Puasa Lemak Bikin Berat Badan Cepat Turun Tapi Ada Risikonya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi makanan diet. shutterstock.com

    Ilustrasi makanan diet. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Di antara semua diet trendi seperti rendah karbohidrat, keto, dan puasa intermiten, mungkin sulit untuk melacak dan mencari tahu apa yang mungkin benar-benar bekerja untuk Anda. Terlebih lagi, banyak dari diet memiliki  versi lainnya, termasuk puasa lemak.

    Meskipun namanya terdengar sedikit berlawanan dengan intuisi, diet ini melibatkan peningkatan asupan lemak Anda, tetapi hanya untuk jangka waktu yang singkat. Puasa lemak adalah rencana makan tinggi rendah karbohidrat rendah jangka pendek, biasanya berlangsung hanya tiga sampai lima hari, menurut ahli diet yang berbasis di New Jersey Erin Palinski-Wade, RD, CDE, penulis Belly Fat Diet For Dummies.

     "Meskipun ini bukan 'puasa' yang sebenarnya, ini disebut sebagai 'puasa' karena tubuh dipaksa dalam keadaan ketosis (ketika Anda membakar lemak untuk energi) karena asupan lemak tinggi dan rendah karbohidrat," jelas Palinski Wade seperti dilansir dari laman Women’s Health.

    Kedengarannya sedikit seperti diet keto singkat, tapi bukan hal yang persis sama. Berbeda dengan diet keto, kalori Anda dibatasi hingga 1.000 hingga 1.200 per hari dengan 80 hingga 90 persen berasal dari lemak, yang sedikit lebih tinggi lemak dan jauh lebih rendah kalori daripada diet keto standar. Tetapi ini serupa karena fokusnya adalah pada peningkatan asupan lemak untuk mencapai ketosis.

    ADVERTISEMENT

    Kehilangan lemak apa pun kemungkinan tidak akan berkelanjutan. Seperti disebutkan, lemak cepat memaksa tubuh menjadi ketosis, yang merupakan proses yang digunakan tubuh Anda untuk mengubah lemak menjadi energi ketika tubuh kekurangan glukosa, jelas Palinski-Wade. Tubuh Anda tidak lagi menggunakan glukosa (yang dihasilkan dari karbohidrat) untuk bahan bakar saat Anda berpuasa, atau ketika asupan karbohidrat sangat rendah, tambahnya.

    "Kandungan karbohidrat yang sangat rendah dan kadar lemak rendah kalori dengan cepat memaksa tubuh menjadi ketosis, Palinski-Wade menjelaskan. "[Metode] telah disebut-sebut sebagai cara untuk menerobos dataran tinggi penurunan berat badan, atau bagi individu yang menjalani diet ketogenik untuk kembali ke keadaan ketosis setelah ‘cheat day'" katanya.

    Jenis makanan dalam diet ini

    Tujuan diet ini adalah menjaga kalori antara 1.000 hingga 1.200 per hari dan mengonsumsi 80 hingga 90 persen dari total kalori Anda dari lemak. Jadi, makanan tinggi lemak dengan sedikit atau tanpa karbohidrat adalah pilihan ideal untuk diet ini, kata Palinski-Wade. Ini dapat termasuk makanan hewani dan nabati, seperti Kacang tinggi lemak, alpukat, minyak, kelapa, telur, faging tinggi lemak (mis., Bacon), mentega dan krim, sSayuran yang tidak mengandung zat tepung (zucchini dan bayam, misalnya) dimasak dalam minyak, serta minuman bebas kalori (air, teh, kopi, seltzer)

    Makanan yang ingin Anda hindari saat puasa termasuk makanan olahan, makanan dalam kemasan (pikirkan: sereal, kue, roti putih), minuman manis, daging rendah lemak (mis., Ayam), ikan, kebanyakan buah, susu rendah lemak, dan cacang polong.

    Karena asupan kalori yang sangat rendah dan pilihan rencana makan yang sangat terbatas, hampir tidak mungkin untuk memenuhi tujuan nutrisi harian Anda sambil mengikuti puasa lemak, kata Palinski-Wade.

    "Rencana ini dipromosikan hanya berlangsung tiga hingga lima hari sebagai langkah awal [untuk menurunkan berat badan atau membakar lemak], tetapi diet ketat seperti ini tidak berkelanjutan jangka panjang," jelasnya. "Asupan kalori dan karbohidrat yang sangat rendah dari puasa ini dapat mengakibatkan berkurangnya energi, perubahan suasana hati, berkurangnya daya tahan, dan mual dan sakit kepala."

    Bagi penderita diabetes atau mereka yang sedang menjalani pengobatan penurun glukosa darah, jenis makanan ini juga dapat secara signifikan meningkatkan risiko hipoglikemia, tambahnya. Bentuk puasa ini juga dapat berdampak negatif bagi atlet dan mereka yang rutin berolahraga intensif.

    Palinski-Wade mencatat bahwa ia umumnya tidak akan merekomendasikan diet ini untuk siapa pun. Namun, jika seseorang mencoba rencana diet ini, mereka harus memastikan untuk menghentikannya dalam tiga hingga lima hari untuk mencegah kekurangan nutrisi, tambahnya.

    Baca juga: Penyebab Lemak Menumpuk Meski Sudah Diet dan Rajin Olahraga

    “Umumnya 'diet ketat' seperti rencana ini menghasilkan perilaku makan yang melambung, diet yoyo, dan penurunan berat badan yang tidak berkelanjutan,” katanya. "Orang dengan diabetes pasti harus menghindari bentuk diet ini (atau berkonsultasi dengan tim medis mereka sebelum memulai) untuk mencegah episode hipoglikemia."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.