Diet Sirtfood Ala Adele, Benarkah Efektif untuk Menurunkan Berat Badan?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Adele mengunggah sebuah foto untuk mengucapkan terima kasih kepada penggemar yang mengucapkan selamat ulang tahun ke-32 sekaligus mengapresiasi tenaga kesehatan dan para pekerja yang tengah berjuang di tengah wabah corona pada 5 Mei 2020. Unggahan foto ini mencuri perhatian para penggemar dan netizen. Instagram/Adele

    Adele mengunggah sebuah foto untuk mengucapkan terima kasih kepada penggemar yang mengucapkan selamat ulang tahun ke-32 sekaligus mengapresiasi tenaga kesehatan dan para pekerja yang tengah berjuang di tengah wabah corona pada 5 Mei 2020. Unggahan foto ini mencuri perhatian para penggemar dan netizen. Instagram/Adele

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketika penyanyi Adele memamerkan keberhasilan penurunan berat badannya, semua orang bertanya bagaimana dia melakukannya. Ternyata jawabannya adalah melalui sirtfood diet. Rekan pencipta program dan peneliti nutrisi, Aidan Goggins dan Glen Matten, mengklaim bahwa menurunkan 7 pound atau sekitar 3,1 kilogram dalam tujuh hari adalah hal yang mudah.

    Teori di balik diet sirtfood adalah bahwa sirtuins, sekelompok protein, dianggap berperan dalam metabolisme, pertumbuhan otot, penuaan dan banyak lagi, dengan mengaktifkan gen SIRT1, yang juga dikenal sebagai "gen kurus".

    Untuk mencapai penurunan berat badan, gen kurus perlu dipicu oleh makanan dan minuman yang tinggi dalam aktivator sirtuin. Ini termasuk anggur merah, coklat, sayuran hijau, blueberry, stroberi, penyuka rasa, soba, teh hijau, kunyit, bawang merah, peterseli dan minyak zaitun. Selain itu, makanan ini perlu dikonsumsi dalam rentang dua fase selama periode tiga minggu, dengan fase satu terdiri dari tujuh hari, yang selanjutnya dipisahkan menjadi dua sub-fase.

    Melansir laman SCMP, untuk tiga hari pertama fase satu, seseorang mengkonsumsi tidak lebih dari 1.000 kalori per hari, yang terdiri dari tiga jus hijau sirtfood yang dibuat dengan kesukaan, teh hijau dan / atau soba, dan satu kali makan dengan sirtfoods. Selama empat hari tersisa, satu kali makan tidak lebih dari 1.500 kalori, dengan dua jus hijau dan dua makanan kaya sirtfoof setiap hari.

    Fase dua melibatkan periode pemeliharaan 14 hari di mana seseorang mengkonsumsi tiga makanan kaya sirtfood dengan satu jus hijau setiap hari. Setelah diet tiga minggu selesai, seseorang dapat mengulangi siklus untuk menurunkan lebih banyak berat badan, jika mereka mau.

    Dari perspektif ahli diet terdaftar, diet sirtfood menyoroti asupan sayuran dan buah-buahan, yang umumnya banyak orang tak cukup memenuhi kebutuhan ini. Selain elemen positif ini, penurunan berat badan menjanjikan, sayangnya, tampak tidak realistis.

    Terlepas dari jenis program diet yang diikuti, penurunan berat badan tidak bisa dihindari ketika seseorang mengeluarkan lebih banyak energi daripada yang dikonsumsi. Dalam hal ini, tubuh seseorang berada dalam keadaan defisit energi ketika mereka ditempatkan pada diet rendah kalori yang ketat, ketika mereka cenderung membutuhkan lebih banyak kalori untuk mempertahankan metabolisme basal mereka.

    Penurunan berat badan juga diharapkan ketika seseorang dibatasi untuk makan jenis makanan tertentu. Makanan yang diizinkan dan dikonsumsi sepanjang program umumnya rendah kalori. Dengan jus hijau dan pilihan makanan terbatas, diet sirtfood hanya menunjukkan sedikit lebih baik daripada detoksifikasi tetapi jauh dari program penurunan berat badan yang sehat.

    Pencipta sirtfood juga gagal mempromosikan rencana pengelolaan berat badan yang berkelanjutan, membuat orang bertanya-tanya bagaimana mengelola kesuksesan yang baru mereka temukan dalam jangka panjang. Sedihnya, mengulangi dua fase untuk mendorong penurunan berat badan lebih lanjut, seperti yang disarankan, hanya membuat seseorang gagal, yang bisa mengarah pada makan yang lebih ketat dan mungkin tekanan emosional. Ini bersama-sama dapat menyebabkan pesta makan dan pelaku diet bisa mendapatkan kembali semua berat badan yang telah mereka kehilangan.

    Yang benar adalah, tidak ada jalan pintas untuk penurunan berat badan. Penurunan berat badan yang sehat harus dilakukan secara bertahap, hanya 0,5kg hingga 1kg seminggu, melalui aktivitas fisik dan makan berbagai makanan sehat dan sedikit olahan, termasuk sayuran, buah-buahan, biji-bijian, protein tanpa lemak dan lemak sehat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Manfaat Telur Ayam Kampung

    Sejumlah manfaat terlur ayam kampung dapat diperoleh oleh mereka yang mengkonsumsinya. Salah satunya, secara tak langsung menurunkan berat badan.