Mengenal Metode Reverse Diet Benarkah Efektif untuk Penurunan Berat Badan ?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao

    Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu tren diet terbaru yang muncul kembali tahun ini adalah reverse diet diet terbalik. Rencana makan biasanya digunakan oleh binaragawan atau atlet kelas berat. Tetapi baru-baru ini, seorang pelatih nutrisi untuk Hilary Duff memuji reverse diet untuk tubuh kencang aktris itu. 

    Tetapi jika ada sesuatu yang dapat Anda pelajari dari tren diet dan media sosial, lakukan penelitian Anda sebelum ikut-ikutan. Apa yang berhasil untuk orang lain tidak berarti itu akan berhasil untuk Anda. Dan dalam kasus ini, reverse diet biasanya tidak disarankan untuk non-atlet, meskipun trennya trendi, kata ahli diet terdaftar Cristina Rivera, yang merupakan presiden Nutrition in Motion.

    Terlebih lagi, hanya ada sedikit atau tidak ada penelitian tentang metode makan dan efektivitasnya untuk tujuan penurunan berat badan. Sementara beberapa penggemar mengklaim reverse diet adalah cara yang bagus untuk meningkatkan tingkat energi, meningkatkan metabolisme, dan menurunkan berat badan, Rivera akan memperingatkan siapa pun yang mempertimbangkannya untuk mencoba metode makan yang lebih intuitif terlebih dahulu.

    Christine Rivera menjelaskan beberapa hal tentang reverse diet. "Singkatnya, orang menyebutnya sebagai diet setelah diet," jelas Rivera seperti dilansir dari laman Women's Health. Mengapa? Karena banyak atlet profesional pertama-tama akan melakukan diet ketat selama berbulan-bulan untuk mencapai tujuan kelas berat atau kompetisi mereka. Kemudian, untuk menghindari kenaikan berat badan yang cepat setelah kompetisi dan keluar dari rencana pembatasan mereka, mereka akan membalikkan pola makan mereka, atau secara bertahap meningkatkan jumlah kalori yang mereka konsumsi.

    ADVERTISEMENT

    Dengan melakukan ini, idenya adalah untuk melawan perkembangan apa yang disebut "metabolisme kelaparan" —atau ketika metabolisme Anda melambat karena tubuh Anda bergantung pada sejumlah kecil kalori yang didapat dari diet rendah kalori — dan meningkatkan laju metabolisme istirahat Anda ( atau jumlah kalori yang dibakar tubuh Anda saat istirahat), membantu Anda membakar lebih banyak kalori sepanjang hari.

    Ingat: Setelah melakukan diet terbatas untuk jangka waktu yang lama, tubuh Anda akan mulai menghemat energi, dan laju metabolisme istirahat Anda akan melambat. Meningkatkan asupan kalori Anda, seperti yang direkomendasikan dalam reverse diet, seharusnya akan memberi tubuh Anda dorongan yang dibutuhkan untuk mulai membakar lebih banyak kalori lagi. "Jika dilakukan dengan cara ini, secara teoritis, Anda dapat kembali ke asupan kalori normal tanpa menambah berat badan atau lemak tubuh," kata Rivera.

    Namun belum ada penelitian yang menunjukkan reverse diet untuk menurunkan berat badan. Teorinya adalah dengan menggeser asupan kalori secara drastis seperti ini akan membuat metabolisme Anda tetap fleksibel dan responsif, dan Anda akan dapat mempertahankan penurunan berat badan yang telah Anda capai. Hal ini mungkin dialami sebagian orang, tapi bukan jaminan. Tetapi perlu ditunjukkan bahwa tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa Anda akan menurunkan berat badan tambahan dengan melakukan reverse diet.

    Jadi apakah manfaat di balik reverse diet? Selain kemungkinan peningkatan metabolisme, tubuh Anda juga mungkin mengalami peningkatan energi. "Siapa pun yang pernah menjalani diet kalori terbatas tahu bahwa Anda bisa merasa terkuras — seperti Anda hanya ingin tidur," kata Rivera. Masuk akal jika Anda meningkatkan asupan energi (kalori), Anda akan memiliki lebih banyak energi.

    Meski begitu Rivera tidak merekomendasikan reverse diet untuk siapa pun yang bukan binaragawan, petinju, atau atlet profesional khusus kelas berat. Dan bahkan kemudian, dia waspada dengan efeknya. Rivera juga menyarankan orang-orang dengan kecemasan, depresi, masalah ginjal, atau riwayat makan yang tidak teratur untuk * menghindari * metode makan ini. Anda bisa berisiko memperburuk kondisi tersebut.

    Jika Anda tidak termasuk dalam salah satu golongan di atas dan benar-benar ingin mencoba reverse diet, Anda tidak ingin tiba-tiba menambah asupan kalori Anda tanpa arah. "Dianjurkan untuk makan 50 hingga 100 kalori ekstra seminggu sampai Anda mencapai asupan kalori sebelum diet," kata Rivera.

    Tetapi sebenarnya tidak ada angka ajaib atau laju peningkatan kalori yang harus diikuti (ingat: tidak banyak penelitian tentang reverse diet). Ketika Rivera sedang mentransisikan seseorang keluar dari diet rendah kalori atau ketat, dia biasanya meningkatkan asupan kalori mereka sebanyak 250 sampai 350 kalori per minggu. Tapi ini sangat individual — itulah mengapa penting untuk bekerja dengan ahli diet terdaftar dalam skenario apa pun di mana Anda mengubah asupan kalori secara drastis.

    Beberapa orang membutuhkan lebih banyak kalori lebih cepat karena mereka akan sangat lapar, jelas Rivera. "Orang lain mungkin mengalami banyak gangguan gastrointestinal [saat Anda memasukkan terlalu banyak kalori lagi terlalu cepat] karena, saat Anda menjalani diet rendah kalori dan menurunkan berat badan, pencernaan Anda menjadi sangat lambat." Dan ketika Anda memasukkan lebih banyak kalori, tubuh Anda mungkin membengkak, atau Anda bisa mengalami saki perut yang tak nyaman.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...