Cegah Irisan Apel Berubah Kecoklatan, Rendam Lemon Hingga Madu

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi irisan apel. Freepik.com/Racool Studio

    Ilustrasi irisan apel. Freepik.com/Racool Studio

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda mengupas apel di pagi hari, tak beberapa lama apel berubah menjadi cokelat dan lembek. Sama seperti alpukat, apel yang berwarna kecokelatan aman dikonsumsi, hanya saja tak enak dipandang. Browning atau pencoklatan enzimatik adalah reaksi kimia alami yang terjadi ketika oksigen bersentuhan dengan polifenol oksidase, enzim yang ditemukan di berbagai buah dan sayuran. Oksidasi dapat menyebabkan perubahan penampilan buah, serta penurunan rasa dan nutrisi.

    Hal ini tidak akan terjadi jika Anda segera memakannnya usai mengiris apel. Ketahuilah bahwa semakin lama apel terpapar, semakin cokelat warnanya. Ada beberapa cara agar camilan apel Anda tetap segar. Jika Anda mengiris beberapa jam atau bahkan berhari-hari sebelumnya, metode ini dapat membantunya mempertahankan warna alami, setidaknya untuk sementara waktu. Untuk menyimpan apel yang diiris, selalu gunakan wadah kedap udara atau kantong yang dapat ditutup kembali dengan semua udara yang didorong keluar.

    Cara agar apel tidak kecoklatan seperti dilansir dari laman Purewow

    1. Sikat atau celupkan irisan apel ke dalam perasan lemon

    Ini trik tertua. Keasaman perasan lemon yang tinggi dan pH rendah menonaktifkan enzim yang menyebabkan kecoklatan. Pada dasarnya, asam bereaksi dengan enzim sebelum enzim dan oksigen memiliki kesempatan untuk bereaksi dengan apel. Pernah bertanya-tanya mengapa irisan apel yang dibeli di toko selalu begitu putih dan renyah? Itu karena sering dirawat dengan asam askorbat, asam sitrat atau sulfit — jus lemon (asam lain) bekerja dengan cara yang sama.

    Beri apel sekilas jus lemon, atau encerkan beberapa tetes jus lemon ke dalam air dan rendam irisan apel. Tidak ada lemon segar? Cobalah jus lemon botol, limun atau bahkan jus jeruk — asalkan asam, itu akan memperlambat kecoklatan. Cuka juga berfungsi karena keasamannya, tetapi berpotensi memberikan rasa yang lebih tidak enak daripada alternatif lainnya.

    Cuci dan iris apel. Lalu Isi mangkuk kecil dengan air dingin dan jus setengah lemon. Celupkan irisan ke dalam campuran. Makan atau simpan untuk nanti.

    2. Rendam irisan dalam air asin

    Anda mungkin ingat dari pelajaran kimia bahwa garam juga disebut natrium klorida. Komponen kimianya senantiasa menjaga oksigen agar tidak mencapai permukaan irisan. Bagaimanapun, ini adalah pengawet tertua alami. Hanya berhati-hatilah untuk tidak menambahkan garam terlalu banyak. Dengan menggunakan ½ sendok teh atau kurang dalam secangkir air akan menyelesaikan pekerjaan tanpa mengubah rasa apel.

    Caranya, cuci dan iris apel. Larutkan garam dalam air dingin. Tambahkan irisan apel ke air asin dan biarkan rendam selama sekitar 3 hingga 5 menit. Kuras, bilas dan keringkan apel. Makan atau simpan nanti.

    3. Rendam irisan dalam air madu

    Berkat senyawa peptida yang ditemukan dalam madu, metode ini menonaktifkan enzim kecoklatan. Cook's Illustrated menemukan bahwa rendaman yang baik membuat irisan apel tetap putih selama lebih dari satu hari sementara 30 detik rendaman terus menjadi kecoklatan selama delapan jam. Trik ini juga berfungsi untuk sayuran seperti kentang dan buah-buahan lain seperti pir. (Dan rasanya enak untuk boot.)

    Cuci dan iris apel. Larutkan 2 sendok makan madu dalam 1 gelas air. Masukkan irisan ke dalam air madu setidaknya selama 30 detik dan tidak lebih dari beberapa menit. Angkat, bilas dan makan atau simpan untuk nanti.

    4. Rendam Irisan dalam Cairan

    denya di sini adalah bahwa proses oksidasi tidak dapat dimulai jika apel tidak terpapar — dan apel tidak dapat terpapar saat dalam cairan. Beberapa orang bersumpah dengan merendam apel selama 3 hingga 5 menit di dalam jahe atau soda lemon yang mengandung asam sitrat, tetapi kami suka menghindari gula ekstra dan menggunakan soda.

    Cuci dan iris apel. Isi mangkuk dengan air dingin dan tambahkan irisan apel. Lapisi mangkuk dengan tisu. Setelah basah, itu akan menenggelamkan irisan mengambang. Angkat irisan setelah sekitar 10 hingga 15 menit. Keringkan dan nikmati, atau goyangkan kering dan simpan untuk nanti.

    5. Taburkan irisan apel dengan Ascorbic atau Citric Acid Powder

    Anda mungkin pernah melihat apel irisan dalam kemasan di supermarket lokal Anda, secara mengejutkan tanpa bercak cokelat tunggal. Itu karena biasanya dirawat dengan asam askorbat, alias vitamin C. Anda dapat membeli bubuk asam sitrat atau bubuk asam askorbat Cuci dan iris apel. Taburkan bubuk ke irisan. Makan dalam 8 jam.

    6. Pegang Irisan Bersama dengan karet gelang

    Cobalah trik ini setiap kali Anda membawa irisan apel saat bepergian. Ini melindungi irisan dari paparan udara. Yang Anda butuhkan hanyalah pisau dan karet gelang yang tebal dan kencang. (Anda dapat mencoba mengganti karet gelang dengan bungkus plastik jika Anda tidak dapat menemukannya.)

    Cuci dan iris apel seperti biasa. Jangan membuang intinya. Pasang kembali apel di sekitar inti. Lilitkan karet gelang di sekitar apel untuk menahan irisan. Masukkan ke dalam tas atau wadah penyimpanan makanan, lalu masukkan ke kotak makan, atau lemari es untuk nanti.

    Baca juga: Jangan Dikupas, Simak Cara Aman Makan Apel Beserta Kulitnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.