Pacar Mengalami Serangan Panik, Bantu dengan 6 Tips Ini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan saling menenangkan. Freepik.com/Master1305

    Ilustrasi pasangan saling menenangkan. Freepik.com/Master1305

    TEMPO.CO, JakartaSerangan panik sangat menakutkan untuk dialami dan sama menakutkannya untuk disaksikan, terutama jika orang yang mengalami serangan itu adalah seseorang yang Anda sayangi. Menurut Mayo Clinic, "Serangan panik adalah episode tiba-tiba dari ketakutan yang intens yang memicu reaksi fisik yang parah ketika tidak ada bahaya nyata atau penyebab yang jelas."

    Banyak orang akan mengalami satu atau dua serangan ini seumur hidup, sementara yang lain menderita serangan panik berulang. Serangan-serangan ini adalah normal dan tidak ada yang perlu ditakuti oleh Anda atau pasangan Anda, tetapi jika Anda bersiap menghadapinya tentu sangat membantu.

    Jika pasangan Anda mengalami serangan panik biasa, Anda berdua tahu cara menghadapinya. Berikut ini cara terbaik untuk mendukung pasangan dan membimbing mereka melalui perasaan panik seperti dilansir dari laman Your Tango.

    1. Pelajari tanda-tanda serangan panik

    ADVERTISEMENT

    Jika Anda bukan seseorang yang menderita serangan panik, Anda mungkin tidak mengerti atau mengenali ketika pasangan Anda mengalaminya. Serangan panik biasanya dimulai dengan perasaan takut atau takut, sesak napas, jantung berdebar, pusing atau gemetar, dan perasaan tersedak. Tanda-tanda ini tidak sama untuk semua orang, jadi ada baiknya bertanya pada pasangan Anda apa yang biasanya mereka alami selama serangan panik.

    Penting juga bahwa serangan panik pasangan Anda tidak membuat Anda lengah. Setelah Anda membiasakan diri dengan perilaku mereka, menjadi lebih mudah untuk tetap tenang dalam situasi di mana pasangan Anda mengalami kepanikan. Bahkan mungkin membantu Anda (dan mereka) menghentikan serangan panik di jalurnya sebelum itu terjadi.

    2. Memiliki rencana aksi

    Mengetahui apa yang harus dilakukan dan bagaimana membantu sebelumnya adalah cara terbaik Anda dapat mendukung pasangan Anda begitu serangan panik terjadi. Lakukan diskusi terbuka dengan pasangan Anda di mana Anda berdua berbagi apa yang membantu (dan apa yang tidak) ketika Anda masing-masing merasa cemas atau panik. Penting juga untuk membahas pemicu potensial sehingga Anda tahu apa yang mungkin memicu serangan panik.

    Beberapa orang bereaksi buruk terhadap orang banyak, ruang kecil, atau topik percakapan tertentu. Namun, banyak orang tidak tahu mengapa mereka mengalami serangan panik. Jadi, pahamilah bahwa pasangan Anda mungkin tidak ingin membahas pemicunya.

    3. Tetap tenang

    Gangguan panik mempengaruhi sekitar 6 juta orang dewasa di Amerika Serikat. Memahami bahwa serangan panik adalah hal yang normal dan tidak ada yang perlu ditakutkan akan membantu Anda membantu seseorang mengalaminya.

    Tidak perlu Anda berdua untuk panik! Anda tidak dapat membantu siapa pun jika Anda juga panik, jadi silakan cek sendiri dan tetap tenang. Bicaralah dengan pasangan Anda dengan nada yang menenangkan. Biarkan mereka tahu bahwa mereka mengalami serangan panik dan itu akan berlalu.

    4. Letakkan tindakan di belakang kata-kata Anda

    Mengatakan hal yang benar itu penting, tetapi melakukan hal yang benar bahkan lebih bermanfaat ketika seseorang mengalami kepanikan atau kecemasan. Tanyakan pasangan Anda apa yang mereka butuhkan. Mereka mungkin ingin duduk atau pindah lokasi. Beberapa orang ingin ditahan sementara yang lain membutuhkan ruang.

    Berfokus pada kebutuhan mereka akan mengalihkan mereka dari kepanikan mereka dan membantu mereka mengatur pikiran mereka. Napas dalam juga merupakan cara yang bagus untuk meredakan perasaan panik.

    Jika pasangan Anda mengalami serangan panik, Anda berdua harus meletakkan tangan di dada Anda sendiri dan bernapas dalam-dalam, fokus pada naik turunnya tulang rusuk Anda. Ini adalah latihan diam yang akan memberi pasangan Anda waktu untuk memperbarui diri. Saat kepanikan mereda, mungkin membantu untuk terlibat dalam percakapan yang ringan dan mengganggu.

    Kata-kata Anda harus memiliki tindakan yang berarti ketika Anda mencoba untuk berbicara dengan seseorang karena serangan panik. Ingat, kata-kata "Tetap tenang" hampir tidak pernah membantu seseorang tetap tenang.

    5. Jadilah pengertian dan tunjukkan belas kasihan

    Serangan panik kadang-kadang bisa menjadi sumber rasa malu atau malu bagi orang yang menderita itu. Dan, ya, itu bisa membuat frustasi ketika kecemasan pasangan Anda hancur di malam hari atau menarik perhatian di depan umum.

    Tetapi membuat seseorang merasa buruk untuk suatu situasi yang tidak dapat mereka kendalikan tidak akan membantu Anda atau mereka. Serangan panik muncul karena rasa takut, jadi jika pasangan Anda membentak Anda atau tidak dapat benar-benar berbicara, jangan tersinggung. Mereka mungkin hanya mengalami kemarahan atau frustrasi pribadi dan mengeluarkannya pada Anda.

    Pahami bahwa pasangan Anda mungkin sama bingungnya dengan kecemasan Anda seperti Anda. Lebih bermanfaat untuk berbelas kasih dan empati daripada mencoba dan memaksa jalan Anda ke akar masalah mereka. Biarkan mereka tahu bahwa perasaan mereka sah dan valid.

    Baca juga: Serangan Panik, Lakukan 6 Hal Ini untuk Meredakannya

    6. Tahu kapan harus mendapatkan bantuan

    Jika pasangan Anda rentan terhadap serangan panik, jangan buru-buru meminta bantuan karena ini bisa membuat situasi terasa lebih membuat stres bagi mereka.

    Sangat mudah untuk merasa tidak berguna ketika mendukung seseorang melalui serangan panik, terutama karena tidak ada perbaikan cepat. Meskipun bertahan dan menunggu serangan panik berlalu mungkin tidak terlalu berarti bagi Anda, itu akan sangat berarti bagi pasangan Anda.

    Anda mungkin perlu mencari bantuan darurat jika mereka memiliki rasa sakit yang terasa seperti meremas di dada mereka dan bergerak ke lengan dan bahu mereka, atau jika gejala serangan panik bertahan lebih dari 20 menit tanpa perubahan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...