Homeschooling Bakal jadi Tren Era Normal Baru? Ini Kata Pakar

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak belajar. Shutterstock

    Ilustrasi anak belajar. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama pandemi corona penyebab Covid-19, anak-anak sekolah belajar di rumah secara online. Sistem pembelajaran jarak jauh atau PJJ ini kemungkinan akan berlanjut hingga tahun ajaran baru 2020/2021. Apakah ini akan menaikkan animo homeschooling?

    Belum tentu, setidaknya dalam waktu dekat. Pengamat Pendidikan Doni Koesoma A menyatakan dalam proses integrasi ke new normal, dia menilai sekolah formal masih tetap jadi pilihan utama ketimbang homeschooling.

    "Belajar dari rumah tidak sama dengan homeschooling karena metode homeschooling beda dengan sekolah formal," jelas Doni beberapa waktu yang lalu.

    Pengamat yang khusus pada sektor pendidikan karakter anak ini menyebut ada banyak perbedaan sekolah formal dengan homeschooling, terutama dari sisi sistem, kurikulum, dan metode belajar. Begitu pula dengan ijazah yang diterima berbeda.

    "Potensi beralihnya pendidikan formal ke homeschooling ini sangat kecil karena pemerintah tetap prioritas ke pendidikan formal berbasis masyarakat bukan individual," ungkapnya.

    Dia menyebut homeschooling selama ini masih sebagai pilihan masyarakat dan keluarga. Sebaliknya pendidikan formal pemerintah sudah diwadahi dalam kelompok belajar. 

    Oleh sebab itu dalam proses menuju kenormalan baru, sekolah dalam masa normal baru harus tetap melaksanakan protokol Covid-19. Sehingga bukan homeschooling, melainkan bisa gabungan antara online dan off line sejauh memungkinkan. 

    "Kondisi ini mengingat setiap daerah harus menyesuaikan dengan sarana dan persoalan yang ada, tidak semua memiliki sarana pembelajaran daring," kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    INFO 7 Tips Mengajar di Masa Pandemi Covid-19

    Pandemi akibat wabah virus corona memaksa siswa berdiam di rumah. Mendikbud Nadiem Makarim memiliki 7 tips mengajar di masa pandemi Covid-19.