3 Skincare yang Wajib Dihindari Pemilik Kulit Berminyak

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perempuan dengan kulit berminyak di daerah T, dan kulit kering di pipi dan bibir. shutterstock.com

    Ilustrasi perempuan dengan kulit berminyak di daerah T, dan kulit kering di pipi dan bibir. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemilik kulit berminyak cenderung mendapatkan kilau di sore hari bahkan lebih mungkin mengalami jerawat di sana-sini. Mereka yang memiliki jenis kulit ini sering disarankan untuk menggunakan bahan-bahan seperti asam hialuronat dan asam salisilat. Sedangkan untuk sisa rutinitas seorang dokter kulit menjelaskan tentang apa yang seharusnya tidak termasuk dalam rutinitas kulit yang baik untuk kulit berminyak.

    Kulit berminyak artinya kelenjar minyak di kulit Anda terlalu aktif. “Anda akan tahu jika Anda memiliki kulit berminyak jika Anda segera mengilap setelah mencuci muka dan cenderung mudah berjerawat,” kata Purvisha Patel, dokter kulit bersertifikat dan pendiri Visha Skincare, seperti dilansir dari laman Well and Good. "Ini terjadi ketika kelenjar sebaceous berproduksi berlebih."

    Penting untuk mengetahui jenis kulit Anda saat menyusun rutinitas kecantikan Anda karena bahan-bahan tertentu cocok dengan beberapa jenis kulit, sementara yang lain dapat menyebabkan reaksi yang tidak terlalu ideal (seperti jerawat, iritasi, atau kemerahan). “Jika Anda memiliki kulit berminyak dan menggunakan produk yang ringan, maka kulit akan tetap berminyak dan rentan berjerawat,” ujar Dr. Patel.

    Pilihan terbaik Anda adalah memilih perawatan kulit yang terdiri dari pembersih lembut, eksfoliator kimiawi, retinol, dan pelembab ringan. “Retinol dan turunan vitamin A membantu mengecilkan pori-pori, mengelupas kulit, dan menurunkan produksi minyak,” katanya. “Kulit berminyak umumnya membutuhkan pelembab yang lebih ringan seperti gel atau lotion untuk mencegah penyumbatan pori-pori dan juga jerawat.”

    Lalu, pastikan untuk menghindari kategori perawatan kulit berikut ini

    ADVERTISEMENT

    1. Pembersih berbusa
    Pembersih berbusa atau foaming cleanser bisa memuaskan saat menyeka kotoran dari kulit Anda, tetapi ahli kulit menyarankan untuk menghindari ini jika kulit Andaberminyak. “Berhati-hatilah dengan sabun wajah berbusa, karena meskipun akan membuat kulit Anda terasa bersih, tetapi bisa membuat kulit Anda terkelupas secara berlebihan,” kata Shereene Idriss, dokter kulit kosmetik bersertifikat. “Hal ini dapat menyebabkan kompensasi berlebih dan menghasilkan lebih banyak minyak.” Pilih pembersih berbahan dasar krim atau gel sebagai gantinya. 

    2. Exfoliant yang keras
    Eksfoliasi adalah langkah penting dalam rutinitas perawatan kulit siapa pun, tetapi pada jenis kulit berminyak, melakukan ini dengan bahan yang salah dapat menyebabkan efek sebaliknya. “Exfoliant dan toner yang keras harus dihindari karena dapat menyebabkan produksi minyak yang berlebihan sebagai kompensasi,” kata Mona Gohara, dokter kulit bersertifikat.

    Untuk menghilangkan penumpukan sel kulit mati, carilah asam berbasis buah yang lembut. “Pembersih eksfoliasi yang mengandung asam buah, seperti glikolat, dan asam salisilat mendorong kulit terkelupas, dan sangat efektif untuk mereka yang memiliki kulit berjerawat atau berminyak,” kata Dr. Patel, yang mencatat bahwa ini membantu membuka pori-pori dan produksi minyak kering. 

    3. Bahan oklusif
    Bahan oklusif bisa jadi rumit untuk semua jenis kulit, tetapi sangat buruk bagi mereka yang memiliki kulit berminyak. Ini adalah istilah umum untuk bahan apa pun yang membentuk lapisan pada kulit Anda. Idriss menunjukkan salep berminyak (seperti petroleum jelly) dan minyak kelapa sebagai dua hal utama yang harus dihindari. “Salep berminyak adalah resep untuk bencana karena dapat menyumbat pori-pori Anda dan menyebabkan munculnya jerawat besar-besaran,” katanya, seraya menambahkan bahwa minyak kelapa telah terbukti bersifat komedogenik (alias menyumbat pori-pori).

    Sementara Dr. Gohara menunjukkan face oil dan silikon tertentu (seperti dimetikon, yang ada di banyak produk perawatan kulit) sebagai contoh lain. Dan, setiap kali Anda melihat kata "butter" pada daftar bahan, menjauhlah. “Jika Anda menggunakan emolien yang terlalu kental atau oklusif seperti cocoa butter atau shea butter, Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda kuring lebih banyak atau terlalu berminyak,” kata Dr. Patel. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.