Gigi Bungsu Impaksi dan 4 Kondisi yang Menyebabkan Rahang Sakit

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Wanita memegang rahangnya. Freepik.com/Katemangostar

TEMPO.CO, Jakarta - Nyeri rahang menyebabkan rasa sakit saat melakukan hal-hal dasar seperti berbicara, minum, mengunyah, dan membuat ekspresi wajah. Selain itu ada fakta bahwa terkadang rahang Anda terasa sakit bahkan saat Anda tidak menggunakannya secara aktif.

Namun, beberapa kabar baik dokter memiliki banyak cara untuk mengatasi nyeri rahang yang membuat frustrasi, termasuk pengobatan jangka panjang dan penyembuhan saat itu juga. Berikut ini penyebab paling umum dari nyeri rahang dan apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya, seperti dilansir dari laman Self.

Penyebab nyeri rahang

1. Anda menggemeretakkan atau mengatupkan gigi
Jika Anda melakukannya, ada kemungkinan besar itu karena Anda sedang stres. Itu karena orang yang sedang stres atau memiliki kecemasan dapat mengembangkan kebiasaan parafungsional, menurut Robert S. Glickman, D.M.D., ketua dan profesor bedah mulut dan maksilofasial di NYU College of Dentistry. Ini pada dasarnya berarti mereka menggunakan mulut atau gigi dengan cara di luar fungsi yang dimaksudkan, seperti mengunyah makanan.

Menggeretakkan gigi — juga dikenal sebagai bruxism — adalah kebiasaan parafungsional klasik. Ini terjadi ketika Anda mengatupkan gigi tanpa menyadarinya, yang dapat menciptakan banyak ketegangan pada gigi dan rahang Anda, bersama dengan otot, tendon, dan ligamen yang menopang rahang Anda, kata Dr. Glickman. Hal ini bisa membuat Anda kesakitan yang serius, tidak hanya sakit rahang tetapi juga terkadang sakit kepala dan sakit telinga. Dokter tidak sepenuhnya yakin apa yang menyebabkan bruxism, tetapi stres adalah faktor risiko utama, menurut Mayo Clinic.

Menggeretakkan gigi saat bangun bisa mengganggu dan menyakitkan, tetapi setidaknya Anda mungkin menyadarinya dan dapat mencoba menghentikannya. Bruxism tidur, di sisi lain, bisa lebih sulit untuk dipadamkan. Teorinya adalah bahwa hal itu terkait dengan apa yang disebut respons gairah, yang merupakan perubahan kedalaman tidur Anda (saat Anda tidur lebih ringan atau bangun).

Jika Anda curiga Anda menggemeretakkan gigi di malam hari, dokter Anda mungkin akan meresepkan pelindung malam, yang bertindak sebagai lapisan pelindung antara gigi atas dan bawah untuk membantu meredakan ketegangan yang terkait dengan gesekan. Mereka mungkin juga memiliki tip tentang cara mengatasi stres yang mungkin ada di balik bruksisme Anda.

2. Anda memiliki kelainan TMJ
Anda memiliki sendi temporomandibular (TMJ) di setiap sisi tulang rahang Anda yang berfungsi sebagai engsel yang menghubungkan rahang ke tengkorak Anda, menurut National Institute of Dental and Craniofacial Research (NIDCR). Seperti sebagian besar bagian tubuh Anda, terkadang sendi temporomandibular Anda dapat bekerja, mengakibatkan kelainan TMJ. Misalnya, cakram dapat terkikis atau keluar dari jalurnya, atau sesuatu dapat merusak sendi, seperti pukulan fisik atau radang sendi, menurut Mayo Clinic. Juri ilmiah masih belum mengetahui apa penyebab gangguan TMJ.

Meskipun ada berbagai kelainan TMJ, gejala yang sama pada rahang adalah gejala yang paling umum, kata NIDCR. Yang lainnya termasuk kekakuan rahang, kesulitan membuka rahang, rahang Anda terasa “terkunci”, bunyi klik atau letupan yang menyakitkan saat membuka atau menutup mulut, dan perubahan cara gigi atas dan bawah Anda saling menempel.

Jika dokter Anda mengira Anda memiliki masalah dengan sendi temporomandibular Anda, mereka mungkin akan melakukan pemeriksaan fisik dan tes pencitraan untuk melihat apa yang terjadi. Untungnya, rasa sakitnya biasanya sementara atau setidaknya tidak bertambah buruk, menurut NIDCR. Itulah mengapa pengobatan lini pertama untuk gangguan TMJ yang paling umum cukup konservatif — kebanyakan modifikasi gaya hidup yang akan kita bicarakan di bawah. Tetapi jika itu tidak berhasil, dokter Anda mungkin berbicara dengan Anda tentang intervensi lebih lanjut, kata Mayo Clinic, seperti pengobatan, terapi fisik, suntikan, atau operasi (dalam kasus serius).

3. Ada yang salah dengan gigitan Anda
Ketika Anda memiliki gigitan yang "baik", semua gigi Anda akan berbaris satu sama lain saat Anda mengunyah, Dr. Glickman menjelaskan. Tetapi dengan gigitan yang “buruk”, Anda mungkin hanya memiliki beberapa gigi yang berbaris, seperti yang ada di belakang. Gigitan yang buruk bisa datang dalam berbagai bentuk, seperti gigitan berlebih (ketika gigi atas Anda tumpang tindih dengan gigi bawah) atau underbite (ketika gigi bawah Anda tumpang tindih dengan gigi atas).

Gigitan yang tidak rata berarti rahang Anda tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya, yang dapat menyebabkan keausan dan mengakibatkan nyeri pada persendian dan otot, kata Dr. Glickman. Dokter biasanya dapat memperbaikinya dengan kawat gigi, tetapi dalam kasus ekstrim, pembedahan mungkin diperlukan.

4. Gigi berlubang yang tidak dirawat
Plak adalah penumpukan bakteri yang berasal dari makanan dan minuman, dan jika Anda tidak cukup sering membersihkannya, dapat merusak enamel yang melapisi gigi Anda. Bahkan bisa menyebabkan gigi berlubang. Tapi saat rongga itu masuk ke dalam dentin, lapisan di bawah enamel, Anda biasanya mulai merasa tidak nyaman, kata Dr. Glickman. Jika terus berlanjut ke pulpa gigi Anda, rasa sakit dapat menyebar ke sekitar rahang Anda.

Jika rongga anda kecil, dokter gigi anda dapat mengisinya dengan mudah. Tetapi jika itu adalah rongga lanjutan, Anda mungkin memerlukan saluran akar, yang melibatkan masuk lebih dalam untuk menghilangkan bagian yang sakit dari gigi Anda dan mengisi ruang kosong itu.

5. Gigi bungsu Anda mengalami impaksi
Gigi bungsu adalah set gigi geraham ketiga yang biasanya tumbuh di usia remaja akhir dan awal 20-an. Tidak semua orang mendapatkannya, tetapi jika Anda mendapatkan gigi bungsu, biasanya dua di atas dan dua di bawah. Dan jika tidak memiliki cukup ruang di rahang Anda untuk menembus gusi Anda dengan benar, gigi bungsu bisa terperangkap, atau terbentur. “Hal ini biasa terjadi pada molar ketiga,” kata Gregory Ness, D.D.S., F.A.C.S., profesor bedah mulut di Ohio State University, menambahkan bahwa itu adalah tersangka utama di balik rahang yang sakit.

Jika dokter mengira nyeri rahang Anda disebabkan oleh benturan gigi bungsu, mereka biasanya akan melakukan rontgen gigi untuk melihat bagaimana posisinya di mulut Anda. Jika benar-benar terkena dampak, dokter akan mengangkatnya melalui pembedahan.

Langkah utama jika mengalami nyeri rahang mengoleskan kompres panas atau dingin ke rahang Anda saat nyeri mereda. The Mayo Clinic merekomendasikan ini, melalui es atau handuk basah hangat, untuk gangguan TMJ pada khususnya. Anda mungkin juga ingin mencoba mengurangi kebiasaan yang membuat Anda sering menggunakan otot rahang, karena dapat memperburuk ketegangan dan rasa sakit. Terakhir, karena stres dapat memperparah nyeri rahang dengan membuat Anda tegang dan mengatup, tidak ada salahnya untuk mempelajari beberapa teknik relaksasi juga. 






Jangan Lupa Olahraga, Bisa Bantu Atasi Stres

1 hari lalu

Jangan Lupa Olahraga, Bisa Bantu Atasi Stres

Olahraga dapat merangsang produksi hormon endorfin yang berfungsi sebagai penghilang rasa sakit alami.


5 Efek Buruk Temperamental

3 hari lalu

5 Efek Buruk Temperamental

Kondisi mudah tersinggung juga lekas marah menandakan temperamental


Jaga Kesehatan Gigi Harus Dibiasakan sejak Bayi

3 hari lalu

Jaga Kesehatan Gigi Harus Dibiasakan sejak Bayi

Dokter mengimbau orang tua untuk membiasakan menjaga kesehatan gigi anak sejak bayi. Simak anjurannya.


5 Cara Menjaga Keseimbangan Kadar Gula Darah Agar Metabolisme Sehat

4 hari lalu

5 Cara Menjaga Keseimbangan Kadar Gula Darah Agar Metabolisme Sehat

Kadar gula darah yang sehat mencerminkan metabolisme yang aktif


Penyebab Gigi Sensitif, Bukan Makanan Bersuhu Ekstrem

5 hari lalu

Penyebab Gigi Sensitif, Bukan Makanan Bersuhu Ekstrem

Dokter mengatakan makanan dan minuman dengan suhu ekstrem bukan penyebab gigi sensitif melainkan pemicu rasa ngilu pada gigi yang sensitif.


Kaitan Stres pada Anak dan Gangguan Makan

6 hari lalu

Kaitan Stres pada Anak dan Gangguan Makan

Psikolog mengatakan stres bisa menjadi salah satu penyebab anak, termasuk usia sekolah, mengalami gangguan makan.


Inilah Daftar Perawatan Gigi yang Ditanggung BPJS Kesehatan

6 hari lalu

Inilah Daftar Perawatan Gigi yang Ditanggung BPJS Kesehatan

Perawatan gigi dan mulut yang ditanggung BPJS Kesehatan cukup banyak dan dapat dilakukan melalui fasilitas kesehatan. Berikut daftarnya.


Tips Melewati Masa Transisi Menopause tanpa Stres untuk Perempuan 40-an

7 hari lalu

Tips Melewati Masa Transisi Menopause tanpa Stres untuk Perempuan 40-an

Menopause adalah fenomena alami dalam kehidupan setiap wanita yang disertai dengan tantangan dan perubahan dalam tubuh dan pikiran.


3 Tips Perawatan Gigi dan Mulut untuk Peminum Kopi

8 hari lalu

3 Tips Perawatan Gigi dan Mulut untuk Peminum Kopi

Bagi peminum kopi sangat penting memperhatikan kebiasaan menyikat gigi dan perawatan mukut untuk menjaga kesehatan gigi


Waktu Terbaik Menyikat Gigi Sebelum atau Sesudah Minum Kopi?

8 hari lalu

Waktu Terbaik Menyikat Gigi Sebelum atau Sesudah Minum Kopi?

Dokter gigi mengingatkan mengatakan bahwa peminum kopi harus lebih berhati-hati dalam kebiasaan menyikat gigi