3 Hal yang Perlu Diingat saat Menerima Undangan Pesta Selama Pandemi Covid-19

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi berpesta saat pandemi. Shutterstock

    Ilustrasi berpesta saat pandemi. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjelang musim liburan, Anda mungkin bertanya-tanya apakah aman untuk mengadakan atau menghadiri pesta. Meskipun banyak restoran, bisnis, dan negara bagian secara keseluruhan terus dibuka kembali, kasus virus korona yang dikonfirmasi sekali lagi meningkat di seluruh negeri, seperti dilansir The New York Times.

    Jangan salah: pesta yang padat berkontribusi pada penyebaran COVID-19. Pertemuan besar berisiko jadi kesempatan bagi orang untuk menangkap dan menyebarkan virus corona bahkan jika tidak disengaja. Berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan jika Anda ingin mengadakan atau menghadiri pesta liburan di tengah wabah virus corona yang terus berlanjut.

    3 hal yang perlu dipikirkan saat akan menghadiri pesta

    1. Berapa banyak orang yang akan hadir dalam pertemuan
    Jika jawabannya lebih dari 10 orang, Anda harus berpikir dua kali, kata Dr. Michael Richardson, M.D., penyedia perawatan primer dengan One Medical, kepada Bustle. “Keamanan akan sangat dipengaruhi oleh tren kasus COVID-19 saat ini di komunitas Anda,” tambah Richardson. "Jika kasus meningkat, mungkin ini bukan waktunya untuk mengadakan pesta dan mengikuti pedoman kesehatan masyarakat setempat." Meskipun kasus yang dikonfirmasi menurun di komunitas Anda, Richardson merekomendasikan untuk bertanya kepada dokter Anda apakah menurut mereka aman untuk mulai memperluas lingkaran sosial Anda.

    Pedoman pengumpulan CDC juga menekankan peningkatan risiko yang terkait dengan pengumpulan di daerah-daerah di mana tingkat penularan komunitas tinggi. “Pesta teraman untuk dihadiri adalah pesta yang Anda ketahui dan sudah berhubungan dengan semua orang yang berencana untuk hadir,” kata Richardson. Ini sangat penting terutama jika ada orang yang dites positif COVID-19 sesudahnya, karena akan memudahkan untuk memberi tahu dan melacak siapa yang mungkin telah terpapar.

    ADVERTISEMENT

    Namun, meskipun Anda sudah mengenal semua orang yang hadir, pertemuan besar seperti pernikahan masih dijadwalkan ulang sesuai rekomendasi pakar kesehatan. Untuk saat ini, aturan partai yang harus dipatuhi adalah "Lebih dari 10, pikirkan lagi."

    Wanita berkumpul dengan teman-teman di tengah pandemi. Freepik.com/Frimufilms

    2. Di mana Pestanya Berlangsung?
    Richardson merekomendasikan untuk menghindari pesta yang diadakan di ruang tertutup yang lebih kecil seperti bar, ruang bawah tanah, dan klub. “Pertemuan terbaik adalah di luar ruangan dan memungkinkan orang menyebar untuk mengurangi risiko penularan COVID-19,” kata Richardson.

    Anda tentu saja dapat tertular virus corona di luar, meskipun risikonya lebih rendah. Ini sebagian besar karena Anda lebih mampu menjaga jarak sosial sehingga mengurangi risiko infeksi. Namun, semua pertemuan, di mana pun lokasinya, memiliki risiko yang meningkat tergantung pada seberapa ramai pertemuan tersebut.

    3. Bagaimana Saya Menjaga Diri Saya dan Pengunjung Pesta Lainnya Aman
    Misalkan pertemuan tersebut mematuhi pedoman di atas: kurang dari 10 orang, yang semuanya Anda kenal baik, dan berlangsung di tempat yang mudah untuk bersosialisasi. Anda tetap harus melakukan beberapa tindakan pencegahan tambahan jika Anda ingin mengurangi risiko infeksi. Richardson berkata untuk pertama dan terutama memakai masker jika Anda tidak dapat menjaga jarak. "Masker sangat penting dalam menghentikan penyebaran COVID-19," kata Richardson, "dan jika Anda mengenakan masker, Anda membantu melindungi kesehatan semua teman dan keluarga Anda di pesta itu."

    Meskipun makanan ala potluck adalah makanan pokok liburan, tahun ini kita perlu ekstra hati-hati terhadap hal-hal seperti piring makanan bersama atau area mana pun yang akan sering dikunjungi orang. “Apa pun yang menyebabkan beberapa orang menyentuh permukaan yang sama akan secara signifikan meningkatkan peluang Anda tertular COVID-19 dan menginfeksi seluruh pihak,” kata Richardson. Juga, jangan lupa untuk rutin mencuci tangan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.