Suasana Hati Mudah Berubah Efek Lain dari Stres Pandemi, Ini Cara Mengatasinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita. Freepik.com/Tirachardz

    Ilustrasi wanita. Freepik.com/Tirachardz

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda adalah tipe orang yang suasana hati umumnya cukup santai, mungkin mengejutkan untuk mendapati diri Anda berubah dari marah lalu santai beberapa kali sehari selama masa pandemi. Ketika Anda merasa seperti pendulum konstan antara "semuanya akan menjadi hebat" dan "semuanya tanpa harapan," Anda mungkin bertanya mengapa Anda terus mengalami perubahan suasana hati.

    "Jika kita mempertimbangkan seberapa banyak kehidupan telah berubah sejak awal tahun, sangat masuk akal bahwa banyak orang merasakan segalanya dengan lebih intens," kata psikoterapis Lillyana Morales, L.M.H.C. "Antara Covid-19, karantina, dan isolasi, media arus utama membawa lebih banyak informasi ke masalah terkenal seperti kebrutalan polisi dan rasisme, semua digabungkan menjadi apa yang terasa seperti waktu yang singkat dan keabadian, telah memperbesar gejala atau kondisi yang sudah ada sebelumnya. . "

    Semua itu, terjadi dalam konteks rutinitas pribadi dan pekerjaan yang berubah secara dramatis, serta kurangnya dukungan sosial nyata yang tiba-tiba namun berkepanjangan.

    "Sebelum tahun 2020, kebanyakan orang sudah memiliki beberapa bentuk stres, kecemasan, depresi, atau 'hal-hal' mendasar lainnya yang disingkirkan karena tanggung jawab sehari-hari seperti pekerjaan atau sekolah," katanya. Namun, selama pandemi, menyingkirkan gangguan kesehatan mental Anda bukanlah pilihan yang banyak. Anda tidak bisa benar-benar pergi ke luar kota untuk melepas lelah dari hari kerja yang panjang. Ketika semua ini terjadi, Morales menjelaskan, pikiran dan tubuh masuk ke mode pelindung, dan Anda menemukan diri Anda mengalami perubahan suasana hati.

    ADVERTISEMENT

    Anda mungkin tidak punya pilihan lain selain bergulat dengan kesehatan mental Anda selama isolasi karantina, kata Morales, dan itu dapat dengan mudah menyebar ke suasana hati yang tidak dapat diprediksi. "Ketika kita tidak tahu bagaimana mengelola stres dan kecemasan itu, kita bisa merasa 'terkurung' dalam emosi kita, yang menyebabkan perubahan suasana hati," kata Katara McCarthy, seorang pelatih kehidupan dan pendiri aplikasi EXHALE.

    Perubahan suasana hati seseorang yang terlihat dan cukup langsung - adalah gejala umum kepribadian atau gangguan suasana hati seperti gangguan bipolar atau gangguan kepribadian ambang. Tetapi jika pandemi ini pertama kali Anda alami, Anda mungkin tidak yakin apa yang terjadi. "Perubahan suasana hati dapat muncul dalam berbagai cara - apakah itu halus atau ekstrim tergantung pada orangnya," kata Morales seperti dilansir dari Bustle. "Periksalah diri Anda dan jadilah penasaran. Perhatikan apakah Anda merasa kurang tertarik pada aktivitas, semakin mudah marah, masalah tidur, kesulitan berkonsentrasi, dan bahkan lebih intens jika Anda memiliki pikiran untuk bunuh diri atau ingin menyakiti diri sendiri."

    Kunci untuk melacak perubahan suasana hati Anda adalah mencari momen ketika seluruh pandangan Anda berubah tanpa alasan yang jelas, atau karena sesuatu yang tampak kecil. Jika masalahnya sendiri mungkin tampak tidak penting, McCarthy mengatakan reaksi besar Anda mungkin terasa tidak selaras. Tetap saja, itu bisa dimengerti, dan belum tentu merupakan pertanda sesuatu yang perlu dikhawatirkan. "Kami berada di masa yang belum pernah terjadi sebelumnya sekarang, jadi bersabarlah dengan diri Anda sendiri."

    Jika Anda tiba-tiba merasakan perubahan suasana hati, Anda mungkin ingin bertanya apa yang Anda butuhkan untuk merasa terhibur. "Periksa diri Anda sendiri dengan menanyakan apa yang Anda butuhkan atau inginkan saat ini, dan kemudian beri izin kepada diri Anda sendiri untuk memenuhi kebutuhan itu, apakah itu tidur siang atau camilan favorit Anda," saran McCarthy.

    Selain itu, Anda mungkin ingin membuat daftar hal-hal yang cenderung membuat Anda merasa lebih stabil secara emosional. Terkadang, yang Anda butuhkan mungkin langsung seperti segelas air dingin atau mungkin sedikit makanan, kadang bisa juga telepon teman baik hingga 30 menit membuka TikTok setelah bekerja.

    Morales mengatakan bahwa Anda juga mungkin perlu melihat lebih luas pada lingkungan emosional Anda untuk mencegah penumpukan stres mental. "Ini bisa menjadi sesuatu yang sederhana seperti mengambil lebih banyak istirahat kesehatan mental, menetapkan batasan yang jelas, berbicara dengan orang yang Anda rasa aman secara emosional, dan bahkan mempertimbangkan apakah Anda mungkin memerlukan dukungan ekstra dari seorang profesional kesehatan mental."

    Setelah Anda menyadari bahwa suasana hati Anda telah menjadi pendulum, Anda dapat mundur dari situasi tersebut dan menjaga diri sendiri. "Saya akan berhenti dari apa yang saya lakukan, keluar dari tempat saya sekarang, dan menyendiri," kata McCarthy, tentang teknik mengatasinya sendiri. "Menghirup udara segar atau bahkan menggunakan beberapa teknik pernapasan untuk membumi dan memusatkan perhatian dapat membantu." Anda mungkin juga ingin memastikan bahwa Anda menggerakkan tubuh secara teratur (baik itu olahraga di rumah, berjalan di luar, atau keduanya), dan terhubung dengan keluarga dan teman dengan aman yang membuat Anda merasa nyaman dan diakui.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.