6 Cara Mengatasi Rambut Bercabang Tanpa harus Memotongnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memegang rambutnya. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita memegang rambutnya. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda terlalu lama mempertahankan potongan rambut terakhir Anda, rambut Anda akan menunjukkannya. Ujung rambut Anda mulai mudah kusut, terlihat lebih kering daripada bagian rambut lainnya, dan mulai terasa rapuh.

    "Ujung bercabang adalah bagian ujung rambut kita yang berjumbai," kata Joyce Davis, M.D., dokter kulit bersertifikat. "Berbagai faktor fisik dan kimia (baik lingkungan maupun kosmetik) dapat menyebabkan kerusakan progresif pada kutikula yang biasanya melindungi rambut kita. Saat ini hilang di ujung rambut, serat di bawahnya akan terpisah."

    Alasan bercabang terjadi di ujung rambut Anda adalah karena rambut Anda paling tua di sana, menurut Davis. Anda dapat mengalami kerusakan fisik dan kimiawi pada rambut Anda, dan mengetahui perbedaan antara kedua jenis kerusakan tersebut dapat membantu Anda menemukan strategi terbaik untuk mencegah rambut pecah lebih lanjut.

    Kerusakan fisik dapat berasal dari menyikat atau menyisir, sering menggunakan alat panas seperti pengeriting rambut atau pelurus rambut, elastis rambut, dan gaya rambut ketat seperti kepang. Sedangkan kerusakan kimiawi berasal dari pewarnaan rambut Anda (baik dengan pemutih atau pewarna), perawatan relaksasi atau pengeritingan, dan bahkan perawatan keratin.

    ADVERTISEMENT

    Namun, ingatlah bahwa tidak ada cara untuk memperbaiki rambut sepenuhnya setelah rusak. "Produk seperti pembasmi ujung bercabang, bilas, kondisioner, dan masker perawatan dapat menutup lapisan luar untaian sehingga untuk sementara tampak lebih halus dan tidak kusut serta terasa lebih lembut," kata Direktur GH Beauty Lab Birnur Aral, Ph.D, seperti dilansir dari laman Good Housekeeping.

    Berikut ini beberapa cara mengatasi rambut yang bercabang 

    1. Jangan menyikat rambut basah.

    Rambut basah sangat rentan terhadap kerusakan. "Air membengkak dan meregangkan batang rambut, yang menyebabkan lapisan luar seperti sirap terangkat. Menambah stres akibat menyikat dalam kondisi tersebut dapat menyebabkannya rusak,” kata Sabina Wizemann, ahli kimia senior dari Good Housekeeping Beauty Lab. Wizemann merekomendasikan untuk menyikat rambut sebelum Anda membasahinya.

    Jika Anda harus menyisir rambut setelah mandi, coba keringkan dengan handuk sampai tidak menetes, lalu oleskan kondisioner tanpa bilas ke seluruh rambut sebelum mencoba melepaskannya. Alat yang Anda pilih untuk digunakan penting di sini - Davis merekomendasikan memilih sisir bergigi lebar atau Sikat Basah, yang dirancang khusus untuk melindungi rambut basah.

    2. Bersikaplah lembut pada helai rambut
    “Jangan menarik atau menarik helai rambut saat menata rambut” atau menyikat, kata Wizemann. Mulailah dari ujung dan lanjutkan ke atas rambut dalam beberapa bagian kecil. Jangan pernah menggunakan karet gelang atau aksesori rambut dari logam, yang dapat menarik dan merusak rambut. Sebaliknya, carilah aksesori yang terbuat dari atau dibungkus kain. Hindari kepang atau kuncir kuda yang ketat jika Anda bisa.

    3. Hindari suhu panas pada rambut 

    Panas dapat menyebabkan kerusakan besar pada helai rambut Anda, terutama jika Anda tidak melakukan tindakan pencegahan yang tepat. "Rambut benar-benar kering sebelum menggunakan alat penata rambut, karena air yang terperangkap di dalam helai rambut dapat memanas dan mengembang, menyebabkan kerusakan ekstra," kata Aral. "Oleskan produk penata rambut pelindung panas atau termal ke seluruh rambut sebelum menggunakan alat panas. Produk ini akan melapisi untaian dengan bahan seperti polimer yang tahan suhu tinggi, menciptakan perisai yang mengkondisikan, yang mengurangi kerusakan." Saat Anda menggunakan alat panas, letakkan pada pengaturan panas serendah mungkin untuk mengurangi kerusakan. Jika bisa, keringkan rambut dengan udara - ujung bercabang Anda akan berterima kasih.

    4. Mencegah pewarna rambut.
    Bahan kimia dapat menyebabkan kerusakan parah jika tidak diterapkan dengan benar. Pastikan Anda mengaplikasikan warna hanya pada akar saat Anda melakukan sentuhan ulang agar ujung rambut Anda tidak tergores oleh terlalu banyak bahan kimia.

    5. Sering pakai kondisioner
    Kondisioner rambut adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk membantu menghilangkan ujung bercabang. Jika ujung rambut bercabang, rambut Anda membutuhkan lebih banyak hidrasi daripada sebelumnya. “[Kondisioner] melapisi rambut basah agar lebih mudah diurai, yang dapat mengurangi kerusakan dan membuatnya lebih lembut serta lebih mudah diatur,” kata Aral.

    6. Sarung bantal sutra

    Tidur di atas sarung bantal sutra atau menggunakan topi rambut sutra dapat membantu mengurangi gesekan yang menyebabkan kerusakan rambut dan mengurangi tekstur halus rambut. Kain satin akan membuat rambut Anda terlihat sehat, berkilau, dan bebas kerusakan lebih lama.

    7. Jika semuanya gagal, mungkin sudah waktunya potong rambut 
    Pada akhirnya, satu-satunya solusi nyata untuk ujung rambut bercabang adalah dengan memotongnya. Jika Anda memperhatikan bahwa rambut Anda mulai tersangkut, mudah kusut, pola ikal Anda mulai berubah, atau ujung bercabang Anda menjalar ke batang rambut, saatnya pergi ke salon (atau ambil guntingnya sendiri !).


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.