Tetangga Berisik Bikin Pusing, Lakukan 4 Cara Ini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menutup telinga. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita menutup telinga. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Bayangkan saat Anda baru saja menyelesaikan pekerjaan yang menegangkan bekerja dari rumah, membereskan piring kotor, lalu bersantai dengan membaca buku. Tiba-tiba, Anda mendengar tetangga Anda berduyun-duyun di apartemen mereka, membuat musik mereka penuh, atau FaceTiming orang tua mereka begitu keras sehingga sepertinya mereka tepat di sebelah Anda. Tapi Anda tidak perlu hanya membayangkannya, bukan? Kemungkinannya adalah, Anda telah mendengarkan tetangga Anda yang berisik selama beberapa bulan terakhir selama social distancing.

    Tetangga berisik merupakan cerita lama, tetapi ada peluang bagus bahwa ketegangan berada pada titik tertinggi sepanjang masa saat ini. “Sebagian besar orang telah menghabiskan banyak waktu menonton berita saat mereka terkurung di rumah, dan itu tentu memberi rasa takut,” kata Erik Wheeler, mediator di Accord Mediation di Burlington, Vt seperti dilansir dari laman Real Simple. “Ketakutan memicu perlawanan atau respons penerbangan di otak, yang melewati bagian logis dari otak. Ketika kita takut, kita tidak membuat keputusan yang baik dan lebih cenderung menciptakan atau melanjutkan konflik. "

    Tapi hanya karena Anda gelisah bukan berarti Anda harus berteriak dengan tetangga Anda. Ada cara untuk mengatasi masalah yang dihadapi — apa pun itu — dengan cara yang positif dan penuh hormat. Untuk membantu, Wheeler berbagi kiatnya untuk berurusan dengan tetangga Anda yang berisik.

    1. Jujur 

    ADVERTISEMENT

    Jujur saja: Tidak ada yang mau menghadapi tetangga mereka. Bisa terasa sedikit canggung untuk memberi tahu orang lain bagaimana tinggal di rumah mereka. Masalahnya adalah semakin lama kita menunggu untuk berbicara, semakin frustrasi kita.

    “Banyak orang menghindari berurusan dengan situasi [seperti] tetangga yang ribut atau konflik lainnya,” kata Wheeler. "Apa yang kamu toleransikan akan bertahan. Mereka terus menoleransi sampai mereka benar-benar bekerja keras, kemudian meledak dengan marah pada orang lain. ”

    Untuk melakukan diskusi yang produktif alih-alih konfrontasi awal, Wheeler merekomendasikan untuk mendekati situasi secara langsung dan awal. Cukup mengirim SMS ke tetangga Anda untuk mematikan subwoofer mereka akan menyelesaikan masalah dengan cepat dan menjaga hubungan baik.

    2. Pahami situasinya

    Memiliki tetangga yang berisik adalah gangguan total — terutama jika Anda mencoba fokus pada proyek kerja besar atau tidur nyenyak. Meskipun mudah untuk menganggap tetangga Anda benar-benar tidak pengertian, luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan sudut pandang mereka.

    "Kami lupa mempertimbangkan situasi orang lain dan mengapa mereka mungkin bersikap seperti ini," kata Wheeler. "Sangat mudah untuk jatuh ke dalam kesalahan bias atribusi dan menganggap mereka berperilaku seperti itu hanya karena mereka brengsek."

    Tidak hanya tetangga Anda yang tidak mengetahui bagaimana kebisingan mereka , tetapi juga mungkin mereka tidak tahu bahwa itu mengganggu Anda. Sebelum Anda mulai memberi ceramah tentang fakta bahwa tombol volume emang ada, temukan cara untuk terhubung sebelum membahas masalah.

    "Ketika Anda mendekati tetangga, tanyakan beberapa pertanyaan terlebih dahulu," Wheeler merekomendasikan. “Mungkin musiknya keras karena mereka sedang merayakan. Mungkin mereka mengalami hari yang sulit? "

    3. Bagikan sisi Anda

    Di sisi lain, sangat menjengkelkan jika tetangga Anda memberi tahu Anda untuk diam — terutama jika Anda mencoba untuk bersantai setelah hari yang panjang dan sulit. Menurut Wheeler, satu-satunya cara percakapan yang produktif dan positif dapat terjadi adalah jika kedua belah pihak saling memahami perspektif satu sama lain.

    "Ketika kita marah dan berkonfrontasi, kita sering lebih fokus untuk membuktikan bahwa orang lain itu salah," katanya. "Jika kami mengomunikasikan permintaan kami dan membantu mereka memahami, itu jauh lebih baik dan menjaga hubungan dengan tetangga Anda."

    Jika Anda ingin meminta tetangga Anda untuk menekannya, Wheeler merekomendasikan untuk menjelaskan mengapa Anda perlu kedamaian dan ketenangan. Jadi, apa yang sebenarnya yang bisa Anda katakan? Wheeler merekomendasikan sesuatu seperti ini:

    "Hei, aku tidak bermaksud menyebalkan, tapi aku bisa mendengar musikmu dan itu membuat sulit untuk tidur. Aku harus bangun jam 6 pagi untuk bekerja dan aku benar-benar butuh tidur. Bisakah kamu menurunkan volumenya sedikit? " Yang harus Anda lakukan adalah menekan tombol kirim atau bekerja keras untuk mengetuk.

    4. Berusaha mengenali tetangga Anda

    Jika Anda tidak tahu banyak tentang tetangga, bisa jadi mudah terjebak dalam pertukaran teks atau diskusi yang menegangkan. Tetapi sebelum Anda menekan kirim pada teks agresif pasif itu, tanyakan pada diri Anda satu pertanyaan: Apakah Anda berbicara seperti ini kepada seorang teman? Atau mertuamu? Atau bosmu?

    "Anda cenderung membuat asumsi yang salah dan meledak pada tetangga Anda jika Anda sedikit mengenalnya," kata Wheeler.

    Meskipun tidak perlu berteman baik dengan tetangga, Anda sebaiknya mengenal mereka. Kirimkan pesan untuk melihat bagaimana akhir pekan mereka sesekali. Tidak pernah memperkenalkan diri kepada mereka? Selipkan catatan dengan nomor telepon Anda di bawah pintu mereka.

    "Dekati tetangga Anda sebelum ada konflik, kenali mereka, luangkan waktu bersama mereka," kata Wheeler. "Itu akan terbayar — ketika mereka berisik, akan lebih mudah untuk melakukan percakapan daripada konfrontasi. "


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.