Selain Pakai Diffuser, Ada 6 Cara Menggunakan Minyak Esensial

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi minyak essensial. Freepik.com/Awesomecontent

    Ilustrasi minyak essensial. Freepik.com/Awesomecontent

    TEMPO.CO, Jakarta - Minyak esensial atau essential oil ekstrak alami dari daun, bunga, atau batang tanaman dalam konsentrasi tinggi yang dikenal memiliki beragam khasiat. Meski begitu Anda harus teliti dan tahu betul cara menggunakan minyak esensial agar tidak menimbulkan efek samping.

    Hal ini karena berbeda kandungan minyak esensial, berbeda pula cara penggunaannya. Ada yang harus dicampur atau dilute dengan minyak lain, ada pula yang aman digunakan langsung. Jika memutuskan untuk mulai mencoba berbagai ragam minyak esensial, harus tahu betul cara penggunaannya.

    Beberapa cara menggunakan minyak esensial di antaranya

    1. Diffuser

    Diffuser adalah alat yang bisa membantu menyebarkan minyak esensial ke udara dalam ruangan. Ada beberapa jenis diffuser yang bisa digunakan, lengkap dengan panduannya masing-masing. Bentuknya bisa berupa keramik, elektrik, lilin, reed, hingga ultrasonic.

    ADVERTISEMENT

    Ketika menggunakan diffuser Anda bisa mencampur beberapa tetes minyak esensial sekaligus. Tak hanya untuk kesehatan, penggunaan minyak esensial dengan diffuser juga bisa untuk relaksasi. Namun, perhatikan risiko bahaya minyak esensial terhirup oleh ibu hamil, menyusui, anak-anak, atau hewan peliharaan.

    2. Dihirup

    Cara menggunakan minyak esensial yang paling sederhana adalah dengan menghirupnya dalam-dalam beberapa kali. Namun, perhatikan agar jangan sampai minyak esensial tertentu mengalami kontak langsung dengan kulit. Selain menghirup langsung dari botolnya, bisa juga dilakukan metode uap yaitu dengan menyiapkan semangkok air panas yang ditetesi minyak esensial. Kemudian, letakkan handuk di atas kepala agar uap tetap mengarah ke wajah. Barulah hirup uapnya selama beberapa menit. Metode ini bisa diulang beberapa kali.

    3. Evaporasi kering

    Cara menggunakan minyak esensial ini hanya memerlukan material kering seperti kapas atau kain lembut. Kemudian, cukup tambahkan beberapa tetes minyak esensial ke kain dan hirup dalam-dalam. Bisa dengan cara ditempelkan ke hidung atau dibiarkan dalam ruangan.

    4. Diaplikasikan ke kulit

    Cara yang  paling populer untuk menggunakan minyak essensial diaplikasikan langsung pada kulit lewat pijatan. Umumnya, pijatan dengan minyak esensial akan difokuskan pada area otot yang mengalami nyeri atau tegang. Selain itu, bisa juga dengan dipijatkan perlahan ke titik seperti pelipis dan pergelangan tangan. Minyak esensial juga bisa dipijatkan ke kaki dan sekitar hidung.

    Bergantung pada jenis minyak esensialnya, ada yang aman jika langsung diaplikasikan ke kulit tanpa harus dicampur dengan carrier oil. Namun, setiap orang dan setiap minyak esensial bisa bereaksi berbeda. Utamanya jika mengaplikasikan pada anak-anak dan ibu hamil, perhatikan cara aman penggunaan minyak esensial sebelum mengaplikasikannya.

    5. Humidifier

    Berbeda dengan diffuser, alat humidifier bekerja untuk membuat udara dalam ruangan lebih lembap. Meski demikian, tidak semua humidifier direkomendasikan untuk digunakan bersama dengan minyak esensial. Apabila memang bisa, cara penggunaannya cukup dengan meneteskan minyak esensial ke tempat airnya. Kemudian, minyak esensial secara alami akan tersebar ke seluruh ruangan. Jangan lupa untuk selalu membersihkan humidifier secara berkala agar tetap bekerja optimal.

    6. Dicampur dengan alat mandi

    Anda juga bisa menambahkan beberapa tes minyak esensial ke produk seperti sampo, kondisioner, atau sabun. Selain itu, bisa juga dengan meneteskan minyak esensial ke kain lembap kemudian digunakan untuk menggosok tubuh saat mandi. Namun perlu diingat, minyak esensial sebaiknya selalu disimpan di ruangan selain kamar mandi. Tujuannya agar tidak berada dalam ruangan yang terlalu panas serta kesejukannya terjaga. Ini bisa berpengaruh terhadap kualitas minyak esensial yang dimiliki.

    7. Dicampur dengan produk perawatan kulit

    Tak jarang orang menambahkan minyak esensial ke produk perawatan kulit hingga peralatan makeup. Biasanya, minyak esensial ditambahkan ke toner, serum, atau essence. Namun mencampurkan ini tentu harus benar-benar tepat komposisinya agar tidak menimbulkan efek samping seperti iritasi kulit.

    SEHATQ


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.