Risiko Masker Putih Telur untuk Wajah dari Alergi Hingga Infeksi Bakteri

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi putih dan kuning telur. pixabay.com/Baljeet Singh

    Ilustrasi putih dan kuning telur. pixabay.com/Baljeet Singh

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu bahan alami yang sering digunakan untuk masker wajah adalah putih telur. Manfaat putih telur diyakini dapat menambah kecantikan. Misalnya, mencerahkan dan mengencangkan kulit secara alami. Namun ternyata ada beberapa efek samping masker putih telur yang berisiko pada kulit wajah. 

    Ketika digunakan sebagai masker wajah, putih telur menawarkan berbagai manfaat. Mulai dari mengencangkan kulit, mengangkat sel kulit mati, menghilangkan komedo putih, menyerap kelebihan minyak, mengurangi garis halus di wajah, hingga mencegah munculnya jerawat. Jika penggunaannya dilakukan dengan tidak aman, berikut ini beberapa efek samping masker putih telur untuk wajah. 

    Efek samping masker telur untuk wajah

    1. Risiko alergi

    Salah satu efek samping masker putih telur untuk wajah adalah risiko alergi. Bagi Anda yang memiliki kulit normal atau tidak memiliki masalah berarti pada wajah, menggunakan masker putih telur untuk wajah mungkin cenderung aman. Namun berbeda bagi orang-orang dengan jenis kulit wajah atau masalah kulit tertentu. Apalagi bagi orang yang mempunyai alergi telur, reaksi alergi sebagai efek samping masker putih telur untuk wajah mungkin saja terjadi.

    ADVERTISEMENT

    Tergantung pada tingkat keparahan alergi, Anda bisa saja mengalami gejala, seperti kulit gatal, muncul ruam, biduran, hingga kesulitan bernapas sesaat setelah mengoleskan putih telur untuk wajah. Sebab itu, penting untuk mengecek apakah kulit Anda cocok menggunakan masker putih telur atau tidak sebelum mengoleskannya ke seluruh permukaan wajah.

    2. Gejala intoleransi telur

    Efek samping masker putih telur untuk wajah berikutnya adalah intoleransi telur. Berbeda dengan reaksi alergi, intoleransi telur dapat menyebabkan peradangan dan rasa tidak nyaman pada saluran pencernaan saat Anda mengonsumsinya. Meski menggunakan masker putih telur untuk wajah, Anda yang mengalami intoleransi telur tetap berisiko merasakan putih telur dalam jumlah kecil di mulut.

    3. Iritasi kulit

    Jika Anda mengalami kulit gatal, kemerahan, atau muncul benjolan ringan setelah mengoleskan masker putih telur untuk wajah, sebaiknya segera bilas wajah sampai bersih dan hentikan penggunaannya.Pasalnya, bisa jadi tanda-tanda tersebut menunjukkan bahwa Anda mengalami iritasi kulit akibat penggunaan masker putih telur. 

    4. Infeksi Salmonella

    Telur mentah berpotensi menyimpan bakteri Salmonella di dalamnya yang dapat menyebabkan infeksi pencernaan. Meski jarang terjadi, apabila Anda tidak hati-hati dalam menggunakan masker putih telur untuk wajah, dikhawatirkan tetesan telur mentah tersebut bisa tidak sengaja tertelan ke melalui mulut Anda bersamaan dengan kemungkinan bakteri yang ada di dalamnya. Jika kondisi tersebut terjadi, gejala yang mungkin dialami, antara lain demam yang disertai keluhan saluran cerna yang parah, seperti perut kram, muntah, dan diare, hingga 10 hari lamanya.

    5. Infeksi kulit lainnya

    Bahaya menggunakan masker putih telur ini mungkin saja terjadi apabila Anda mengoleskan putih telur pada kulit yang terdapat luka atau goresan, karena dapat memperburuk kondisi kulit. Sebab, ada kemungkinan bakteri Salmonella yang terdapat dalam putih telur mentah akan masuk ke dalam luka. Akibatnya, Anda bisa mengalami infeksi sehingga proses pemulihan luka pun menjadi semakin lama.

    6. Menimbulkan reaksi alergi pada orang lain

    Jika pasangan atau anggota keluarga yang tinggal dengan Anda memiliki alergi telur, maka Anda dapat meningkatkan risiko kekambuhan alerginya. Oleh sebab itu, apabila Anda ingin menggunakan masker putih telur untuk wajah sebagai ritual kecantikan, pastikan untuk mengenakan sarung tangan dan lakukan perawatan kecantikan ini hanya pada satu area di rumah. Dengan demikian, Anda tidak menyebarkan tetesan telur di seluruh penjuru rumah.

    Perlu diketahui bahwa keamanan dan efektivitas masker putih telur untuk wajah sejatinya belum terbukti secara ilmiah. Bagi Anda yang memiliki kulit normal atau tidak mempunyai kondisi kulit berarti, boleh-boleh saja untuk menggunakan masker wajah alami ini. Namun, bagi Anda dengan jenis wajah atau kondisi kulit tertentu, sebaiknya perlu berhati-hati. 

    Anda dapat mengecek apakah kulit Anda cocok menggunakan masker putih telur atau tidak dengan melakukan langkah-langkah berikut ini:
    - Oleskan sedikit masker putih telur terlebih dahulu ke beberapa bagian tubuh lain. Misalnya, punggung tangan, kulit di bawah dagu, atau area kulit di belakang telinga.
    - Tunggu selama kurang lebih 15 menit.
    - Bilas area kulit dengan air sampai benar-benar bersih.
    - Kemudian, lihatlah reaksi kulit Anda.
    - Jika kulit mengalami kemerahan, terasa perih dan gatal, bengkak, atau tanda-tanda alergi kulit lainnya, maka sebaiknya Anda tidak menggunakan masker putih telur untuk wajah.
    - Sebaliknya, apabila tidak muncul reaksi alergi, maka Anda dapat menggunakan masker putih telur untuk wajah.

    SEHATQ


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.