Kaya Flavanol 3 Makanan ini Mampu Turunkan Tekanan Darah Menurut Studi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi minum teh. Shutterstock.com

    Ilustrasi minum teh. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Makan makanan seperti apel, beri dan teh dapat membantu menurunkan tekanan darah Anda seefektif beberapa diet tersehat di dunia, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu, 21 Oktober 2020 di Scientific Reports.

    Mengkonsumsi flavanol dalam jumlah tinggi, nutrisi nabati tertentu yang ditemukan dalam makanan tersebut, dikaitkan dengan penurunan tekanan darah yang setara dengan yang diamati pada diet DASH, yang dirancang khusus untuk mengobati tekanan darah tinggi, dan diet Mediterania, yang digolongkan sebagai salah satu diet terbaik oleh para ahli, menurut temuan studi itu. 

    Peneliti yang dipimpin oleh University of Reading mempelajari pola makan 25.618 warga di Inggris, menggunakan sampel urin untuk mendeteksi kadar flavanol dalam makanan yang mereka makan, dan membandingkannya dengan pembacaan tekanan darah.

    Mereka menemukan bahwa peserta yang mengonsumsi jumlah flavanol tertinggi memiliki tekanan darah yang jauh lebih rendah (antara 2 dan 4 mmHg lebih rendah) dibandingkan peserta yang mengonsumsi jumlah flavanol paling rendah. Ini terutama berlaku untuk peserta yang memiliki tekanan darah tinggi untuk memulai, penelitian menunjukkan.

    Perbedaan itu sebanding dengan perubahan yang terlihat pada diet yang secara khusus diresepkan oleh dokter untuk menurunkan tekanan darah. Itu termasuk diet DASH (kependekan dari "pendekatan diet untuk menghentikan hipertensi"), rendah natrium dan kaya akan biji-bijian, kacang-kacangan, dan buah-buahan, serta diet Mediterania, yang disebut-sebut memiliki berbagai macam manfaat dan prioritas kesehatan, produk segar dan lemak sehat di atas daging merah dan makanan olahan.

    Studi ini menemukan diet tinggi flavanol tidak membuat perbedaan yang signifikan dalam risiko risiko penyakit kardiovaskular atau kematian. Namun, ketua peneliti Gunter Kuhnle, profesor nutrisi di University of Reading, mengatakan kepada Insider bahwa hal itu disebabkan oleh berbagai faktor yang rumit, tetapi masih ada kemungkinan manfaat yang menjanjikan untuk kesehatan jantung.

    “Ini sedikit mengurangi risiko tetapi tidak cukup untuk diukur dengan alat yang kami miliki,” katanya. "Ini adalah perubahan kecil sehingga dengan suara dari yang lainnya, sulit untuk dideteksi."

    Studi tersebut menemukan makanan yang paling terkait dengan kadar flavanol tinggi adalah teh, apel, beri, dan anggur merah. Peminum kopi cenderung memiliki kadar flavanol yang lebih rendah. Kopi memang mengandung anti-racun lain, termasuk flavonoid lain (kategori nutrisi tanaman yang luas di mana flavanol adalah salah satu contohnya). Jika Anda memang minum kopi, itu tidak serta merta meniadakan manfaat flavanol, asalkan Anda juga menikmati secangkir teh secara teratur, tambahnya.

    Di Inggris, teh adalah salah satu sumber flavanol yang paling umum bagi banyak orang, tetapi peminum kopi cenderung mengonsumsi lebih sedikit teh. "Saya pikir itu pada dasarnya karena teh dan kopi saling menggantikan," kata Kuhnle.

    Cokelat juga dikaitkan dengan kadar flavanol yang tinggi. Studi ini didanai sebagian oleh hibah dari perusahaan makanan Mars, Inc., dan dua peneliti dipekerjakan oleh perusahaan tersebut.

    Sementara penelitian sebelumnya telah membuat hubungan yang menjanjikan antara nutrisi tanaman dan kesehatan jantung, termasuk tekanan darah, penelitian ini mampu membuat hubungan yang lebih kuat dengan pengujian yang sangat akurat.

    Biasanya, studi nutrisi meminta peserta untuk melacak makanan mereka sendiri dalam sebuah buku harian. Di sini, para peneliti menggunakan sampel urin untuk mengukur kadar flavanol pada saat yang sama saat mereka melakukan pembacaan tekanan darah, menunjukkan hubungan yang lebih langsung.

    "Makanan memiliki perbedaan besar dalam komposisi, tidak mungkin mengetahui berapa banyak yang ada dalam makanan tanpa menganalisisnya jika Anda melihat senyawa tertentu," kata Kuhnle. "Jika Anda menggunakan buku harian makanan, yang Anda dapatkan hanyalah seseorang minum secangkir teh. Tapi secangkir teh bisa terdiri dari 10 mg sampai 600 mg."

    Secara logistik, penelitian ini menantang karena melibatkan pengorganisasian dan analisis lebih dari 25.000 sampel. Kuhnle mengatakan dia telah mengerjakan idenya selama lebih dari satu dekade, diinformasikan oleh 20 tahun ketertarikannya dengan polifenol, mikronutrien tanaman termasuk flavanol. "Mengukur asupan makanan hampir seperti pekerjaan detektif," kata Kuhnle. "Itu adalah proyek yang sangat menarik dalam banyak aspek."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kasus Harian Covid-19, Hampir Tiap Bulan Rekor

    Pada 29 November 2020, Kasus Harian Covid-19 sebanyak 6.267 merupakan rekor baru dalam penambahan harian kasus akibat virus corona di Indonesia.