Meghan Markle Patah Hati Gagal Masuk Keluarga Kerajaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pangeran Harry menggandeng istrinya, Duchess of Sussex Meghan Markle saat menghadiri Commonwealth Service di London, Inggris, 8 Maret 2020. Keduanya tinggal di Kanada selama kurang lebih dua bulan setelah membuat pengumuman mengejutkan terkait pengunduran diri dari Kerajaan Inggris. REUTERS/Henry Nicholls

    Pangeran Harry menggandeng istrinya, Duchess of Sussex Meghan Markle saat menghadiri Commonwealth Service di London, Inggris, 8 Maret 2020. Keduanya tinggal di Kanada selama kurang lebih dua bulan setelah membuat pengumuman mengejutkan terkait pengunduran diri dari Kerajaan Inggris. REUTERS/Henry Nicholls

    TEMPO.CO, Jakarta - Kutipan pertama buku Finding Freedom karya reporter kerajaan Omid Scobie dan kontributor kerajaan ELLE.com Carolyn Durand dirilis malam ini di The Times. Ini melukiskan gambaran yang paling intim seberapa keras Meghan Markle mencoba masuk ke dalam keluarga kerajaan sebelum dia dan Pangeran Harry akhirnya membuat keputusan untuk mundur dari peran senior mereka. Pangeran Harry, bukan Meghan Markle, adalah kekuatan pendorong dalam keputusan itu — dan itu terjadi setelah berbulan-bulan frustrasi dan gesekan dengan anggota keluarga dan staf kerajaan.

    Meghan Markle dan Pangeran Harry, menurut Scobie dan Durand, berjuang untuk memahami mengapa begitu sedikit orang di dalam istana yang memperhatikan kepentingan mereka karena mereka begitu populer. "Sementara mereka berdua menghormati hierarki institusi, sulit ketika mereka ingin fokus pada sebuah proyek dan diberitahu bahwa anggota keluarga yang lebih senior, baik Pangeran William atau Pangeran Charles, memiliki inisiatif atau tur yang diumumkan di waktu yang sama — jadi mereka hanya harus menunggu,” bunyi kutipan tersebut.

    Para wartawan menambahkan bahwa Duke dan Duchess of Sussex itu hanya bisa mempercayai "segelintir" orang yang bekerja di istana dan di luar tim inti, tidak ada informasi yang aman. Seiring waktu, menurut sumber-sumber wartawan, pasangan ini merasa mereka dilindungi oleh beberapa anggota keluarga dan staf.

    “Tidak ada yang berubah ketika mereka mengemukakan keluhan mereka, dan pengumuman bahwa mereka mengundurkan diri adalah akibat langsung dari ketidaksabaran mereka yang berkembang," tulis Scobie dan Durand. “Jika anggota keluarga lain dan mereka yang bekerja dengan rumah tangga telah menanggapi permintaan mereka dengan lebih serius, itu tidak akan mencapai titik itu."

    ADVERTISEMENT

    Sumber yang dekat dengan Meghan Markle dan Pangeran Harry mengakui cara mereka dipaksa untuk melakukan pengumuman mereka — menjaga keluarga dan bahkan tim mereka sendiri dalam kegelapan tentang situs web mereka— menciptakan banyak kemauan buruk dalam rumah tangga dan terutama dalam keluarga. Bahkan sang ratu dan Pangeran Philip hancur. Anggota pengadilan dan bahkan beberapa keluarga menyalahkan Meghan atas perpecahan itu dan mengakibatkan keretakan.

    Tetapi pergi dari kerajaan adalah keputusan bersama, dan Pangeran Harry sudah lama ingin menjauhkan diri dari mata publik. "Pada dasarnya, Harry ingin keluar," kata seorang sumber yang dekat dengan pasangan itu kepada para wartawan. “Jauh di lubuk hati, dia selalu berjuang di dunia itu. Dia [Meghan] membuka pintu untuknya dalam hal itu. "

    Pada kenyataannya, Meghan Markle patah hati bahwa usahanya untuk masuk ke dalam peran kerajaannya tidak berhasil. Dengan sedih dia memberi tahu seorang teman di bulan Maret, “Saya menyerahkan seluruh hidup saya untuk keluarga ini. Saya rela melakukan apa pun. Tapi kita di sini. Sangat menyedihkan. "

    Ditambah lagi, Harry dilucuti dari janji kehormatan militernya, sesuatu yang "paling menyakitkan bagi Meghan menyaksikannya," kata seorang sumber yang dekat dengan pasangan itu. "Itu yang membuat Harry emosional."

    Meghan dan Harry melakukan serangkaian acara kerajaan terakhir mereka pada bulan Maret. Pada acara terakhir mereka, upacara Commonwealth Day di Westminster Abbey, keduanya mengetahui bahwa mereka dikeluarkan dari prosesi para bangsawan senior meskipun ikut serta di dalamnya pada tahun-tahun sebelumnya. Di dalam, Kate Middleton nyaris tidak mengakui Meghan.

    Meghan Markle terbang kembali ke Kanada untuk menemui putranya pada penerbangan pertama setelah layanan. "Meg hanya ingin pulang," kata seorang teman. "Pada saat itu dia tidak bisa membayangkan ingin menginjakkan kaki kembali ke kerajaan apa pun lagi."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.