Tori Spelling Merasa Insecure dengan Matanya saat Bintangi Beverly Hills 90210

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tori Spelling. AP/Matt Sayles

    Tori Spelling. AP/Matt Sayles

    TEMPO.CO, JakartaTori Spelling dikenal lewat perannya sebagai Kelly Taylor di Berverly Hills 90210 di era 90-an. Meski dia menjadi idola remaja karena perannya, dia juga mengalami intimidasi karena wajahnya.

    Dia mengungkap pengalamannya menjadi bulan-bulanan di Internet di Instagram pada Senin, 19 Oktober 2020. Aktris yang kini berusia 47 tahun itu mengatakan bahwa dia selalu merasa tidak aman atau insecure dengan mata dan wajahnya yang sering dapat komentar menyakitkan selama membintangi serial populer tersebut.

    "Ayah saya selalu berkata 'Matamu adalah jendela jiwamu,'" tulis dia memulai unggahan. Ayahnya adalah mendiang produser Hollywood Aaron Spelling. “Saya tidak pernah melupakan itu. Karena keyakinan itu, ayah jarang membiarkan aktornya memakai kacamata hitam dalam sebuah adegan. Dia percaya mata mereka menyampaikan segalanya. Semua emosi."

    Meskipun membawa kata-kata sakti ayahnya, dia mengatakan bahwa dia dulu membenci matanya karena warganet iseng yang memanggilnya "kodok" dan "bermata serangga."

    "Ketika saya memulai 90210 pada usia 16 tahun, saya memiliki kepercayaan diri yang rendah," tulis Spelling. “Kemudian, troll internet (ya kami juga pernah memilikinya!) memanggilku kodok dan serangga. Sebagai seorang gadis muda di tahun-tahun pembentukannya itu sulit. Saya menghabiskan waktu bertahun-tahun memohon penata rias di acara dan film saya untuk mencoba membuat mata saya terlihat lebih kecil. Aku akan menangisi penampilanku di kursi trailer rias.”

    Di samping caption yang mengharukan, Spelling membagikan beberapa foto dirinya, satu foto terbaru, satu dari Beverly Hills 90210 dan satu lagi dari sampul Rolling Stone. Dia mengatakan foto terakhir membantunya mendapatkan kembali kepercayaan dirinya.

    “Mataku yang membuat foto itu. Mereka menunjukkan emosi yang saya 'rasakan dalam jiwa saya' dalam gambar itu."

    Selain rasa tidak aman di sekitar matanya, Spelling mengatakan komentar menyakitkan selama bertahun-tahun mendorongnya untuk hanya menunjukkan satu sisi wajahnya ke kamera.

    “Banyak orang bertanya mengapa saya hanya menunjukkan satu sisi wajah saya,” tulisnya. “Beberapa menulis hal-hal yang menyakitkan. Ya, itu adalah pilihan. Pilihan saya. Karena, seorang gadis lugu bersemangat yang rentan menunjukkan seluruh wajahnya pada usia 16 dan dimakan hidup-hidup. Pilihan tentang penampilan saya dibuat untuk saya oleh akun tanpa nama dan tanpa wajah. Kata-kata tidak mungkin belum dibaca. Penindasan di dunia maya pernah ada dan sekarang menjadi lebih buruk dari sebelumnya. "

    Dia mengakhiri postingannya dengan pesan kepada penggemarnya agar berpikir sebelum mengomentari penampilan orang lain.

    "Ingat saja saat Anda mengomentari akun seseorang tentang wajah atau tubuh atau pilihannya, Anda tidak mengenalnya," tulisnya. “Mereka tidak mengenalmu. Tapi, jiwa mereka akan mengingat komentar tidak baik itu. Itu akan dicetak pada mereka. Ingatan kita tidak dapat mengingat rasa sakit fisik tetapi kita mengingat rasa sakit emosional, verbal, dan tertulis. "

    “Begitulah. Ini aku. Lurus. Saya suka mata saya sekarang. Mereka membuatku menjadi diriku yang unik. Dan, saya jarang memakai kacamata hitam. ”


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H