Sering Mengerucutkan Bibir dan Mata Bikin Kulit Terlihat Tua

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita melihat wajahya di cermin. Freepik.com/Lifeforstock

    Ilustrasi wanita melihat wajahya di cermin. Freepik.com/Lifeforstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Penuaan adalah fakta kehidupan yang sederhana dan, sejujurnya, sesuatu yang tidak bisa dihindari. Sebab itu, penting untuk diingat bahwa ada penyebab penuaan intrinsik dan ekstrinsik. Faktor intrinsik adalah hal-hal yang tidak dapat Anda kendalikan seperti usia dan genetik. Faktor ekstrinsik adalah yang dapat Anda kendalikan — sejumlah faktor eksternal yang berdampak langsung pada kulit Anda.

    Anda mungkin mengetahui beberapa hal yang lebih sering dibicarakan, seperti paparan sinar matahari. Namun ada banyak kebiasaan dan aktivitas harian lainnya yang tampaknya tidak berbahaya yang mungkin tidak Anda sadari membuat kulit Anda terlihat lebih tua. Melansir laman Real Simple, para ahli perawatan kulit memaparkan tujuh penyebab penuaan yang mengejutkan ini.

    Penyebab penuaan pada kulit wajah

    1. Tidur tanpa membersihkan makeup
    Tidak heran jika tidak mencuci muka sebelum tidur bisa menyebabkan pori-pori tersumbat dan berjerawat, tetapi tahukah Anda bahwa hal itu juga bisa menyebabkan penuaan pada kulit Anda? Jerawat tersebut menyebabkan peradangan pada kulit, yang memperburuk penuaan, jelas ahli perawatan kulit dan ahli bedah Dr. Jessica Wright. Kedua, jika Anda tidak membersihkan kulit Anda secara menyeluruh, serum atau losion anti-penuaan apa pun yang Anda gunakan di malam hari tidak dapat meresap secara efektif, tambahnya. 

    2. Membersihkan makeup berlebihan
    Cara Anda mencuci muka dan membersihkan makeup juga penting. “Sangat penting untuk memikirkan kulit Anda, terutama kulit di sekitar mata Anda, sebagai jaringan yang halus. Jangan menarik atau menarik kulit ini, ”Dr. Wright memperingatkan, karena hal ini pada akhirnya dapat meningkatkan perkembangan garis dan kerutan. Untuk mengurangi kebutuhan akan banyak menggosok, dia menyarankan untuk mencuci wajah Anda di kamar mandi, setelah Anda membiarkan kulit Anda menjadi sangat basah selama sekitar lima menit. Kemudian, ikuti proses dua langkah. Gunakan micellar water yang lembut terlebih dahulu untuk menghilangkan riasan, diikuti dengan pembersih lembut untuk membersihkan kotoran atau minyak yang tersisa.

    ADVERTISEMENT

    3. Ngemil gula
    Ingat bagaimana kita membicarakan peradangan sebagai pemicu penuaan? Nah, gula menyebabkan peradangan besar di seluruh tubuh Anda, termasuk kulit. “Peradangan ini menyebabkan kerusakan awal kolagen, dan akhirnya munculnya keriput dan kulit yang menua,” jelas dokter kulit Devika Icecreamwala. Hal ini memicu proses yang dikenal sebagai glikasi dan produksi produk akhir glikasi lanjutan, yang secara tepat disebut AGEs.

    “Ini terbentuk ketika protein atau lipid terpapar kadar gula tinggi dalam darah. Sistem kekebalan Anda tidak mengenali molekul-molekul ini, dan terjadi peradangan, yang menyebabkan efek penuaan pada semua sel Anda, ”tambah Dr. Wright. Cobalah untuk membatasi asupan gula Anda sebanyak mungkin, alih-alih memilih buah-buahan kaya antioksidan ketika keinginan manis menghantam (atau, paling tidak, pilih cokelat hitam daripada cokelat susu).

    4. Paparan sinar matahari
    Untuk mengatasi semua paparan tak terduga dan tidak terduga ini adalah dengan membiasakan diri mengoleskan tabir surya setiap pagi, bahkan jika Anda tidak berencana meninggalkan rumah, serta menyimpan tabir surya bubuk di mobil Anda untuk memakainya kembali. 

    5. Mengerucutkan bibirmu
    “Sekitar 90 persen pasien saya memiliki garis vertikal kecil di sekitar bibir mereka, garis perokok, meskipun mereka tidak pernah merokok,” kata Dr. Wright. Jadi apa yang menyebabkannya? Mengerucutkan bibir berulang kali, seringkali tanpa menyadarinya, menciptakan garis perma ini. Hindari minum dari sedotan, yang juga mengarah ke garis-garis ini, katanya. Dan karena mengerutkan bibir sangat tidak disengaja bagi banyak orang, Anda mungkin ingin mempertimbangkan suntikan neuromodulator, seperti Botox, untuk mengendurkan otot itu sehingga gerakannya tidak terlalu menonjol, katanya.

    6. Paparan cahaya biru gadget
    Semua orang terhubung ke perangkat teknologi saat ini. Tetapi ada banyak masalah terkait kulit yang dapat muncul sebagai hasilnya. Pertama, ada soal cahaya tampak berenergi tinggi, AKA HEV, AKA cahaya biru yang dipancarkan dari layar elektronik. Bersamaan dengan pembatasan waktu layar, penggunaan serum antioksidan pelindung, perawatan kulit yang diformulasikan untuk perlindungan cahaya biru, dan pengaturan ponsel Anda ke mode malam, semuanya dapat membantu.

    Terus-menerus memicingkan mata ke perangkat Anda juga bisa menjadi masalah, meningkatkan pembentukan kerutan di sekitar mata. Selain itu melihat perangkat Anda dapat menyebabkan 'tech neck', saat kulit di sekitar leher dan garis rahang menjadi kendor dan terukir dengan garis horizontal. Untuk mengatasi masalah ini, pastikan yang satu, Anda memeriksakan mata Anda sehingga Anda tidak perlu menyipitkan mata, dan kedua, menggunakan produk anti-penuaan yang sama di leher Anda seperti saat Anda di wajah.

    7. Mengabaikan tangan Anda
    Tangan sering kali dilupakan, padahal tangan dapat menunjukkan tanda-tanda penuaan yang serupa seperti yang Anda lihat di wajah, seperti kerutan dan intik-bintik coketlat. Cukup aplikasikan produk perawatan kulit apa pun yang Anda gunakan ke punggung tangan Anda. Anda bahkan tidak perlu membuatnya menjadi langkah yang sepenuhnya terpisah; Cukup menyeka produk apa pun yang tersisa setelah Anda menyelesaikan rutinitas perawatan wajah ke punggung tangan dapat membuat perbedaan besar. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...