Chelsea Olivia Melahirkan Bayi Laki-laki, Simak Tips agar Kakak Adik Akur

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan seleb Chelsea Olivia dan Glenn Alinskie memilih liburan Natal ke San Francisco, California. Keduanya pun mengunggah beberapa foto kebersamaan mereka dengan sang buah hati Nastusha Olivia Alinskie di California ke akun Instagram mereka. instagram.com/chelseaoliviaa

    Pasangan seleb Chelsea Olivia dan Glenn Alinskie memilih liburan Natal ke San Francisco, California. Keduanya pun mengunggah beberapa foto kebersamaan mereka dengan sang buah hati Nastusha Olivia Alinskie di California ke akun Instagram mereka. instagram.com/chelseaoliviaa

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasangan Chelsea Olivia dan Gleen Alinskie tengah berbahagia setelah dikaruniai anak kedua pada Selasa, 20 Oktober 2020. Mereka menamainya Dante Oliver Alinskie.

    Chelsea melahirkan Dante dengan operasi caesar, didampingi Glenn Alinskie. Prosesi kelahiran adik Nastusha Olivia Alinskie ini direkam dan ditayangkan di kanal Youtube Alinskie Family. 

    Mereka juga mengunggah beberapa foto bersama Dante di Instagram. "Selamat datang pria kecil kami @dante.oliver.alinskie. Terima kasih Tuhan telah memandu seluruh proses dan memberkati keluarga kami dengan malaikat cantik ini," tulis Chelsea di akun Instagramnya.

    Tampak foto anak sulung, Nastusha, yang saat ini berusia 4 tahun begitu bersemangat memangku adik barunya. Meski kehadiran sang adik baru beberapa hari, bonding atau ikatan antara mereka terjalin dengan baik. 

    Keakraban antara kakak adik biasanya telah dibentuk saat sang ibu tengah hamil. Melalui proses 9 bulan, ibu tak hanya mengandung tetapi juga banyak berkomunikasi dengan sang kakak.

    Kedua anak pasangan Chelsea Olivia dan Glenn Alinskie, Nastusha Olivia Alinskie dan Dante Oliver Alinskie (Instagram/@glennalinskie)

    Melansir laman Mayo Clinic, Kamis, 22 Oktober 2020, seiring bertambahnya usia anak, cara mereka berinteraksi cenderung berubah. Sementara anak-anak yang lebih kecil cenderung bertengkar secara fisik, anak-anak yang lebih besar cenderung bertengkar secara verbal. 

    Persaingan antarsaudara biasanya mencapai puncaknya antara usia 10 dan 15 tahun. Namun, terkadang persaingan antarsaudara dapat berlanjut hingga dewasa.

    Berikut tips yang bisa dilakukan orang tua untuk mengakrabkan hubungan kakak adik agar tak ada persaingan antarsaudara. 

    1. Hormati kebutuhan unik setiap anak. 

    Memperlakukan anak secara seragam tidak selalu sesuai. Sebaliknya, fokuslah untuk memenuhi kebutuhan unik setiap anak. Misalnya, daripada membelikan anak Anda hadiah yang sama untuk menghindari konflik, pertimbangkan untuk membelikan mereka hadiah berbeda yang mencerminkan minat individu mereka. 

    2. Hindari perbandingan

    Membandingkan kemampuan anak dapat membuat mereka merasa sakit hati dan tidak aman. Hindari membahas perbedaan antara anak-anak di depan mereka. Saat memuji salah satu anak, gambarkan tindakan atau pencapaiannya - alih-alih membandingkannya dengan cara saudara kandungnya melakukannya.

    3. Tetapkan aturan dasar

    Pastikan anak memahami apa yang Anda anggap sebagai perilaku yang dapat diterima dan tidak dapat diterima saat berinteraksi satu sama lain, serta konsekuensi dari perilaku buruk tersebut. Misalnya, cegah anak saling mengkritik dan mengoreksi.

    4. Jangan terlibat dalam pertengkaran 

    Dorong anak Anda untuk menyelesaikan perbedaan mereka sendiri. Meskipun Anda mungkin perlu membantu anak-anak yang lebih kecil menyelesaikan perselisihan, Anda tetap dapat menahan diri untuk tidak memihak. 

    Ketika Anda mendisiplinkan anak-anak, hindari melakukannya di depan orang lain - yang dapat menyebabkan rasa malu dan malu. Jika memungkinkan, ajaklah anak Anda ke samping untuk mendiskusikan perilakunya. 

    5. Antisipasi masalah 

    Jika anak-anak Anda tidak dapat menyelesaikan perselisihan sendiri atau mereka secara rutin memperebutkan hal yang sama, bantu mereka menemukan solusi. Jika anak-anak Anda memperebutkan gadget, bantu mereka membuat jadwal mingguan. Jelaskan konsekuensi dari tidak mengikuti jadwal.

    6. Dengarkan anak-anak Anda

    Biarkan anak-anak Anda melampiaskan perasaan negatif mereka tentang satu sama lain. Tanggapi dengan mengakui perasaan mereka. Jika Anda memiliki saudara kandung, bagikan cerita tentang konflik masa kecil Anda sendiri. 

    7. Dorong perilaku yang baik

    Saat Anda melihat anak-anak Anda bermain bersama dengan baik atau bekerja sebagai sebuah tim, puji mereka.

    8. Tunjukkan cintamu

    Luangkan waktu sendirian dengan setiap anak Anda. Lakukan aktivitas khusus dengan setiap anak yang mencerminkan minatnya. Ingatkan anak bahwa Anda ada untuk mereka dan mereka dapat membicarakan apa pun dengan Anda.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kasus Harian Covid-19, Hampir Tiap Bulan Rekor

    Pada 29 November 2020, Kasus Harian Covid-19 sebanyak 6.267 merupakan rekor baru dalam penambahan harian kasus akibat virus corona di Indonesia.