Tips Sukses Wawancara Virtual Pastikan Perangkat Siap dan Berpakaian Rapi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita bekerja  di depan laptop

    Ilustrasi wanita bekerja di depan laptop

    TEMPO.CO, Jakarta - Tahun 2020 kita hidup dalam pandemi. Tetapi perekrutan harus terus berjalan. Hal ini berarti banyak dari kita akan diwawancarai secara virtual. Meski begitu wawancara yang dilakukan melalui panggilan video membutuhkan usaha yang sama besarnya dengan wawancara langsung.

    Terutama jika Anda ingin "percakapan" virtual Anda berjalan lancar. Berikut ini beberapa pakar untuk membagikan saran mereka tentang cara terbaik untuk melakukan persiapan wawancara virtual

    Tips sukses wawancara virtual

    1. Memeriksa kecepatan internet

    Anda harus memastikan bahwa Anda mendapatkan sambungan non-piksel. Jika Anda membutuhkan lebih banyak bandwidth, sebaiknya hubungi penyedia layanan Anda untuk meningkatkan — bahkan untuk sementara — untuk memastikan wawancara Anda berjalan lancar. Solusi lain? Anda dapat beralih dari WiFi ke koneksi Ethernet kabel, yang akan meningkatkan kecepatan Anda. Atau Anda dapat memutuskan sambungan perangkat yang tidak perlu dari internet. “Rata-rata rumah memiliki 11 perangkat yang tersambung ke internet pada waktu tertentu, yang memberi tekanan pada kecepatan internet Anda,” kata Ashley Stahl, pakar karier untuk situs keuangan pribadi SoFi seperti dilansir dari laman Purewow. Pada hari wawancara, matikan beberapa perangkat — misalnya, tablet khusus WiFi anak Anda.

    2. Periksa daya komputer

    Ini sepertinya tidak perlu dipikirkan lagi, tetapi dapatkah Anda membayangkan log on tepat sebelum wawancara Anda dan melihat baterai pada 15 persen? “Pastikan perangkat Anda terisi penuh dan periksa audio sebelumnya,” kata Vicki Salemi, pakar karir untuk Monster.com. Misalnya, jika Anda menggunakan headphone nirkabel seperti Airpods, dayanya juga perlu diisi.

    3. Rencanakan untuk menguji persiapan wawancara

    Sangat menggoda untuk berasumsi, Keren, saya punya tautan Zoom. Yang harus saya lakukan adalah mengeklik untuk masuk. Sebaliknya, cerdas untuk menguji penyiapan Anda. “Praktik, praktik, praktik — baik dengan teknologi, lingkungan Anda, dan untuk wawancara itu sendiri,” kata Salemi. “Minta teman untuk menelepon dan mendapatkan umpan balik tentang pencahayaan, audio, kualitas video, dan ketinggian perangkat Anda. Kamera idealnya harus sejajar dengan mata, jadi Anda ingin memeriksanya." 

    Myka Meier, penulis Business Etiquette Made Easy, setuju: “Segera setelah Anda mendapatkan undangan rapat itu, googling di platfoom atau bahkan ikuti tutorial online tentang cara menavigasi situs sebelum hari besar Anda. Anda harus mengetahui cara menonaktifkan dan menyuarakan diri Anda sendiri, cara mengaktifkan fungsi video dan cara mengakhiri panggilan, sehingga tidak ada momen yang canggung. "

    4. Pakai apa yang Anda inginkan untuk wawancara tatap muka

    Dengan kata lain, berpakaianlah untuk mengesankan — dari ujung rambut sampai ujung kaki. Jangan perhatikan fakta bahwa mereka kemungkinan tidak akan melihat bagian bawah Anda. “Kenakan setelan pakaian wawancara tradisional jika itu dirasa sesuai untuk profesi dan bersiaplah seperti yang Anda lakukan untuk wawancara langsung,” kata Salemi. "Selain itu, pilih warna solid daripada cetakan karena garis-garis dan pola lain dapat terlihat mengganggu kamera."

    5. Periksa latar belakang

    Tidak, Anda tidak perlu (dan tidak boleh) mengupload latar belakang foto palsu untuk panggilan tersebut. Sebaliknya, temukan tempat yang tenang dan tidak berantakan di rumah Anda dengan gangguan minimal. “Tanyakan pada diri Anda, 'Apa judul buku di belakang Anda di rak buku?' 'Apa cetakan kecil di poster yang tergantung di dinding Anda?' Anda mungkin terbiasa dengan latar belakang Anda dan lupa mungkin ada bahan yang kurang dari sesuai dalam bidikan Anda, ”kata Meier.

    6. Pencahayaan

    Mungkin ada baiknya membeli lampu cincin murah atau lampu sederhana sehingga wajah Anda cukup terang dan bebas bayangan, kata Salemi. Intinya, cahaya harus ada di depan wajah Anda dan bukan di belakang Anda, yang akan membuat Anda siluet di layar. Dan jika Anda tidak dapat mencapai penyiapan pencahayaan yang bagus, ingatlah bahwa cahaya alami adalah yang terbaik — jadi tataplah jendela jika memungkinkan.

    7. Perbarui waktu kedatangan Anda 

    “Dengan wawancara langsung, saya selalu merekomendasikan untuk datang sepuluh menit sebelum waktu mulai. Namun, dengan wawancara virtual, Anda harus online dan masuk sehingga Anda siap untuk meminta akses ke ruangan sekitar tiga hingga lima menit sebelum waktu wawancara yang dijadwalkan," ujar Meier. Jika Anda meminta untuk masuk lebih awal, Anda mengambil kesempatan bahwa orang yang mewawancarai Anda sudah ada di sana dan hanya menggunakan waktu untuk mempersiapkan obrolan Anda. “Anda tidak ingin terburu-buru memulai,” jelasnya.

    8. Punya rencana jika mengalami gangguan

    Tentu, kita semua bekerja dari jarak jauh saat ini, yang berarti banyak gangguan, tetapi wawancara kerja adalah satu-satunya saat Anda tidak ingin diganggu. "Kunci pintu jika perlu," kata Diane Baranello, pelatih karier yang berbasis di New York City. “Jangan biarkan gangguan seperti anggota keluarga, anjing, atau anak memasuki ruangan saat Anda sedang diwawancarai.”

    Hal yang sama berlaku untuk kebisingan jalan. “Jika ada suara bising, seperti sirene, masuk ke ruang Anda, tutup jendela. Setiap menit wawancara adalah waktu yang berharga untuk membuat kesan sebaik mungkin,” tambah Baranello. Tidak ada penitipan anak? Ketuk tetangga yang sedang dikarantina untuk meminta bantuan atau, kasus terburuk, tidak apa-apa mengandalkan layar jika Anda membutuhkannya.

    9. Jangan lupa mata menatap kamera

    Ini sama dengan wawancara langsung: Kontak mata adalah kuncinya. Tetapi dengan wawancara virtual, mungkin sulit untuk mengetahui ke mana mencarinya (dan mengganggu jika wajah Anda juga muncul). “Pastikan saat Anda menjawab pertanyaan atau berbicara, Anda tidak melihat ke bawah pada diri Anda sendiri di layar tetapi melihat ke orangnya atau langsung ke lensa kamera,” kata Meier. Inilah alasan lain mengapa Anda ingin lensa kamera sejajar dengan mata. “Bahkan jika Anda harus menumpuk laptop Anda di atas beberapa buku, itu membuatnya jadi Anda tidak pernah melihat ke bawah.” Stahl memiliki saran lain: “Pertimbangkan untuk merekam sesuatu — katakanlah, catatan Post-It dengan mata — tepat di atas lensa kamera Anda sebagai pengingat untuk selalu melihat ke kamera.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    INFO 7 Tips Mengajar di Masa Pandemi Covid-19

    Pandemi akibat wabah virus corona memaksa siswa berdiam di rumah. Mendikbud Nadiem Makarim memiliki 7 tips mengajar di masa pandemi Covid-19.