Jeda Sejenak dari Media Sosial, Rasakan 5 Manfaatnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita menggunakan media sosial. Freepik.com

    Wanita menggunakan media sosial. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika pernah ada waktu untuk berpikir rehat dari media sosial, sekaranglah saatnya. Baik itu berita pandemi terbaru, atau selfie liburan dari teman-teman Anda yang memancing iri— tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk mempertimbangkan pembersihan media sosial.

    "Pembersihan media sosial" (social media cleanse) — sebutan menarik untuk berhenti dari media sosial — telah menjadi frasa populer dalam masyarakat yang semakin terikat. Beberapa selebriti pernah melakukan hal ini, seperti Ed Sheeran, Demi Lovato, Chrissy Teigen, Taylor Swift, Justin Bieber, dan lainnya semuanya mengikuti di titik yang berbeda — mencari jeda dari dunia selfie, notifikasi nonstop, dan troll internet, meski hanya untuk 24 jam.

    Hampir semua orang benar-benar bisa mendapatkan keuntungan dari istirahat media sosial. Itu semua tergantung pada apakah waktu Anda di media sosial membuat Anda merasa lebih terhubung atau kurang. Jeda dari media sosial, pada dasarnya melibatkan penonaktifan sementara (atau permanen) akun media sosial Anda dan menghapus aplikasi dari ponsel Anda untuk jangka waktu yang lama. Ini bisa beberapa hari, minggu, bulan, atau bahkan setahun penuh — pilihan ada di tangan Anda.

    Media sosial dikaitkan dengan beberapa hal buruk, tetapi juga terkait dengan banyak hal baik. Jika Anda merasa baik-baik saja dengan kebiasaan teknologi Anda, tidak perlu merasa bersalah untuk membersihkan media sosial. Tetapi jika ketertarikan Anda pada Facebook, Instagram, Twitter, Snapchat, atau aplikasi media sosial apa pun menyebabkan stres berat atau menghalangi hidup Anda, maka istirahat mungkin bisa membantu.

    Manfaat kesehatan mental dari rehat media sosial sementara.

    ADVERTISEMENT

    1. Mungkin membantu Anda tidur lebih nyenyak.
    Ini adalah pengalaman yang cukup umum, tetapi dapat memengaruhi kebiasaan tidur Anda. Cahaya buatan (seperti dari ponsel atau TV Anda) dapat mengganggu produksi melatonin tubuh Anda — hormon yang bertanggung jawab untuk membantu Anda tidur. Jadi, ya, melihat kekosongan media sosial yang terang benderang tepat sebelum Anda menutup mata dapat mengganggu kemampuan Anda untuk tertidur. Tak perlu dikatakan, memisahkan diri dari media sosial dapat membuat Anda menghabiskan lebih sedikit waktu di ponsel Anda — yang mungkin membantu Anda tidur lebih cepat.

    2. Ini dapat membantu Anda memprioritaskan kembali bentuk interaksi yang lebih pribadi.
    "Media sosial dapat menjadi alat yang hebat untuk tetap berhubungan dengan teman dan keluarga, tetapi menggunakan media sosial secara berlebihan — dengan mengorbankan interaksi langsung dengan teman atau keluarga — dapat berdampak negatif pada hubungan dan kesejahteraan," Jacqueline Nesi, seorang psikologi klinis kepada Self. 

    3. Membantu Anda lebih rileks.
    Sebuah meta-analisis tahun 2017 yang diterbitkan di Cyberpsychology, Behavior, and Social Networking mengamati 61 studi untuk menilai klaim yang sangat umum bahwa penggunaan media sosial dan teknologi yang berlebihan dikaitkan dengan hal-hal seperti penurunan harga diri, kesepian, dan depresi. Tetapi para peneliti memperingatkan bahwa asosiasi ini bisa sedikit dilebih-lebihkan, dan bahkan jika ada hubungan antara penggunaan dan hal-hal buruk, itu tidak berarti bahwa teknologi dan media sosial yang menyebabkannya.

    Tetap saja, Jacob Barkley, Ph.D. dan profesor psikologi di Kent State University, mengatakan bahwa berhenti dari teknologi dapat membantu beberapa orang mengurangi kecemasan. Untuk satu hal, ini dapat mengurangi kewajiban beberapa orang terkait dengan komunikasi yang konstan. Menanggapi teks baru, email, dan pesan Facebook tanpa henti bisa membuat stres, dan menjauh dari itu — bahkan hanya untuk sehari — bisa terasa luar biasa. 

    4. Melepaskan diri dari FOMO, ketakutan akan ketinggalan hal baru
    Manfaat besar lainnya jeda dari media sosial? Menghindari FOMO yang sangat menakutkan, atau takut ketinggalan. "Ketika Anda terhubung ke jaringan yang sangat besar ini melalui perangkat yang satu ini, [Anda dapat] merasakan bahwa di mana Anda berada bukanlah tempatnya," kata Andrew Lepp, Ph.D. dan profesor yang meneliti penggunaan dan perilaku media di Kent State University. "Hampir wajar untuk berpikir bahwa di antara semua tempat ini pasti ada satu yang lebih menarik daripada tempat Anda sekarang."

    Tapi jelas FOMO berjalan dua arah. Bagi sebagian orang, menghindari media sosial secara aktif dapat membuat FOMO miliknya sendiri — misalnya, khawatir Anda akan melewatkan pengumuman penting kehidupan seorang teman di Instagram atau lupa mengucapkan selamat ulang tahun kepada seseorang karena Anda melewatkan pengingat Facebook.

    5. Membuat Anda punya lebih banyak waktu untuk hal-hal lain.
    Logikanya sederhana: Jika Anda berhenti mendedikasikan waktu untuk satu hal, Anda meluangkan waktu untuk hal lain. Misalnya untuk berjalan-jalan atau berolahraga (yang terkait dengan banyak hal hebat, termasuk penurunan kecemasan, menurut Anxiety and Depression Association of America). Lepp mengatakan bahwa dia dan keluarganya pergi tanpa teknologi setiap hari Minggu — menghabiskan waktu mereka dengan hiking atau menikmati makanan enak bersama sebagai gantinya. Anda mungkin lebih suka menghabiskan waktu Anda melukis, pergi ke taman, bergaul dengan teman-teman, menjadi sukarelawan, berolahraga, memasak, atau melakukan berbagai hal lainnya. Dunia bebas media sosial adalah tiram metaforis Anda; lakukan dengan itu apa yang kamu mau.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.