Seperti Feby Febiola, Kenapa Kemoterapi Bikin Rambut Rontok?

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Feby Febiola (Instagram/@febyfebiola_)

    Feby Febiola (Instagram/@febyfebiola_)

    TEMPO.CO, JakartaFeby Febiola mengalami kerontokan rambut saat menjalani kemoterapi untuk mengobati kanker ovarium. Karena rontok, dia pun memutuskan memangkas pendek rambutnya hingga mendekati botak.

    “Dari dulu suka berandai-andai kalau punya rambut bondol kayak gini, akhirnya kesampaian juga. Kayaknya cewek botak itu keren dan berkarakter,” kata dia dalam keterangan foto yang diunggah di Instagram pada Selasa, 21 Juli 2020.

    Di foto itu Feby terlihat tersenyum, sambil memamerkan rambut barunya. Dia juga mengunggah foto lain bersama sang suami yang juga memotong rambut seperti Feby.

    “Dulu aku suka bangga sama rambut sendiri, rambutku itu sehat, kuat dan ga mudah rontok. Sampai akhirnya chemo menggugurkannya helai demi helai. Aah... betapa rapuhnya manusia, sampai rambut aja bukan kuasa kita yang mengatur, memang semuanya anugerah,” ujar dia dalam satu unggahan lainnya.

    ADVERTISEMENT

    Dilansir dari Verywell Health, masalah rambut rontok pada pasien kemoterapi merupakan hal umum. Penyebabnya, obat kemoterapi bekerja secara sistemik di seluruh tubuh untuk mencegah pembelahan dan pertumbuhan sel yang cepat. Tidak hanya sel kanker, obat ini juga merusak sel normal lainnya termasuk folikel rambut, sel-sel di saluran pencernaan, hingga sel di sumsum tulang.

    Meskipun demikian, tak semua kemoterapi menyebabkan kerontokan. Ada beberapa hal yang mempengaruhi, antara lain dosis kemoterapi. Semakin tinggi dosisnya, semakin besar kemungkinan kerontokan.

    Selain itu, frekuensi pemberian kemoterapi juga jalur pemberiannya. Kemoterapi intravena atau infus cenderung menyebabkan kerontokan rambut dibandingkan dengan obat oral. Kombinasi obat-obatan lain juga bisa mempengaruhi. Selain itu ada faktor keturunan. Sebagian orang memiliki gen rambut yang lebih mudah rontok dibandingkan yang lain.

    Sebagian besar rambut rontok akibat kemoterapi berlangsung hanya sementara. Kerontokan biasanya muncul dalam dua hingga empat minggu setelah memulai kemoterapi, tapi akan tumbuh kembali dalam tiga hingga enam minggu setelah menyelesaikan perawatan.

    Untuk membantu rambut tumbuh kuat kembali, perlakukan dengan lembut. Pada tahap awal pertumbuhan rambut, hindari mewarnainya. Hindari penggunaan hair dryer atau alat penata rambut panas lainnya.

    Ketika rambut tumbuh kembali, mungkin warna atau teksturnya sedikit berbeda dari sebelumnya. Tapi, perbedaan itu juga bersifat sementara.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Pernikahan dan Hajatan saat PPKM Level 4 dan 3, Ada Sanksi jika Melanggar

    Pemerintah mengatur resepsi pernikahan saat PPKM Level 4 dan lebih rendah. Aturan itu diikuti sanksi bagi pelaku usaha, perorangan, dan kepala daerah.