapkan mendapatkan 0,9 hingga 1,9 kilogram pada trimester pertama dan kemudian 0.5 kilogram per minggu setelahnya," kata Alexandra Stockwell seperti dilansir dari laman Insider. "Biasanya kenaikan berat badan adalah 11 hingga 15 kilogram, tapi itu sehat untuk wanita yang kekurangan berat badan untuk menambah 11 sampai 18 kilogram dan wanita yang kelebihan berat badan naik 6 hingga 11 kilogram."

    Untuk seseorang yang mengandung anak kembar, jumlah berat badan Anda tidak boleh berlipat ganda, tetapi akan ada peningkatan yang nyata - sekitar 16 hingga 24 kilorgam jika Anda memulai kehamilan dengan berat badan yang sehat, berdasarkan indeks massa tubuh (BMI).

    Saat lahir, bayi rata-rata memiliki berat sekitar 3,1 kilogram. Jadi jika rata-rata wanita harus menambah 11 hingga 15 kilogram, lalu dari mana asalnya sisa berat badan? "Ini karena payudara yang lebih besar, rahim yang membesar, plasenta, dan cairan ketuban," kata Stockwell. "Peningkatan volume darah, volume cairan, dan simpanan lemak menjelaskan sisanya."

    ADVERTISEMENT

    Selama trimester pertama, Anda bisa berharap mendapatkan 1 hingga 2 kilogram. Panjang bayi hanya sekitar 5 sentimeter, jadi sebagian besar beratnya berasal dari peningkatan simpanan lemak, rahim, dan plasenta, yang semuanya bersiap-siap ketika bayi mulai tumbuh lebih besar selama dua trimester berikutnya.

    Trimester kedua Anda akan mendapatkan sekitar satu 0,5 kilogram per minggu
    Dari trimester kedua hingga akhir, Anda harus berharap untuk mendapatkan sekitar 0,8 kilogram per minggu. Sebagian karena pada trimester kedua Anda akan perlahan-lahan mulai meningkatkan asupan kalori Anda sekitar 340 kalori ekstra sehari, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Tetapi jumlahnya bervariasi.

    Misalnya, Royal College of Obstetricians and Gynecologists merekomendasikan agar ibu hamil meningkatkan asupan kalori mereka hanya sebesar 200 kalori pada trimester ketiga. Oleh karena itu, konsultasikan dengan dokter kandungan tentang berapa banyak kalori tambahan yang tepat untuk Anda dan kapan.

    Pada trimester terakhir, dokter Amerika Serikat menganjurkan agar menambahkan 110 kalori tambahan ke dalam makanan Anda. "Jika asupan kalori normal wanita adalah 1.800 per hari, itu jumlah yang baik untuk dipertahankan selama trimester pertama," kata Stockwell. "Pada trimester ketiga dia harus mengonsumsi 2.400 kalori per hari."

    Pada trimester ketiga, berat badan bayi akan bertambah sekitar setengah pon seminggu. Ini adalah saat yang sangat penting untuk mendapatkan cukup kalori dan nutrisi dalam makanan Anda. Jika Anda tidak cukup makan untuk memberi bayi Anda makanan yang dibutuhkannya untuk berkembang sepenuhnya, bayi akan mendapatkan nutrisi itu dengan cara lain.

    "Salah satu alasan yang sangat penting bagi wanita hamil untuk makan dengan baik adalah agar mereka tetap sehat dan tidak kekurangan nutrisi dengan menyediakan pertumbuhan bayi," kata Stockwell. "Misalnya, jika ibu tidak memiliki cukup kalsium dalam makanannya, tulang bayi akan terbentuk dari kalsium yang diambil dari tulang ibu dan ditransfer melalui aliran darah ke plasenta untuk digunakan oleh bayi."

    Tetapi kalori ekstra ini tidak bisa datang begitu saja dari mana saja, kata ahli diet Sally Poon. "Banyak wanita sering mengidam gula atau karbohidrat selama kehamilan dan terlalu banyak makan kue, biskuit, atau permen," kata Poon. "Perilaku ngemil ini dapat menyebabkan penambahan berat badan dengan cepat dan dengan demikian meningkatkan risiko diabetes gestasional."

    Jika Anda merasa berat badan Anda naik terlalu banyak, terlalu cepat - lebih dari satu pon seminggu - inilah saatnya menemui dokter atau perawat yang akan memantau berat badan Anda. Selain diabetes gestasional, penambahan berat badan yang berlebih selama kehamilan dapat menyebabkan gangguan kesehatan lain bagi ibu, seperti makrosomia janin atau sulitnya persalinan. Selain itu, hal itu membuat berat badan kehamilan yang mengganggu itu lebih sulit untuk diturunkan setelah lahir jika jumlahnya lebih banyak.

    Selanjutnya, kenaikan berat badan yang cepat - lebih dari 1 kilogram seminggu - dapat menjadi tanda preeklamsia, dan Anda harus segera berbicara dengan dokter Anda. Di sisi lain, tidak bertambahnya berat badan juga bisa menjadi masalah, itulah sebabnya diet dan penurunan berat badan selama kehamilan tidak dianjurkan selama kehamilan.

    "Ini buruk untuk kehamilan dan bayi jika Anda kekurangan gizi," kata Stockwell. "Ini berkorelasi dengan penambahan berat badan yang tidak memadai, tetapi malnutrisi yang menjadi masalah dan bukan kurangnya penambahan berat badan."

    Pada akhirnya, Stockwell mendorong ibu hamil untuk tidak terpaku pada angka-angka selama kehamilan. "Yang paling penting adalah makanan padat nutrisi, artinya mengandung vitamin, mineral, dan semua bahan yang dibutuhkan untuk membentuk tubuh manusia, seperti kalsium untuk tulang, dan B12 atau asam folat untuk mencegah spina bifida," ujarnya. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.