Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Menyebabkan Pilek?

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggunakan pengering rambut atau hair dryer (Pixabay.com)

    Ilustrasi wanita menggunakan pengering rambut atau hair dryer (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda yang sering pulang malam karena bekerja mungkin sering terpaksa keramas di malam hari karena rambut sudah sangat kotor. Risiko, Anda tak sempat mengeringkan rambut sehingga terpaksa tidur dengan rambut basah. 

    Ada pendapat yang mengatakan tidur malam dalam keadaan rambut basah tak bagus untuk kesehatan, salah satunya bisa membuat Anda terkena pilek atau bahkan flu. Benarkah pendapat ini?

    "Tidak ada bukti seseorang bisa terkena pilek karena tidur dengan rambut basah. Ketika seseorang pilek, karena dia terinfeksi virus," kata Chirag Shah, dokter sekaligus satu pendiri Push Health, sebuah platform perawatan kesehatan online, seperti dilansir Healthline.

    Ada lebih dari 200 virus penyebab pilek, namun biasanya rhinovirus. Virus memasuki tubuh Anda melalui hidung, mulut, atau mata Anda dan menyebar melalui tetesan di udara ketika orang yang terinfeksi bersin, batuk, atau berbicara.

    Anda juga bisa terinfeksi ketika menyentuh permukaan yang terkontaminasi atau kontak tangan dengan orang yang terinfeksi.

    Meski tidur dengan rambut basah tidak akan membuat Anda pilek, Shah mengatakan hal ini bisa meningkatkan risiko Anda terkena infeksi jamur di kulit kepala.

    Jamur, seperti Malassezia, dapat menyebabkan kondisi seperti ketombe atau dermatitis. Shah merekomendasikan Anda tidur dengan rambut kering jika memungkinkan.

    Baca: Risiko Keramas Malam Hari, Rambut Rontok hingga Ketombe

    Seiring dengan jamur yang hadir secara alami di kulit kepala Anda, bantal juga sarang untuk jamur. Makhluk hidup ini tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan sarung bantal basah beserta bantalnya memberikan tempat berkembang biak yang ideal.

    Sebuah penelitian menemukan, ada 4-16 spesies jamur di bantal yang diuji, termasuk Aspergillus fumigatus, spesies jamur umum yang bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi parah pada orang dengan sistem kekebalan yang melemah. Jamur ini juga dapat memperburuk gejala asma.

    Tidur dengan rambut basah juga bisa merusak rambut. “Rambut paling lemah saat basah. Risiko utama (selain yang kosmetik) kerusakan rambut saat tidur," kata Adarsh Vijay Mudgil, ahli dermatologi di New York.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.