5 Cara Mengatasi Susah Tidur Terkait Stres, Relaksasi Hingga Buat Jurnal

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita mengalami susah tidur atau insomnia. Freepik.com/Jcomp

    Wanita mengalami susah tidur atau insomnia. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Apakah Anda cukup stres karena keuangan, pekerjaan, konflik hubungan, atau pemicu stres lain sehingga Anda mengalami insomnia? Kamu tidak sendiri! Sementara peneliti tidur umumnya setuju bahwa statistik prevalensi insomnia bervariasi karena kriteria yang digunakan untuk mendefinisikan insomnia, pada suatu waktu sekitar sepertiga orang dewasa yang dijadikan sampel akan mengalami beberapa bentuk insomnia, kesulitan tidur, kesulitan untuk tetap tidur, atau insomnia sangat parah sehingga mengganggu aktivitas siang hari.

    Kriteria diagnostik baru untuk insomnia yang dirilis pada tahun 2020 memperkuat hubungan antara insomnia, kecemasan, dan depresi, seperti dilansir dari laman Very Well Mind. Meskipun tidak selalu terkait dengan stres, hubungan ini dengan kesehatan mental dan kecepatan hidup sehari-hari membuat insomnia menjadi topik penting untuk kita bahas di sini.

    Karena tidur sangat penting bagi kesehatan secara keseluruhan, insomnia dapat memengaruhi hidup Anda dalam banyak hal.Kurang tidur dapat membuat Anda merasa lebih lambat secara mental dan lebih emosional, yang dapat memperburuk pengalaman stres Anda. Berurusan dengan insomnia yang berkepanjangan dapat menyebabkan stres, yang dapat menyebabkan lebih banyak insomnia terkait stres. Dan, jika insomnia Anda terkait dengan stres pada awalnya, menjadi terlalu lelah dan stres tidak membantu menyelesaikan masalah yang menciptakan stres. Berikut beberapa cara mengatasi susah tidur terkait stres.

    Cara mengatasi susah tidur terkait stres

    1. Relaksasi Otot Progresif
    Ketegangan di tubuh Anda bisa membuat Anda sulit tidur. Sementara orang sering bahkan tidak menyadari ketika mereka stres tentang sesuatu, tubuh mereka merasakan stres, dan sebagai hasilnya tegang.

    ADVERTISEMENT

    Relaksasi otot progresif telah menjadi pengobatan berbasis bukti yang diterima untuk insomnia selama dua puluh tahun. PMR adalah alat yang hebat untuk menghilangkan stres pada tubuh Anda.

    2. Membuat jurnal 
    Jika Anda terbangun di malam hari karena tidak dapat berhenti memikirkan sesuatu yang menyebabkan stres di siang hari, membuat jurnal bisa menjadi teknik yang efektif untuk Anda.

    Menulis jurnal dapat membawa beberapa manfaat kesehatan dan manajemen stres. Dalam konteks ini, membuat jurnal dapat membantu Anda menjernihkan pikiran, memproses emosi yang kuat yang menyebabkan Anda kurang tidur, dan bertukar pikiran serta menyusun rencana yang dapat membantu Anda mengelola situasi yang menyebabkan Anda stres.

    3. Atasi Stres Anda
    Jika Anda kurang tidur karena kecemasan, Anda mungkin bisa rileks dan tidur lebih nyenyak dengan perubahan perspektif. Kecemasan, termasuk jenis yang membuat Anda terjaga di malam hari, sering kali merupakan respons alami terhadap situasi yang memerlukan tindakan. Memandang situasi Anda sebagai tantangan yang harus dihadapi, bukan sebagai ancaman, dapat membantu Anda masuk ke mode pengambilan keputusan yang aktif daripada tetap dalam keadaan cemas dan pasif.

    Melihat situasi dari berbagai sudut dapat membantu Anda melihat peluang yang mungkin Anda lewatkan. Restrukturisasi kognitif dapat membantu Anda mengubah perspektif6 tentang situasi stres.

    4. Hilangkan Tekanan dari Tidur
    Seperti yang telah disebutkan, ketika kurang tidur menjadi kejadian biasa, waktu tidur itu sendiri bisa menjadi stres. Jika Anda sudah mencapai titik ini, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menghilangkan stres insomnia.

    Pertama, jika Anda sulit tidur, Anda mungkin ingin bangun dan melakukan sesuatu setelah beberapa menit, ketika Anda yakin bahwa tidur masih lama. (Ini membantu mengurangi tekanan menonton jam selama berjam-jam, dan dapat membantu Anda merasa lebih mengontrol waktu saat Anda terlibat dalam aktivitas lain.)

    Sebaiknya gunakan juga kamar tidur Anda terutama untuk tidur sehingga Anda mengasosiasikan tempat tidur dan kamar tidur Anda dengan tidur dan bukan stres. Pikirkan bangun dan membaca buku, menyelesaikan pekerjaan di sekitar rumah, dan melakukan aktivitas lain yang tidak terlalu merangsang yang dapat membantu menumbuhkan tidur saat Anda siap. Selain itu, hindari kafein pada sore dan malam hari.

    5. Jangan Lakukan Sendiri
    Banyak orang yang menderita insomnia tidak mencari pertolongan. Hal ini sangat disayangkan karena beberapa intervensi dapat membantu mengatasi insomnia, termasuk terapi perilaku kognitif dan pengobatan, dan dapat membantu Anda menangani insomnia terkait stres. Jika Anda mengalami insomnia yang terus-menerus, pertimbangkan untuk berbicara dengan dokter Anda tentang pilihan Anda.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.