Alasan Produk Kecantikan Bubuk Lebih Baik untuk Kulit dan Ramah Lingkungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bedak tabur atau bubuk. shutterstock.com

    Ilustrasi bedak tabur atau bubuk. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa tahun terakhir banyak produk kecantikan bubuk bermunculan di semua bagian lorong kecantikan. Lalu apa sih sebenarnya produk kecantikan bubuk itu?

    Saat H2O dihilangkan dari produk kecantikan, kita tertinggal dengan bahan kering yaitu bubuk. Industri kosmetik, terutama K-beauty, telah meraih kesuksesan dengan produk bubuk di berbagai kategori, seperti masker, sampo dan kondisioner, bedak tabur, vitamin C, pasta gigi, sabun, dan banyak lagi. Produk-produk ini tidak mengandung air, tetapi yang lebih penting, sama sekali tidak memiliki pengental, pengemulsi, aerosol berbahaya, PEG, SLS, minyak esensial, dan wewangian buatan. Hasilnya adalah produk yang sadar lingkungan dengan formula yang lebih ampuh dan lebih sedikit limbah.

    Produk tanpa air diformulasikan dengan bahan yang larut dalam air yang aktif saat Anda menggunakannya, yang memungkinkan produk tersebut untuk mengecualikan pengawet tambahan dan bahan pengisi lainnya seperti pengemulsi dan stabilisator. Bahkan tanpa bahan pengawet dan air dalam formulanya, produk dalam bentuk bubuk rata-rata cenderung memiliki umur simpan yang lebih lama. Selama Anda menyimpannya di tempat yang sejuk dan kering dan jauh dari sinar matahari langsung, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan lebih banyak penggunaan sebelum tanggal kedaluwarsa.

    “Karena produk bubuk lebih kuat, mereka juga mungkin memiliki label harga yang lebih tinggi untuk jumlah produk yang dianggap kecil,” kata Vanessa Thomas, ahli kimia kosmetik di Freelance Formulations seperti dilansir dari laman Real Simple. Kebingungan mungkin membuat beberapa orang menjauh dari produk, namun investasi pada akhirnya sepadan dengan hasilnya. Pikirkan produk bubuk sebagai versi terkonsentrasi dari produk cair tradisional. Dengan kata lain, sebenarnya ada lebih banyak produk. Dan dengan lebih sedikit air dalam produk, produk ini juga dapat dikemas dalam botol yang lebih kecil — artinya tahan dan lebih ramah perjalanan.

    Seseorang dapat sepenuhnya menyesuaikan pengalaman saat mencampur produk dengan air, pembersih, atau bahkan beberapa minyak esensial. “Produk-produk ini sangat bagus untuk pengalaman tekstur yang lebih terkustomisasi dan terkonsentrasi berdasarkan berapa banyak air yang ditambahkan saat mengaktifkan formula,” tambah Thomas.

    Sedangkan untuk vitamin C misalnya, produk itu sendiri segera mulai rusak setelah dibotolkan, jadi bentuk terbaiknya adalah bubuk. “Vitamin C adalah salah satu bahan terbaik yang dapat Anda gunakan untuk kulit Anda, tetapi merupakan bahan yang sangat mudah menguap yang sulit untuk distabilkan dalam cairan,” jelas Jules Miller, pendiri Nue Co. “Untuk alasan ini, hasil dengan serum atau krim vitamin C dapat dibatasi karena khasiat vitamin sudah dikompromikan. " Baik Miller dan Thomas setuju bahwa mencampurkan bubuk vitamin C dengan produk lain tidak masalah, dan sebenarnya akan berfungsi sebagai tambahan super untuk kulit Anda.

    Mungkin bentuk bubuk kecantikan yang paling populer adalah sampo dan kondisioner. Bahkan sebelum tren kecantikan bubuk dimulai, ini telah dikenal sangat membantu saat merawat rambut keriting untuk menciptakan lebih banyak volume. Kailey Bradt, pendiri OWA Haircare, adalah salah satu merek pelopor yang menampilkan produk rambut bubuk dalam koleksi Moondust Hair-nya. Ketika Bradt pertama kali menemukan bahwa sekitar 80 persen sampo cair terbuat dari air, dia bertekad untuk membuat produk lain, seperti kondisioner, pomade rambut, gel rambut, sabun mandi, dan sabun tangan, menjadi bubuk untuk mengubah cara kita lebih peduli.

    Hasilnya adalah kecintaan yang luar biasa pada bedak dan lini produk kering yang terus meningkat. Sementara Bradt menyadari bahwa orang tertarik pada produk bubuk karena efektif, dia juga mengkhawatirkan faktor trennya. “Apa yang dibutuhkan untuk melihat kecantikan bubuk lepas landas adalah 1) Konsumen perlu mendapatkan minat dalam format ini lebih dari faktor kerennya, dan 2) Jenis format pengubah permainan ini harus dapat diakses di luar kategori prestise untuk membuat dampak yang lebih besar bagi manusia dan bumi. " Untuk membuat perbedaan, kecantikan bubuk harus dipandang sebagai perubahan gaya hidup dan bagian dari upaya global untuk hidup lebih sadar — bukan sekadar tren kecantikan yang lewat.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.