Pakai Masker di Tengah Cuaca Panas, Ikuti 8 Tips Ini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memakai masker. Freepik.com/Svetlanasokolova

    Ilustrasi wanita memakai masker. Freepik.com/Svetlanasokolova

    TEMPO.CO, Jakarta - Setiap orang wajib memakai masker wajah sebagai upaya pencegahan utama terhadap penyebaran Covid-19. Termasuk di jika Anda berniat menghabiskan waktu di pantai. Namun tentu saja Anda dilema menghadapi kenyataan memakai masker di tengah terik matahari akan terasa tak nyaman dan lembap.

    Sementara, sayangnya, tidak ada satu solusi sempurna untuk tetap tenang di bawah penutup wajah preventif, Matthew Levy, DO, MS, seorang profesor kedokteran darurat di Johns Hopkins, berbagi beberapa strategi cerdas untuk tetap sejuk dan senyaman mungkin sambil mengenakan masker di cuaca musim panas yang terik.

    "Saya tidak bisa cukup menekankan betapa pentingnya, sekarang lebih dari sebelumnya, bahwa orang-orang melindungi diri mereka sendiri, keluarga mereka, dan satu sama lain dengan mengenakan masker," kata Dr. Levy. "Ini tentang mencegah penyebaran [dari virus korona] kepada orang lain ... dan jika semua orang melakukan ini dengan cara yang benar, kita benar-benar dapat memiliki dampak yang fenomenal dalam melewati pandemi ini bersama-sama."

    Meski begitu Levy mengakui bahwa menggunakan masker dan dalam keadaan panas ekstrem seperti ini, panas saja dapat membuat tubuh stres. “Dan orang-orang perlu ekstra waspada ketika melakukan sesuatu dan lebih strategis dalam tindakan mereka," katanya.

    ADVERTISEMENT

    Berikut ini tips supaya tetap nyaman memakai masker di tengah cuaca terik seperti dilansir dari Real Simple

    1. Hindari waktu terpanas dalam sehari

    Jika Anda punya pilihan, buat yang tepat untuk tubuh Anda. Apakah untuk bekerja, berolahraga, atau bekerja, Dr Levy merekomendasikan, menghindari di luar ruangan selama waktu terpanas, hari tercerah sepanjang hari bila memungkinkan. "Cobalah untuk mengatur jadwal Anda sehingga Anda bisa berada di luar di pagi hari atau malam hari sebagai gantinya sehingga Anda tidak terkena panas langsung dan kelembaban dan menempatkan tekanan panas yang tidak semestinya pada tubuh," katanya. "Itu berlaku dengan atau tanpa masker." Nasihat ini sesuai, ia juga mencatat, apakah ada pandemi atau tidak.

    2. Batasi waktu terpapar sinar matahari

    Strategi lain adalah membatasi paparan terhadap panas dan kelembaban ekstrem dengan pergi ke luar dalam waktu yang lebih singkat, jika Anda bisa. “[Orang-orang] harus meminimalkan jumlah waktu di luar, terutama ketika berada di bawah nasihat cuaca khusus, seperti nasihat panas atau nasihat kualitas udara,” kata Dr. Levy.

    Mereka yang dapat dengan sengaja merencanakan kegiatan yang tidak memerlukan waktu lama dalam suhu yang ekstrem, dan "yang memungkinkan mereka untuk beristirahat di AC di antaranya untuk kesempatan untuk mendinginkan diri," kata Dr. Levy. Sekali lagi, kebutuhan untuk memakai masker membuat ujung pendingin ini sangat penting akhir-akhir ini.

    3. Tetap terhidrasi dengan baik

    Sekali lagi, menutup wajah Anda dapat memperburuk cuaca musim panas yang sudah tidak nyaman, jadi sebaiknya Anda selalu menyimpan botol air dingin dan menyesapnya. Dan semakin Anda berencana untuk berkeringat, baik dari aktivitas atau hanya berdiri di panas, semakin banyak Anda harus minum.

    4. Pilih kain yang ringan dan bisa bernapas.

    Seperti halnya memilih pakaian musim panas, semakin semilir bahan topeng (yang masih efektif mengurangi penyebaran virus), semakin baik. Hindari kain ketat seperti poliester dan jangan gunakan plastik (Dr. Levy telah melihatnya sebelumnya, dan tidak bisa cukup menekankan betapa berbahayanya).

    “Masker harus memungkinkan aliran udara melaluinya. Itu harus ringan dan bernapas, dan terbuat dari bahan berlapis-lapis, ”kata Dr. Levy. "Jika bahannya tidak bisa bernapas, maka tidak masalah apa suhunya di luar, itu akan membuat lebih sulit bagi seseorang untuk bernapas — aksi fisiologis, apa yang kita sebut 'kerja bernafas,' meningkat."

    5. Uji dulu maskermu.

    Jangan terjebak dalam perjalanan jauh di depan umum, dan dipaksa untuk mengenakan masker yang benar-benar panas dan tidak nyaman — belum lagi yang mungkin menimbulkan semacam risiko kesehatan dalam panas. "Cobalah di dalam, terutama jika itu topeng baru, sebelum Anda pergi ke luar ke panas dan menambahkan elemen tekanan panas ke persamaan," saran Dr Levy.

    Ambil penutup wajah kain baru untuk perjalanan yang menyenangkan di sekitar rumah selama 30 menit. Tidak bisa bernapas dengan mudah? Apakah Anda gatal atau panas? Lebih baik mencari tahu kapan Anda bisa melepasnya dengan aman daripada di pusat perbelanjaan luar ruangan yang populer pada pertengahan Agustus.

    6. Bawa setidaknya satu masker lagi.

    Itu selalu pintar untuk menempatkan satu atau dua topeng ekstra di dalam kantong plastik segar atau tempat kering dan bersih lainnya. Tidak hanya mengenakan keringat, masker kotor tidak menyenangkan, tetapi juga tidak seaman atau seefektif itu.

    “Begitu kain itu menjadi basah, baik karena hujan, kebetulan, atau hanya banyak keringat, efektivitasnya turun — kemampuannya untuk memperlambat penyebaran tetesan melaluinya,” Dr. Levy menjelaskan. "Memiliki penutup wajah yang penting adalah penting, terutama untuk berubah setelah Anda berolahraga dan hal-hal seperti itu."

    7. Pilih warna yang lebih terang.

    Levy menganjurkan masker berwarna terang, karena warna gelap cenderung mempertahankan panas. "Itu adalah alasan yang sama mengapa kebanyakan orang tidak ingin memakai T-shirt hitam atau biru tua di luar dalam jenis suhu ini - itu akan menjadi lebih panas dan mempertahankan panas," katanya.

    Dia juga mencatat bahwa udara hangat secara alami akan terperangkap dari dalam saat Anda menghembuskannya, menambahkan unsur lain. “Itu tentu saja tidak akan membantu — bahkan mungkin dapat memperburuk — kemampuan seseorang untuk melakukan termoregulasi,” katanya. "Jadi saya pikir warna yang lebih terang jelas penting."

    8. Jika Anda berada di luar dan sendirian, lepaskan untuk istirahat sebentar.

    Ini datang dengan kata hati-hati yang serius. “Saya ekstra, ekstra hati-hati orang melepas [penutup wajah mereka] di dalam ruangan. Saya pikir ini sangat berbahaya, "kata Levy. Yang mengatakan, jika Anda berada di luar tanpa ada orang lain secara fisik di daerah sekitar Anda, ia percaya, "Tidak apa-apa untuk melepas maskerpada saat itu."

    Jadi, jika Anda kepanasan di bawah sinar matahari di taman, dan tidak ada orang di dekat Anda (yang tidak ada di rumah tangga terdekat Anda), Anda berada di tempat yang jelas untuk mengambil masker dan merasakan angin di hidung, mulut , dan dagu. Namun, "jika Anda tidak dapat menjamin Anda akan sendirian dan tidak melakukan kontak dengan seseorang, maka pakai maskernya," kata Levy. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...