Michelle Obama Curhat Tantangan Mengasuh Anak saat Tinggal di Gedung Putih

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi Ibu Negara AS, Michelle Obama dan putri sulungnya, Malia saat mendengan pidato perpisahan Presiden AS Barack Obama di Chicago, Illinois, 10 Januari 2017. Obama tampak menangis saat menyampaikan salah perpisahannya tersebut. REUTERS/Jonathan Ernst

    Ekspresi Ibu Negara AS, Michelle Obama dan putri sulungnya, Malia saat mendengan pidato perpisahan Presiden AS Barack Obama di Chicago, Illinois, 10 Januari 2017. Obama tampak menangis saat menyampaikan salah perpisahannya tersebut. REUTERS/Jonathan Ernst

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi setiap orang tua membesarkan anak dalam suasana apa pun bukanlah hal yang mudah. Tinggal di Gedung Putih dan menghadapi tekanan global hanya menambah tantangan, seperti yang dirasakan Michelle Obama. Mantan Ibu Negara Amerika Serikat, menceritakan tentang bagaimana membesarkan anak perempuannya Malia, 22 tahun, dan Sasha, 19 tahun dalam sorotan publik untuk akhir musim Podcast Michelle Obama.

    Selama episode tersebut, Obama berbicara dengan ibunya, Marian Robinson, dan kakak laki-lakinya, Craig, tentang pelajaran mengasuh anak yang mereka pelajari saat tumbuh besar di Chicago. Ternyata setiap pedoman yang diterapkan secara alami diubah ketika keluarga Obama pindah ke Gedung Putih pada 2009.

    "Salah satu hal yang harus saya pelajari bagaimana bernegosiasi adalah menciptakan batasan ini dengan anak-anak saya di Gedung Putih," kenang Michelle Obama seperti dilansir dari laman Elle. "Maksud saya, Anda berbicara tentang dibesarkan di dunia yang sama sekali berbeda dari yang pernah saya ketahui? Ini seperti, menyingkirkan gadis-gadis kecil ini dari kehidupan normal kita di South Side of Chicago dengan Craig, dan ibu, dan cara kita melakukan sesuatu. , dan komunitas kami, dan kemudian, menempatkan mereka di rumah bersejarah dengan kepala pelayan dan pelayan, dan toko bunga, dan tukang kebun, dan dinas rahasia, dan kemudian mencoba memastikan bahwa mereka memahami batasan, memahami tanggung jawab. "

    Memastikan bahwa Malia dan Sasha menjalani masa remaja semi-tipikal sering kali memerlukan tindakan menarik dari Marian, yang tinggal bersama keluarga di Gedung Putih. "Pada dasarnya kau harus mengubah sistem Gedung Putih untuk membuat mereka memastikan gadis-gadis ini terlihat normal, bukan?" kata Obama, mengungkapkan bahwa dia sering memberikan "sedikit permen ekstra" kepada cucunya.

    ADVERTISEMENT

    Michelle Obama juga ingat untuk menjaga keseimbangan dalam jadwal Barack, sehingga putri mereka dapat menghargai waktu mereka di Gedung Putih. "Saya selalu berusaha memastikan bahwa saya tidak cemberut di depan anak-anak ketika Barack tidak ada di sana," jelasnya, menambahkan, "Jika saya membuat masalah besar dan berkata, 'Ya Tuhan, ayahmu tidak ada di sini lagi! Oh, dia merindukan ini 'atau' Aku hanya berharap ... 'maka itu adalah sinyal bagi mereka,' Yah, ini tidak normal.

    Bahkan saat Barack Obama menjadi presiden Amerika Serikat, dia mengatur jadwalnya sesuai jadwal mereka. Anak-anak tidak menunggu sampai jam 9 malam untuk makan karena ayah terlambat. Mereka tidak pernah tidak bisa tidak pergi ke suatu tempat atau melakukan sesuatu karena ayah. "Saya tidak pernah menginginkan mereka untuk membenci presidensi, atau membenci apa yang ayah mereka lakukan," ujarnya,

    Satu pencapaian yang harus ditanggung oleh hampir setiap keluarga — mengantar anak mereka ke perguruan tinggi. Obama merefleksikan perjalanan dia dan Barack ke Harvard untuk tahun pertama Malia. "Barack dan aku punya dua cara berbeda untuk mengatasi kecemasan itu. Aku baru saja punya daftar hal yang harus dilakukan. Aku sedang membongkar kamar, kami membereskan tempat tidur, kami membersihkan, kami menyiapkan kamar asrama Kami memiliki banyak hal. Anda tahu, saya sibuk, "kenangnya. "Dan Barack, habis-habisan, karena dia benar-benar tidak punya pekerjaan. Jadi kami harus memberinya pekerjaan. Seperti, 'Hei, kenapa kamu tidak mencoba memasang lampu ini.' Lampunya sudah disatukan, Anda tahu, hanya perlu disekrup. "

    Tapi setelah semua pembongkaran, Obama mengatakan dia ingat saat dia dan Barack Obama menjadi emosional, pergi dari perguruan tinggi Malia. "Kami mencoba menahannya," akunya. "Kemudian saya mendengar Barack di samping, [mengendus] Anda tahu (hal) semacam itu. Dan Allen, agennya, memberikan sapu tangan kembali kepadanya. Dia seperti, 'Terima kasih man.' Kami berdua meneteskan air mata," ujar Michelle Obama.

    Meski begitu, meski anak perempuannya menghadapi kesulitan di depan umum, Obama mengatakan dia bangga terhadap kedua anak-anaknya. "Baik Malia dan Sasha telah menjadi wanita muda yang luar biasa, dan sangat menyesuaikan diri, mengingat apa yang harus mereka hadapi tepat pada titik perkembangan yang sangat penting dalam hidup mereka," ujarnya. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?