Penyebab Kebotakan Wanita Beda dengan Pria, Ada Faktor Hormon

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi rambut rontok.

    Ilustrasi rambut rontok.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebotakan tidak hanya mengancam laki-laki, perempuan juga bisa mengalaminya. Kerontokan rambut pada wanita atau androgenic alopecia adalah hal wajar, terutama ketika seseorang menginjak usia paruh baya. Kurang dari separuh perempuan bisa melewati usia 65 tahun tanpa mengalami kerontokan. Biasanya, kerontokan semakin terasa saat sudah memasuki fase menopause.

    Selain faktor keturunan, kebotakan berpola pada perempuan juga bisa disebabkan oleh hormonal. Ciri-cirinya antara lain rambut baru perlu waktu lebih lama untuk tumbuh, folikel rambut menyusut, rambut yang tumbuh lebih tipis, rambut mudah patah, dan kerontokan lebih dari 100 helai rambut per hari.

    Selain itu, kebotakan berpola pada perempuan juga berbeda dibanding laki-laki. Pada laki-laki, kerontokan dimulai di bagian depan kepala dan berangsur ke belakang hingga benar-benar botak.

    Sementara pada perempuan, kerontokan bisa terjadi di area kepala mana pun, dimulai dari belahan rambut. Rambut di sekitar pelipis juga mengalami kemunduran garis pertumbuhan.

    ADVERTISEMENT

    Ada beberapa penyebab kebotakan berpola pada perempuan, di antaranya:

    1. Keturunan

    Aspek genetik sangat berperan terhadap kebotakan berpola pada perempuan. Seseorang lebih rentan mengalami kebotakan apabila ayah, ibu, dan saudara lainnya mengalaminya.

    2. Kehamilan

    Perubahan hormon saat hamil yang memicu kebotakan, ditambah dengan kekurangan vitamin dan mineral serta kondisi stres saat hamil.

    Baca: Rambut Rontok di Masa Menyusui? Ternyata Ini Penyebabnya

    3. Menyusui

    Hormon akan perlahan kembali ke kadar normal setelah melahirkan. Perubahan ini menyebabkan fase rambut rontok akan kembali atau dalam istilah medis disebut juga telogen effluvium.

    4. Gangguan sistem endokrin

    Faktor hormonal dan gangguan sistem endokrin juga berperan dalam kebotakan berpola pada perempuan.

    5. Merokok

    Folikel rambut memerlukan oksigen, nutrisi, dan mineral demi menghasilkan rambut yang sehat. Namun, substansi beracun dari asap rokok membuat aliran darah dan nutrisi lainnya menjadi tidak lancar.

    6. Sodium Lauryl Sulfate (SLS)

    Kandungan SLS pada sampo dapat menyebabkan kerontokan rambut. SLS yang mengendap memicu kerusakan pada folikel rambut.

    Umumnya, perempuan mengalami kerontokan berpola ketika menginjak usia 40 tahun ke atas. Ini berbeda dengan laki-laki yang bisa mengalami kerontokan sejak usia lebih dini, dipengaruhi hormon seksual androgen.

    Apabila kebotakan berpola disertai dengan keluhan lain seperti menstruasi tidak lancar atau muncul jerawat dalam jumlah banyak, segera konsultasikan kepada dokter. Bisa jadi kerontokan terjadi karena faktor lainnya.

    SEHATQ


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.