Me Time ala Raisa, Nonton Drama Korea sambil Ngemil di Dapur

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raisa di video klip Bahasa Kalbu (Instagram/@raisa6690)

    Raisa di video klip Bahasa Kalbu (Instagram/@raisa6690)

    TEMPO.CO, Jakarta - Para ibu umumnya membutuhkan me time atau waktu untuk diri sendiri.  Begitu juga dengan Raisa. Beruntungnya, penyanyi 30 tahun ini tak sulit mendapatkannya. Selain me time-nya tak merepotkan, dia juga selalu mendapatkan dukungan suami, Hamish Daud.

    Menurut Raisa, Hamish Daud, sering mengalah untuk membiarkan Raisa memanjakan diri sendiri. Raisa mengatakan pada satu hari dia selesai bekerja dan menidurkan putrinya, Zalina Raine Wyllie.

    Raisa tahu setelah itu Hamish ingin berbincang dengannya. Namun setelah melihat Raisa seusai menidurkan Zalina, Hamish tiba-tiba mengurungkan niatnya untuk ngobrol. 

    "Lalu dia (Hamish) bilang, 'hmm, mau me time ya?' Ya udah, enggak jadi ngobrol," kata Raisa, dalam acara Aqua x Raisa Moms Sharing Session - Ibu Sehat, Keluarga Sehat pada Jumat malam, 4 September 2020.

    ADVERTISEMENT

    Hamish Daud memahami kalau Raisa lelah dan ingin beristirahat sendiri. "Terus aku ke dapur, nonton drama Korea sambil makan sesuatu," kata perempuan 30 tahun ini.

    Bagi Raisa tak sulit untuk mendapatkan dan menikmati me time-nya. Sebab, Raisa begitu menikmati pekerjaannya yang juga merupakan kegiatan yang dia sukai. "Pekerjaan aku sama dengan passion dan hobiku. Jadi setiap aku bekerja, itulah me time aku," ucap Raisa. Karena itu pula Raisa tak terlalu membutuhkan me time seusai bekerja.

    Raisa mengatakan penting bagi setiap orang, terutama ibu untuk mengenali masalah masing-masing. Dengan begitu, mereka punya jawaban atau solusi atas persoalan tersebut.

    Saat penat melanda, Raisa punya berbagai cara untuk menenangkan diri. Misalkan menghabiskan waktu dengan diri sendiri, bercerita dengan orang terdekat yang tidak menghakimi, berdoa dan salat, berlatih mengatur napas, dan lainnya.

    "Ketika kita sudah merasa bahagia, maka kita bisa membahagiakan keluarga," katanya.

    Kuncinya, menurut Raisa, mengenali persoalan diri dan jangan berlama-lama dalam perasaan yang tidak nyaman. "Yang paling penting adalah problem recognition. Aku harus tahu pemicunya dan harus bagaimana mengatasinya."

    RINI KUSTIANI


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.