Perawatan di Salon saat New Normal, Pakai Masker dan Ingat 4 Tips

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita menggunakan masker saat dipotong rambutnya oleh Patrizia Grecht pemilik salon Hair Concept Grecht saat pandemi virus corona atau Covid-19 di Vienna, Austria, 2 Mei 2020. REUTERS/Lisi Niesner

    Seorang wanita menggunakan masker saat dipotong rambutnya oleh Patrizia Grecht pemilik salon Hair Concept Grecht saat pandemi virus corona atau Covid-19 di Vienna, Austria, 2 Mei 2020. REUTERS/Lisi Niesner

    TEMPO.CO, Jakarta - Pandemi covid-19 membuat salon pun tutup. Banyak dari kita memotong rambut sendiri, nail art sendiri, dan merapikan bentuk alis sendiri. Kini memasuki era new normal, salon pun mulai dibuka kembali beberapa orang mungkin lega akhirnya bisa melakukan perawatan kecantikan di salon. Tetapi ada beberapa tindakan pencegahan yang perlu Anda lakukan jika ingin mengunjungi salon rambut atau kuku dengan aman saat ini.

    Dengan mempertimbangkan virus corona, salon dapat memiliki risiko serius untuk Anda dan penata rambut atau nail artist. Hal ini karema ketika mendapatkan prosedur atau perawatan di salon, Anda sengaja menghabiskan banyak waktu di dekat orang yang tidak Anda kenal. Jadi, sebelum Anda membuat janji, pertimbangkan betapa pentingnya kunjungan ke salon untuk Anda.

    Bagi sebagian orang, ini mungkin merupakan dorongan kesehatan mental yang sangat dibutuhkan, Lindsey Gottlieb, M.D., direktur pencegahan infeksi di Mount Sinai Morningside, mengatakan kepada SELF. Tetapi bagi yang lain, itu mungkin tidak seperlunya. Jika Anda memutuskan untuk memotong rambut atau kuku Anda di salon saat pandemic corona berikut ini beberapa saran dari ahli untuk melindungi diri Anda sendiri — dan orang-orang di sekitar Anda.

    1. Pakai masker

    ADVERTISEMENT

    Mungkin Anda pernah mendengar tentang kasus aneh dua penata rambut di Missouri? Mereka berdua dinyatakan positif COVID-19 dan bertemu 140 klien di antara mereka yang tertular bulan lalu. Tetapi melalui penelusuran menyeluruh mengungkapkan bahwa tidak ada pelanggan mereka yang dinyatakan positif terinfeksi.

    Tetapi kita tahu bahwa salon telah mengambil beberapa langkah penting untuk mengurangi penularan, termasuk meminta semua penata rambut mereka menggunakan topeng. “Kasus ini membuktikan betapa efektifnya jika semua orang mengenakan masker,” kata Humberto Choi, M.D., seorang spesialis perawatan paru dan kritis di Klinik Cleveland.

    Virus corona menyebar terutama ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Itu menyebabkan mereka melepaskan tetesan pernapasan yang mengandung virus, yang mungkin mendarat di mulut, hidung, atau mata orang-orang di sekitar mereka dan menyebabkan lebih banyak infeksi.

    Masker sangat membantu bahkan jika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, masker itu akan mencegah mereka menjangkau orang lain. Dan situasi ini menunjukkan bahwa itu adalah cara yang sangat efektif untuk mencegah penularan.

    2. Periksa apa yang dilakukan salon untuk menjaga keselamatan karyawan dan pelanggannya.

    Karena Anda tidak perlu memiliki kendali atas lingkungan salon yang lebih besar, terserah pemilik bisnis untuk menerapkan strategi yang akan menjaga karyawan dan pelanggan tetap aman. Itu mungkin termasuk hal-hal seperti mengharuskan karyawan dan pelanggan untuk mengenakan masker saat berada di dalam, melakukan perjanjian terlebih dulu sehingga ada lebih sedikit orang di sana pada satu waktu, jarak kursi salon, atau bahkan memasang penghalang antar tempat duduk salon, dan menunjukkan kebersihan tangan yang baik.

    Semua strategi dasar ini akan membantu menjaga semua orang tetap aman, kata Dr. Gottlieb. Dan banyak bisnis mengiklankan jenis tindakan pencegahan yang mereka lakukan online atau mereka akan membuat prosedur keselamatan mereka jelas ketika Anda membuat janji. Tetapi, jika Anda tidak yakin apa masalahnya, Anda selalu dapat menelepon dan bertanya sebelum pergi.

    3. Memilih perawatan dan prosedur yang Anda tahu akan memakan waktu lebih sedikit.

    Saat memikirkan risiko Anda, ingatlah bahwa ini bukan situasi semua atau tidak sama sekali. "Setiap kegiatan adalah potensi kecil paparan risiko," kata Dr. Gottlieb, dan Anda tidak harus melakukan semuanya sekaligus. Jadi, penting untuk meluangkan waktu untuk benar-benar memikirkan prosedur mana yang paling penting bagi Anda dan menimbangnya terhadap risiko potensial.

    Misalnya, semakin banyak waktu yang Anda habiskan bersama seseorang dalam jarak dekat — bahkan jika Anda berdua mengenakan masker — meningkatkan risiko penularan, kata Dr. Choi. Jadi, mengetahui janji temu mungkin memakan waktu berjam-jam, mungkin Anda memutuskan tidak perlu memotong dan warna penuh ketika mendapatkan trim dasar untuk gaya Anda saat ini sudah cukup

    4. Pikirkan tentang melewatkan perawatan dengan kontak dekat

    Sekali lagi, masker adalah cara yang efektif dan penting untuk mengurangi risiko berada di dekat seseorang untuk waktu yang lama sekarang. Tetapi masker tidak sepenuhnya menghilangkan risiko. Satu hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko pajanan lebih lanjut adalah memilih prosedur yang memerlukan lebih sedikit kontak tatap muka, kata Dr. Gottlieb, seperti memilih pedikur daripada manikur.

    Baca juga: Perawatan Rambut di Salon saat PSBB Transisi Wajib Reservasi

    5. Jangan takut untuk menjadi sedikit kreatif

    Untuk mengurangi jumlah waktu yang Anda habiskan di salon, jangan takut untuk berpikir di luar kebiasaan. Sebagai contoh, satu hal yang dapat dilakukan orang untuk menjaga janji mereka tetap pendek saat ini adalah mencuci rambut di rumah dan datang ke salon dengan rambut basah yang siap dipotong, kata Dr. Gottlieb. Atau, jika Anda sedang menunggu warna rambut Anda diproses, misalnya, Anda bisa menunggu di luar atau bahkan di mobil Anda, sarannya. Dan, tentu saja, salon khusus yang Anda kunjungi mungkin memiliki rekomendasi spesifik untuk tindakan seperti ini yang dapat Anda lakukan untuk menjaga keamanan semua orang.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?