Cerita di Balik Kostum Lily Collins di Emily in Paris, Temanya Luar Biasa

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Emily in Paris (Netflix)

    Emily in Paris (Netflix)

    TEMPO.CO, Jakarta - Desainer kostum legendaris Patricia Field jadi otak di balik penampilan stylish Lily Collins sebagai Emily di serial Netflix Emily In Paris. Dia adalah otak di balik pakaian para tokoh "Sex and the City," "The Devil Wears Prada," "Younger", dan banyak lagi.

    Kali ini dia mendandani seorang profesional media sosial yang berani dan cantik yang bekerja di Paris. Sudah banyak menonton semua 10 episode musim 1 tahu, tema pakaian Emily adalah "très fabuleux" (luar biasa).

    “Saya membayangkan Emily sebagai profesional muda optimis yang senang mendapat kesempatan bekerja di Paris. Dia mencoba beradaptasi dengan gaya Prancis yang cantik sambil tetap mengekspresikan identitas Amerika-nya,” kata desainer berusia 78 tahun ini kepada Page Six Style.

    Oleh karena itu, Emily sering menonjolkan penampilan sehari-harinya dengan baret, dan bahkan memakai atasan bermotif Menara Eiffel oleh Alice + Olivia di hari pertamanya bekerja di perusahaan pemasaran mewah Prancis Savoir. Menurut Field, itu mengungkapkan sisi kenaifannya, dan di sisi lain kegembiraannya atas kesempatan kerja ini.

    ADVERTISEMENT

    Seperti tokoh di Sex and The City, Carrie Bradshaw, Emily juga memiliki lemari penuh sepatu hak tinggi - kecuali sebagai ganti Manolo Blahnik dari New Yorker, ekspatriat di Paris lebih memilih Christian Louboutin.

    Field mengatakan bahwa Collins, 31, secara khusus meminta semua sol merah itu untuk perannya, meski saat berada di jalanan berbatu.

    "Saya kira dia berhasil, karena dia tidak pernah mengungkapkan kesulitan dalam bergerak."

    Di salah satu adegan, Emily mengenakan tas yang diberi label "ringarde" (artinya dasar) oleh desainer gaun couture dan calon klien Savoir, Pierre Cadault.

    "Saya mengambil isyarat saya dari naskah," kata Field.

    Di tas itu terdapat aksesori kitsch (diartikan murahan) dari karakter tersebut, yang dia pertahankan dalam bantahan referensi "Gossip Girl" yang epik saat menyergap Cadault di acara balet.

    “Dia tidak berpikir itu norak, tapi itu mewakili seseorang yang tidak mampu membeli tas asli dan menghiasi tas mereka sebagai simbol rasa hormat,” kata dia.

    Di acara balet, Emily berusaha tampil stylish dengan gaun off shoulder Christian Siriano, hiasan Louboutin dan tas Rosantica yang berkilauan saat bertemu desainer galak itu.

    “Pakaian balet itu terinspirasi dari Audrey Hepburn,” jelas Field. "Ketika saya melihat Lily Collins, saya melihat Audrey Hepburn muda dan saya ingin memberi penghormatan kepada Audrey, karena saya adalah penggemar beratnya."

    Adapun "desain" Cadault, yang memenuhi ruang pamernya di Paris dan kemudian dimodelkan oleh Emily di dua episode menjelang akhir, adalah karya Stéphane Rolland, desainer langganan penyanyi terkenal seperti Céline Dion dan Jennifer Lopez.

    Dia diperkenalkan ke Rolland oleh desainer kostum lokal Marylin Fitoussi, yang membantu Field mengatur lemari para pemain.

    Namun, dari semua pakaian Emily, Field mengaku sangat bangga dengan permainan outer Emily.

    "Saya sangat menyukai jaket Chanel hijau yang saya gunakan dengan tampilan kebesaran untuknya," kata Field. "Penafsiran itu membuatnya awet muda, seperti saat saya memasang jaket Chanel dengan celana jins pada Carrie."

    Gaya lain yang menonjol yang mengingatkan kembali pada karya Field dengan Sarah Jessica Parker di Sex and The City adalah casing ponsel Emily yang terinspirasi kamera vintage yang apik. Casing itu muncul di banyak adegan saat karakternya menjadi superstar media sosial yang berfoto selfie.

    "Saya menemukan kotak telepon kuno lebih dari setahun yang lalu ketika saya berbelanja di Korea untuk butik saya," kata Field. “Alasan saya menggunakan adalah bahwa dalam skrip, Lily terus-menerus mengambil foto untuk Instagram dan karena begitu banyak orang menyukai kasus saya, saya pikir, mari kita jadikan casing ponselnya kalung 'Carrie' [baru].”


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.