Alasan Dokter Tak Anjurkan Wanita Pakai Pembersih Organ Intim

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Miss V

    Ilustrasi Miss V

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjaga kebersihan organ intim wanita perlu dilakukan agar terhindar dari kuman yang bisa menyebabkan penyakit. Tapi, untuk membersihkannya, Anda tak perlu menggunakan sabun pembersih antiseptik khusus organ intim, apalagi jika berlebihan. Cukup dengan air bersih.

    Demikian diungkapkan dokter spesialis kebidanan dan kandungan Alvin Setiawan dalam Live Instagram “HPV Vaccine Awareness” bersama dengan aktris Nikita Willy, Sabtu, 27 Juni 2020.

    Alvin mengatakan pembersih atau sabun kewanitaan tidak dianjurkan digunakan berlebihan karena ada bakteri yang bersifat baik di sekitar organ intim.

    “Ada bakteri yang bersifat baik untuk melindungi masuknya bakteri lain, juga jamur. Kalau menggunakan pembersih kewanitaan yang sifatnya antiseptik, yang mematikan kuman-kuman, takutnya kuman baik tadi ikut mati,” ujar dokter di RS Angkatan Laut Dr. Mintoharjo dan RS Siloam Semanggi, Jakarta, ini.

    ADVERTISEMENT

    Baca: 6 Tips Menjaga Kebersihan Organ Intim saat Menstruasi

    Kalau kuman-kuman baik itu mati maka kuman jahat dari luar akan mudah masuk. Akibatnya, muncul masalah di organ kewanitaan, termasuk keputihan yang gatal dan berbau.

    Alvin mengatakan, vagina cukup dibersihkan dengan air bersih biasa. Tapi kalau khawatir air tidak bersih, misalnya ketika menggunakan toilet umum, lebih baik mencucinya dengan air mineral.

    "Lalu dijaga agar tetap kering jangan lembap, lembap merupakan kondisi yang pas untuk jamur tumbuh,” ujar Alvin.

    Keputihan yang berbau dan menyebabkan gatal biasanya terjadi karena adanya infeksi di bagian dalam vagina. Keputihan juga bisa menjadi tanda kanker serviks. Bedanya, keputihan yang menjadi gejala kanker mulut rahim berlangsung lama hingga berbulan-bulan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.