Ragam Penyebab Telat Haid Berat Badan Naik Turun Hingga Perimenopause Dini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kalendar menstruasi. Freepik.com

    Ilustrasi kalendar menstruasi. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Haid terlewat atau terlambat terjadi karena berbagai alasan selain kehamilan. Penyebab telat haid umumnya dapat berkisar dari ketidakseimbangan hormon hingga kondisi medis yang serius.

    Melansir laman Healthline, ada dua masa dalam kehidupan seorang wanita ketika menstruasi tidak teratur, dan itu sangat normal, yaitu saat pertama kali mulai, dan saat menopause dimulai. Saat tubuh Anda mengalami transisi, siklus normal Anda bisa menjadi tidak teratur.

    Kebanyakan wanita yang belum menopause biasanya mengalami menstruasi setiap 28 hari. Namun, siklus menstruasi yang sehat dapat berkisar dari setiap 21 hingga 35 hari. Jika menstruasi Anda tidak termasuk dalam rentang ini, itu mungkin karena salah satu alasan berikut. 

    Penyebab telat haid

    1. Stres
    Stres dapat menghilangkan hormon Anda, mengubah rutinitas harian Anda, dan bahkan memengaruhi bagian otak Anda yang bertanggung jawab untuk mengatur menstruasi Anda - hipotalamus Anda. Seiring waktu, stres dapat menyebabkan penyakit atau kenaikan atau penurunan berat badan secara tiba-tiba, yang semuanya dapat memengaruhi siklus Anda.

    ADVERTISEMENT

    Jika Anda merasa stres dapat mengganggu haid, cobalah berlatih teknik relaksasi dan mengubah gaya hidup. Menambahkan lebih banyak olahraga ke dalam rutinitas Anda dapat membantu Anda kembali ke jalur yang benar.

    2. Berat badan rendah
    Wanita dengan gangguan makan, seperti anoreksia nervosa atau bulimia, mungkin mengalami menstruasi yang telat. Dengan berat 10 persen di bawah kisaran normal untuk tinggi badan Anda dapat mengubah cara fungsi tubuh dan menghentikan ovulasi. Mendapatkan pengobatan untuk gangguan makan Anda dan menambah berat badan dengan cara yang sehat dapat mengembalikan siklus Anda ke normal. Wanita yang berpartisipasi dalam olahraga ekstrem seperti maraton juga dapat menghentikan menstruasi.

    3. Obesitas
    Sama seperti berat badan yang rendah dapat menyebabkan perubahan hormonal, begitu juga dengan kelebihan berat badan. Dokter Anda akan merekomendasikan diet dan rencana olahraga jika mereka menentukan bahwa obesitas adalah faktor penyebab telat haid. 

    4. Sindrom ovarium polikistik (PCOS)
    Sindrom ovarium polikistik (PCOS) adalah suatu kondisi yang menyebabkan tubuh Anda memproduksi lebih banyak hormon androgen pria. Kista terbentuk di ovarium akibat ketidakseimbangan hormon ini. Ini bisa membuat ovulasi tidak teratur atau menghentikannya sama sekali.

    Hormon lain, seperti insulin, juga bisa tidak seimbang. Ini karena resistensi insulin, yang berhubungan dengan PCOS. Perawatan untuk PCOS berfokus pada meredakan gejala. Dokter Anda mungkin meresepkan alat kontrasepsi atau obat lain untuk membantu mengatur siklus Anda.

    5. Keluarga berencana
    Penyebab telat haid lainnya adalah saat menggunakan atau menonaktifkan kontrasepsi. Pil KB mengandung hormon estrogen dan progestin, yang mencegah ovarium melepaskan sel telur. Diperlukan waktu hingga enam bulan agar siklus Anda kembali konsisten setelah menghentikan penggunaan pil. Jenis kontrasepsi lain yang ditanamkan atau disuntikkan juga dapat menyebabkan menstruasi terlewat.

    6. Penyakit kronis
    Penyakit kronis seperti diabetes dan penyakit celiac juga dapat memengaruhi siklus menstruasi Anda. Perubahan gula darah terkait dengan perubahan hormonal, jadi meskipun jarang terjadi, diabetes yang tidak terkontrol dapat menyebabkan menstruasi Anda tidak teratur.

    Penyakit seliaka menyebabkan peradangan yang dapat menyebabkan kerusakan pada usus kecil Anda, yang dapat mencegah tubuh Anda menyerap nutrisi penting. Hal ini dapat menyebabkan menstruasi terlambat atau terlewat.

    7. Peri-menopause dini
    Kebanyakan wanita mulai menopause antara usia 45 hingga 55. Wanita yang mengalami gejala sekitar usia 40 atau lebih awal dianggap mengalami peri-menopause dini. Ini berarti suplai sel telur Anda berkurang, dan akibatnya akan kehilangan menstruasi dan akhirnya menstruasi berakhir.

    8. Masalah tiroid
    Kelenjar tiroid yang terlalu aktif atau kurang aktif juga bisa menjadi penyebab telat haid. Tiroid mengatur metabolisme tubuh Anda, sehingga kadar hormon juga dapat terpengaruh. Masalah tiroid biasanya dapat diobati dengan pengobatan. Setelah perawatan, menstruasi Anda kemungkinan akan kembali normal.

    Dokter Anda dapat dengan tepat mendiagnosis penyebab telat haid dan mendiskusikan pilihan perawatan Anda. Catat perubahan dalam siklus Anda serta perubahan kesehatan lainnya untuk ditunjukkan kepada dokter Anda. Ini akan membantu mereka membuat diagnosis.

    Jika Anda mengalami gejala seperti pendarahan yang luar biasa berat, demam, sakit parah, mual dan muntah, pendarahan yang berlangsung lebih dari tujuh hari
    pendarahan setelah Anda memasuki menopause dan tidak menstruasi selama setahun, segera konsultasi.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.