Pentingnya Tetap Tenang saat Bertengkar dengan Pasangan dan 5 Tips Menghadapinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Master305

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Master305

    TEMPO.CO, Jakarta - Penting untuk mengetahui cara tetap tenang saat Anda bertengkar sengit dengan pasangan. Beberapa pasangan tentu pernah bertengkar hebat dengan pasangan bahkan sampai berteriak melontarkan tuduhan dan kesalahan. 

    Menurut Anda, seberapa produktifkah perkelahian itu? Mungkin tidak sama sekali. Namun ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk tetap tenang saat menghadapi pertengkaran. Dengan mengetahui cara tetap tenang selama pertengkaran sengit dengan pasangan Anda adalah kunci untuk menjaga perselisihan tetap produktif, sehingga perselisihan tidak harus terjadi lagi dan lagi dan lagi.

    Life coach Mitzi Bockmann menyarankan untuk bersemangat mengubah pola konflik ini dalam pertengkaran pernikahan Anda. Dia juga memberikan beberapa tips yang bisa dilakukan saat bertengkar dengan pasangan seperti dilansir dari laman Your Tango.

    Berikut adalah 5 tip tentang bagaimana tetap tenang selama pertengkaran sengit dengan pasangan 

    1. Tarik napas dalam
    Ini sepertinya klise, tetapi menarik napas dalam-dalam adalah bagian penting dalam mengelola situasi yang membuat stres. Saat kita stres, tubuh kita beralih ke mode pertarungan-atau-lari. Ketika itu terjadi, darah kita pergi ke sistem adrenal kita dan menjauh dari otak kita. Jadi, kemampuan kita untuk berpikir jernih tertutup.

    ADVERTISEMENT

    Untuk mengatasi kekeruhan ini, tarik napas dalam-dalam. Menarik napas dalam-dalam akan membawa sebagian darah itu kembali ke otak Anda, memungkinkan Anda untuk berpikir lebih jernih dan tetap tenang.

    2. Hitung sampai 10
    Sebelum bereaksi terhadap sesuatu yang telah dilakukan seseorang kepada Anda, luangkan waktu dua jam dan lihat apakah itu masih menjadi masalah. Jika ternyata masih ada, bicarakan dengan mereka tentang hal itu. Anda juga akan menemukan diri Anda lebih tenang daripada jika Anda langsung melakukannya.

    Terkadang, tidak mungkin membutuhkan waktu dua jam sebelum Anda mengatasi masalah dengan pasangan Anda. Tetapi kuncinya di sini adalah mengambil langkah mundur untuk menenangkan diri dan menilai kembali. Apakah masalah tersebut memerlukan pertengkaran besar? Apa peran Anda dalam semua ini? Apakah bertengka benar-benar mengubah sesuatu, atau akankah percakapan menjadi lebih produktif?

    3. Jangan tersinggung
    Bagi banyak orang, ketika mereka bertengkar dengan pasangannya, mereka cenderung mengambil apa yang dikatakan pasangan mereka secara pribadi, seolah-olah kata-kata mereka merupakan serangan pribadi terhadap siapa mereka sebagai pribadi.

    Ketika kita diserang, kita cenderung bertahan dan kehilangan ketenangan kita. Lagipula, tidak ada yang mau diserang sebagai manusia. Saat Anda berdebat dengan pasangan Anda dan pikiran Anda mulai menganggapnya pribadi, mundurlah dan lihat apakah itu yang sebenarnya dikatakan pasangan Anda.

    Apakah mereka benar-benar menyalahkan dan menilai Anda atas apa yang terjadi, atau apakah mereka frustrasi dan marah dan berbagi perasaan itu, tetapi tidak membuat semuanya tentang Anda? Jika Anda bisa mengenali bahwa apa yang dikatakan pasangan Anda bukanlah serangan pribadi, itu akan membantu Anda tetap tenang.

    4. Jangan berpegang pada umpatan 
    Anda dan pasangan Anda melakukannya dan seseorang mengatakan sesuatu yang bodoh dan sembrono. Sesuatu yang mungkin tidak mereka maksudkan, tetapi mereka mengatakannya di saat yang panas. Sesuatu yang Anda anggap sebagai senjata dalam pertarungan ke depan.

    Berpegang pada hal-hal yang dikatakan di saat panas ini hanya akan menyebabkan Anda berputar ke tempat yang gelap. Saat bertengkar dengan pasangan, Anda mungkin mengatakan sesuatu seperti, "Kamu selalu melakukan ini! Kamu laki-laki mama dan selalu mengutamakan kebutuhannya!"

    Meskipun Anda mungkin bermaksud sentimen ini, bahwa suami Anda memprioritaskan ibunya daripada Anda, fakta bahwa Anda menyebut pasangan Anda "mama's boy" bisa menjadi sesuatu yang dibidik oleh suami Anda untuk dipegang selama pertengkaran.  Jadi, bukannya pertengkaran tentang prioritasnya dan berusaha membuat perubahan, itu malah berubah menjadi argumen tentang kata-kata Anda yang mengerikan seputar hubungannya dengan ibunya.

    5. Jangan meninggikan suara Anda
    Terakhir, bagian penting dari mempelajari cara tetap tenang saat bertengkar dalam suatu hubungan adalah berusaha untuk tidak meninggikan suara. Saat Anda berteriak, kimiawi tubuh Anda berubah. Otak emosional Anda mengambil alih, reaksi stres Anda dirangsang, dan naluri melawan-atau-lari Anda datang dengan cepat.

    Daripada berteriak, tarik napas dalam-dalam dan menjauhlah agar Anda bisa tenang kembali. Jika Anda terus berteriak, pasangan Anda tidak hanya akan berada dalam mode siaga tinggi dan tidak dapat mendengar kata-kata Anda, tetapi mereka mungkin menutup sepenuhnya dan menjadi diam. Kedua hal itu tidak akan membawa Anda kemana-mana.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?