Jangan Pendam Marah Sendiri, Kendalikan dengan 6 Cara Ini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita. Freepik.com/Tirachardz

    Ilustrasi wanita. Freepik.com/Tirachardz

    TEMPO.CO, Jakarta - Saat ini, kemarahan tampaknya mudah terlihat di mana-mana, dari protes di jalan-jalan hingga adu mulut di media sosial, perdebatan tentang pembukaan sekolah, dan kemarahan atas segala hal yang ditimbulkan akibat pandemi virus corona. Jika rasanya amarah Anda selalu memanas akhir-akhir ini, Anda tidak sendirian.

    Sebagian besar amarah ini berasal dari perasaan tidak terkendali, menurut Jenny Yip, PsyD, ABPP. “Saat kita merasa cemas dan marah, itu sering kali karena kita merasa seperti terjebak dan tidak ada solusi,” katanya seperti dilansir dari laman Real Simple. “Dengan semua ketidakpastian, dan banyak ketidakadilan yang terjadi, ada banyak alasan orang untuk marah saat ini.”

    Tetapi marah sepanjang waktu itu tidak sehat untuk Anda, atau orang-orang di sekitar Anda. “Jika kemarahan Anda hanya terpendam, tanpa jalan keluar yang sehat untuk itu, itu akan diarahkan ke orang-orang yang tidak bersalah dan situasi yang tidak bersalah,” kata Dr. Yip. "Kamu harus bisa mengelola amarahmu dengan cara yang sehat."

    Untuk mulai mengendalikan marah, menjauhlah dari komputer Anda, dan cari cara yang lebih sehat untuk menyalurkan amarah Anda, dimulai dengan ide-ide di bawah ini.

    Cara mengendalikan amarah

    ADVERTISEMENT

    1. Memperkecil persfektif

    Terkadang, saat Anda berada di tengah-tengah perasaan Anda, mungkin sulit untuk mendapatkan perspektif tentang apa yang terjadi dan mengapa Anda marah — dan saat itulah Anda sebaiknya mengambil langkah mundur. “Saat Anda marah, Anda hanya melihat tepat sasaran merah itu,” kata Dr. Yip. "Anda perlu memperkecilnya untuk bisa mendapatkan perspektif."

    2. Sedikit kreatif

    Lihatlah sumber kemarahan Anda dari berbagai sudut, untuk melihat apakah ada cara untuk membantu mengubah keadaan menjadi lebih baik. Contoh dari Dr. Yip: para mahasiswa yang menyewa apartemen grup mereka sendiri ketika sekolah mereka menjadi virtual untuk tetap mendapatkan sedikit pengalaman kuliah itu. “Jika kita dapat berpikir di luar kotak dan menemukan solusi yang sehat, itu akan membantu kita untuk mengurangi kebuntuan,” katanya.

    3. Tarik napas dalam-dalam

    Ada alasan kuat mengapa orang menyarankan untuk bernapas saat Anda marah. "Saat Anda merasa marah, respons melawan atau lari tubuh Anda terpicu, dan Anda tidak mendapatkan cukup oksigen ke dalam tubuh Anda," kata Dr. Yip. “Cobalah beberapa latihan pernapasan atau meditasi untuk membantu.” Bernapas dalam-dalam dapat membantu menghentikan respons stres.

    4. Sampaikan suaramu

    Tidak harus tentang berdebat dengan sepupu Anda di Facebook. Tetapi menulis kepada perwakilan Anda tentang keprihatinan Anda, menjadi sukarelawan untuk seorang kandidat, atau sekadar bergabung dengan organisasi akar rumput untuk membantu mendapatkan suara dapat membantu Anda menggunakan energi Anda untuk perubahan yang Anda inginkan.

    5. Bicarakan tentang itu

    Mengobrol dengan teman-teman yang berpikiran sama dan orang-orang tersayang tentang perasaan Anda dapat membantu melepaskan semangat. “Anda harus berhati-hati dengan siapa Anda berbicara — pilihlah seseorang yang berguna,” kata Dr. Yip. “Jika Anda berada di media sosial berdebat dengan orang lain, Anda hanya menambah bahan bakar ke amarah Anda.”

    6. Alihkan perhatian Anda

    Kita semua sudah cukup pandai menemukan gangguan akhir-akhir ini. Tetapi jika semuanya gagal, menemukan cara lain untuk menyalurkan energi Anda dapat mengalihkan pikiran dari apa yang membuat Anda marah. Berjalan-jalan, memulai hobi baru, berolahraga, kehilangan diri Anda dalam buku yang bagus — selama hal itu mengalihkan pikiran Anda dari masalah untuk sementara waktu, hal itu dapat membantu Anda mengendalikan amarah.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...