Aroma Tak Sedap di Rumah, Asalnya dari Tempat Sampah dan 7 Hal

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita membuang sampah. Freepik.com/Katemangostar

    Ilustrasi wanita membuang sampah. Freepik.com/Katemangostar

    TEMPO.CO, JakartaRumah yang bersih dan rapi idaman setiap penghuninya. Namun ada beberapa hal lain yang membuat rumah menjadi bau yang membuat Anda tak nyaman. Misalnya pencuci piring yang bau, aroma saluran pembuangan air yang misterius, binatang peliharaan, anak-anak, atau bahkan kelembaban yang tidak diinginkan.

    Jika Anda tidak bisa mengetahui dari mana bau mengerikan itu berasal, periksa kemungkinan beberapa penyebab aroma tak sedap di rumah berikut ini. Anda mungkin menemukan penyebab bau dari tempat yang paling tidak Anda harapkan.

    1. Tempat Sampah Anda

    Yang ini nampak jelas — bagaimanapun juga, bau busuk. Tumpahan kecil dan remah-remah dapat menumpuk dari waktu ke waktu dan membentuk bau tidak enak di dalam tempat sampah.

    Untuk membersihkan tempat sampah dengan benar, semprotkan dengan pemutih encer dan diamkan selama beberapa jam, kata Abe Navas, manajer umum layanan pembersihan rumah Emily's Maids di Dallas, Texas, Amerik Serikat seperti dilansir dari laman Real Simple. Bilas dengan banyak air, lalu gunakan sabun untuk mencucinya.

    Solusi lainnya, tentukan satu tempat sampah untuk "sampah kotor" dan keluarkan setiap hari, bahkan jika itu tidak penuh, kata Jennifer Snyder, organisator profesional bersertifikat yang berbasis di Waco, Texas dan pemilik Neat sebagai Pin Organizing & Cleaning. .

    2. Hewan peliharaan Anda

    Hewan peliharaan juga bagian dari keluarga, tetapi seperti halnya manusia, hewan juga bisa menimbulkan bau. "Ketika rambut mereka rontok, bakteri tumbuh — dan itu bisa menjadi sangat cepat," kata Navas. Untuk mengatasinya, sering-seringlah memandikan hewan peliharaan Anda, dan juga membersihkan tempat-tempat di mana mereka tidur dan makan seminggu sekali dengan sabun dan air (tanpa bahan kimia keras). Juga vakum di bawah tempat tidur dan sofa untuk menghindari penumpukan rambut (dan bau).

    3. Pakaian Basah Anda

    Jangan menaruh keranjang pakaian kotor di kamar mandi Anda, kata Navas. Sebagai gantinya, simpan di kamar Anda atau lemari lain di tempat yang tidak akan terkena uap dari bathtub dan shower. "Di lingkungan yang lembab, bakteri tumbuh, dan itulah yang menyebalkan tempat itu," kata Navas. Jika Anda memiliki pakaian kotor basah, cuci baju secepatnya.

    4. Tempat Tidur Anda

    "Kita semua mendengar bahwa kita tidak bisa mencium bau rumah kita sendiri, dan itu karena baunya seperti tubuh kita," kata Snyder. Kotor, kan? Salah satu pelaku khusus dalam kasus ini adalah seprai Anda, yang menjadi basah oleh minyak dan kotoran tubuh Anda sendiri ketika Anda tidak mencucinya secara teratur. Rekomendasi Snyder: Cuci seprei Anda setiap minggu jika Anda mandi di pagi hari, dan setiap dua minggu jika Anda mandi di malam hari.

    5. Mesin Cuci bukaan depan Anda

    Peralatan rumah tangga yang terus-menerus bersentuhan dengan air dapat menyimpan jamur, yang merupakan tempat berkembang biak yang sempurna untuk bakteri bau, kata Ron Shimek, presiden Mr. Appliance yang berbasis di Minneapolis, sebuah perusahaan Neighborly. "Setiap kali Anda membuka dan menutup pintu mesin cuci, uap air dari setiap siklus terperangkap dalam segel," katanya.

    Laci deterjen juga bisa memerangkap kelembaban dan jamur. Untuk mencegah hal ini, selalu biarkan pintu dan laci deterjen terbuka selama beberapa jam setelah beban terakhir Anda. Dan jika Anda menemukan jamur, gunakan campuran cuka putih dan soda kue untuk menyeka daerah yang terkena.

    6. Mesin pencuci piring Anda

    Sama seperti mesin cuci Anda, ini adalah tempat populer untuk jamur potensial — dan bau. "Lingkungannya yang hangat dan lembab seperti surga bagi spora jamur, terutama ketika ada partikel makanan yang tertinggal dari siklus terakhir Anda," kata Shimek. Jika keranjang perak Anda berjamur, keluarkan dan biarkan meresap di wastafel dapur dengan cairan pemutih dan air hangat selama 30 menit. Bilas sampai bersih sebelum diganti.

    7. Pembuangan Sampah Anda

    Ini adalah penyebab bau dapur umum lainnya. Cara termudah untuk menghindari ini adalah memastikan bagian dalam pembuangan sampah dibersihkan, karena kotoran kadang-kadang bisa terperangkap di bawah selokan, kata Dana Kofsky, pakar kesehatan yang berbasis di Los Angeles di belakang Wellness Styled. Anda dapat membeli pewangi pembuangan sampah dari merek seperti Plink, atau buat sendiri dengan menggiling beberapa helai lemon, jeruk nipis, atau kulit jeruk ke dalam pembuangan. Ini tidak hanya membantu menjaga saluran pembuangan yang bersih, tetapi juga bertindak sebagai pewangi dan meredakan aroma dapur Anda dengan aroma jeruk segar, kata Kofsky.

    8. Furnitur baru

    Anda mungkin berpikir Anda menyukai aroma sofa baru Anda, sama seperti Anda menyukai aroma mobil baru, karena baunya, ya, baru. Tetapi aroma itu mungkin disebabkan oleh senyawa organik volatil (VOC), kata Bart Wolbers, pendiri Nature Builds Health. “Banyak orang tidak menyadari bahwa tingkat racun dalam ruangan bisa 10 kali lebih tinggi daripada yang ditemukan di luar ruangan,  dan furnitur adalah salah satu alasan untuk penemuan itu, ”katanya.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.