Hari Lipstik Internasional, Arti Warna Lipstik Merah yang Tak Sekedar Chic

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita dengan lipstik yang merah merona. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita dengan lipstik yang merah merona. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu kutipan terkenal dari Audrey Hepburn di Abad 20 berbunyi, warna merah untuk semua wanita. Tentu, Anda dapat menafsirkan ini dalam konteks literal; lagipula, lipstik merah memiliki beragam pilihan, mulai dari merah crimson yang gelap dan merah seperti ceri yang cerah, yang pasti sesuai dengan warna kulit setiap wanita. Namun, mengingat sejarah lipstik merah yang rumit selama periode itu, kutipan itu mengambil arti yang berbeda sama sekali.

    Lipstik merah adalah salah satu item paling integral dalam tas makeup wanita. Kini warna lipstik merah tua adalah salah satu simbol kecantikan paling kuat di dunia. Nah, bertepatan dengan momen hari lipstik internasional yang diperingati setiap tanggal 29 Juli 2020, mari kita telusuri sejarah dan makna lipstik merah.

    Sejarah lipstik merah penuh warna, penuh gejolak, diisi dengan makna selama berabad-abad. Banyak sejarawan menganggap orang Sumeria kuno pada 3500 SM selatan Mesopotamia sebagai penemu lipstik pertama. Batu merah ditumbuk menjadi bubuk untuk mewarnai bibir. Beberapa juga memuji kelahiran lipstik untuk para elit Mesir kuno, tempat Cleopatra dikenal memakai cat bibir yang dibuat menggunakan serangga yang dihancurkan yang dicampur dengan pasta lilin merah yang cerah.

    Terlepas dari asalnya yang sebenarnya, konsep mengenakan lipstik merah selalu menjadi penanda sosial utama yang membawa banyak makna. Bergantung pada lokasi dan abad, pernyataan visualnya merupakan sinyal rayuan genit, pernyataan status sosial dan kekayaan, atau indikasi kepercayaan.

    Mungkin yang paling menarik, produk kecantikan sederhana ini bahkan telah digunakan — dan dicemooh — sebagai taktik feminis untuk “meneror” laki-laki. Adolf Hitler adalah salah satu pria yang terkenal membenci lipstik merah, dan di negara-negara Sekutu, mengenakan lipstik menjadi tanda patriotisme dan pernyataan menentang fasisme. Untuk alasan apa pun, warna feminin ini memberikan wanita aura kekuatan misterius, menakutkan, meragukan moral, dan sangat mengintimidasi bagi beberapa orang.

    Ilustrasi wanita menggunakan lipstik berwarna cerah. Unsplash.com/Radu Florin

    Di Amerika Serikat puncaknya pada tahun 1912, ketika wanita mulai berbaris untuk mendapatkan perhatian untuk hak yang sama (termasuk hak untuk memilih). Untuk mendapatkan lebih banyak ketenaran dan perhatian pada tujuan mereka, beberapa akan memakai lipstik merah untuk acara-acara publik.

    “Ini dilihat sebagai tanda wanita yang dibebaskan secara bebas, yang pada saat itu dianggap cukup memalukan,” kata Gabriela Hernandez, yang memulai merek Besame Cosmetik dengan produk lipstik dari tahun 1920, seperti dilansir dari laman Real Simple. “Tindakan subversif ini akan membawa celaan dari pria dan beberapa wanita yang menganggap wanita-wanita ini secara moral kurang. ”

    Pemimpin gerakan hak pilih Elizabeth Cady Stanton dan Charlotte Perkins Gilman, khususnya, menyukai lipstik merah karena kemampuannya untuk mengintimidasi pria, dan pengunjuk rasa memutuskan untuk mengadopsi warna berani sebagai tanda pembangkangan. Pendiri merek kosmetik terkemuka Elizabeth Arden akan membagikan lipstik merah terang gratis kepada para wanita di sepanjang rute jalan fifth Avenue di New York. Pada titik itu, lipstik merah menjadi simbol tidak hanya pembebasan wanita, tetapi juga pemberontakan. Wanita secara terbuka akan menerapkan lipstik merah dengan maksud untuk mengejutkan pria dan menyatakan kebebasan mereka dari stratifikasi sosial yang membatasi mereka.

    Ketika lipstik merah menjadi simbol gerakan hak pilih Amerika, ia mulai mendapatkan popularitas internasional. Ketika gerakan hak-hak perempuan menyebar di seluruh dunia, pemimpin gerakan hak pilih Inggris Emmeline Pankhurst juga mengenakan lipstik merah, yang membantu menyebarkan aksi simbolis di antara sesama aktivisnya.

    Lipstik merah sebagai pernyataan politik bahkan terlihat hari ini. Pada tahun 2018, pria dan wanita Nikaragua memakai lipstik merah dan mengunggah foto diri mereka ke media sosial untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap pembebasan demonstran anti-pemerintah. Di Chili pada tahun 2019, hampir 10.000 wanita turun ke jalan dengan penutup mata hitam dan bibir merah untuk mengecam kekerasan seksual di negara itu.

    "Wanita yang memakai warna ini mengatakan bahwa itu membuat mereka berani," kata Hernandez. “Warna merah telah membawa konotasi ini selama berabad-abad, dan masih berlaku sampai hari ini. 'Iron Lady' Margaret Thatcher, yang menjabat sebagai perdana menteri Inggris, selalu memakai bibir merah, dan sekarang kita melihatnya di Perwakilan Negara baru Alexandria Ocasio-Cortez. "

    Dengan memakai lipstik merah, wanita diberdayakan untuk memasuki gerakan yang sama. Itu chic, elegan, dan menawan, tetapi juga jauh lebih dari itu. Lipstik warna merah memberi kesan berani, menantang, feminin, dan kuat secara visual.

    “Gerakan perempuan adalah tentang perempuan yang memiliki pilihan, termasuk cara mereka melihat dan mengenakan kosmetik. Saya pikir pilihan dalam makeup tersedia hari ini memungkinkan orang untuk mengekspresikan preferensi mereka. Ada banyak pilihan untuk membantu dalam penemuan dan ekspresi diri. " kata Hernandez. “Merah adalah warna gairah dan kekuatan. Saya pikir makeup sekarang benar-benar merupakan cermin dari apa yang Anda yakini untuk dilihat orang lain.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kamala Harris, Senator yang Dikecam Donald Trump, Jadi Pilihan Joe Biden

    Calon Presiden AS Joe Biden memilih Senator California Kamala Harris sebagai calon wakilnya. Pilihan Biden itu mengejutkan Donald Trump.