Pasangan Frustasi karena Migrain, Kenali Pemicunya dan Cara Mengatasinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan bermasalah. Shutterstock.com

    Ilustrasi pasangan bermasalah. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Siapa pun yang menderita migrain dapat memberi tahu Anda bahwa itu bukan sakit kepala biasa. Kondisi yang tiba-tiba dan melemahkan ini dapat menyerang tanpa peringatan, tidak peduli Anda sedang melakukan presentasi penting di tempat kerja atau duduk santai. Tidak ada yang tahu berapa lama atau intens serangan itu, membuatnya menjadi gangguan fisik dan emosional. Dan seringkali, penderita migrain bisa melihat dampak negatif pada hubungan mereka.

    Cynthia Armand, seorang ahli saraf di Montefiore Medical Center di New York, mengatakan migrain dipicu oleh berbagai faktor termasuk kualitas udara, pola makan, kurang tidur, dan stres. “Para ahli mengenali migrain sebagai gangguan otak intrinsik,” kata Armand seperti dilansir dari laman People. “Ada berbagai pusat saraf yang mengkomunikasikan sinyal yang sedang berlangsung sehingga menghasilkan sinyal nyeri yang berkelanjutan. Beberapa bahan kimia dan protein terlibat dalam menciptakan migrain, dan mereka dipicu oleh faktor-faktor yang mendorong otak yang rentan terhadap migrain untuk melakukan serangan yang sebenarnya. "

    Migrain dapat menyebabkan gelombang gejala termasuk nyeri berdenyut dan berdenyut di satu atau kedua sisi kepala, mual dan kepekaan terhadap cahaya dan suara. Tidak heran jika migrain dianggap sebagai kondisi kedua yang paling melemahkan di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

    Kebanyakan penderita migrain merasa hampir tidak mungkin untuk berinteraksi secara normal saat mengalaminya, yang tentu saja dapat berdampak pada hubungan. “Kami tahu berdasarkan bukti bahwa migrain mempengaruhi akademis, sosial, keluarga dan domain kehidupan pribadi,” kata Dr. Armand. “[Penderita migrain] sering melewatkan kegiatan yang menyenangkan bersama anggota keluarganya. Mereka tidak dapat melakukan pekerjaan sehari-hari atau mengurus orang lain di rumah. Mereka mungkin juga merasa bersalah karena berkinerja buruk di tempat kerja di rumah. "

    Kondisi ini juga menyebabkan kepekaan terhadap rangsangan seperti cahaya dan kebisingan, yang dapat menyebabkan iritabilitas, membuat mereka menyerang pasangan karena menaikkan volume selama pertandingan sepak bola, atau pada anak-anak karena menumpahkan jus di karpet. Dr Armand mengatakan ini hanyalah salah satu cara migrain berkontribusi pada hubungan yang tegang.

    Apa yang lebih memperumit hubungan bagi penderita migrain, kata Dr. Armand, adalah kenyataan bahwa ini adalah “cacat yang tidak terlihat,” di mana orang yang terkena mungkin tidak tampak sakit bagi orang di sekitar mereka. "Ketika pasien tidak dapat terlibat dalam [aktivitas] sehari-hari mereka selama serangan, ada persepsi bahwa mereka berpura-pura karena tidak ada gambaran visual tentang apa yang salah dengan mereka," katanya. “Mereka tidak berada di kursi roda, pincang atau berjalan dengan tongkat.” Dr Armand mengatakan ini adalah salah satu alasan penderita migrain merasa frustrasi dalam hubungan, terutama yang romantis.

    Kemungkinan Anda memiliki atau mengenal seseorang yang pernah mengalami migrain cukup tinggi. Menurut CDC, 15,3 persen orang Amerika yang berusia 18 tahun atau lebih melaporkan mengalami migrain atau sakit kepala parah dalam tiga bulan terakhir. Pasien tidak dapat memprediksi atau mengontrol permulaannya, dan COVID-19 hanya mengurangi pilihan untuk bantuan karena banyak kunjungan di kantor dibatalkan pada puncak pandemi.

    “Banyak pasien yang berjuang secara mental dan emosional dengan itu,” kata Dr. Armand. “Banyak terapi dan perawatan langsung seperti suntikan blok saraf dan botox tidak dapat diterima [selama karantina.] Anda tidak bisa mendapatkan suntikan secara virtual, jadi ada banyak kecemasan [tidak tahu] apa yang akan terjadi selama sebuah serangan. "

    Untungnya, fasilitas medis terus dibuka, tetapi tantangan interpersonal kehilangan momen berharga hidup selama migrain masih menjadi perhatian bagi sebagian orang. Sangat sulit untuk melihat seseorang yang Anda cintai menderita kesakitan saat Anda tidak tahu harus berbuat apa. Dr. Armand menyarankan bahwa jika Anda tinggal bersama atau menjalin hubungan dengan seseorang yang menderita migrain kronis, cara pertama dan paling penting untuk membantu adalah "memercayai mereka saat mereka memberi tahu Anda ada sesuatu yang salah".

    Dia menjelaskan: "Seseorang dengan migrain menghabiskan sebagian besar waktunya untuk membuktikan kepada dunia luar bahwa ada sesuatu yang salah, jadi hal terakhir yang mereka butuhkan adalah [orang yang mereka cintai] untuk percaya apa yang terjadi."

    Tips lain yang dia sarankan adalah mendidik diri sendiri tentang migrain dan pemicu umumnya dan bahkan menemani mereka ke kunjungan dokter. Bagi mereka yang menikah atau berkencan dengan seseorang yang mengalami episode migrain, memiliki kesabaran dengan pasangan adalah kuncinya. "Anda mungkin harus membatalkan rencana makan malam atau mengambil tanggung jawab dengan anak-anak," kata Dr. Armand. “Anda tidak ingin menunjukkan bahwa Anda frustrasi di tengah serangan. Semua itu membutuhkan kesabaran dan tidak menunjukkan bahwa Anda sedang kesal saat ini. ”


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H