Cahaya Biru Layar Gadget Picu Penuaan, Ahli Ingatkan Pakai Tabir Surya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bekerja di rumah. shutterstock.com

    Ilustrasi bekerja di rumah. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama pandemi Covid-19 Anda tentu banyak menghabiskan waktu di rumah, terutama bekerja dan aktivitas lainnya. Hal ini tentu membuat Anda menghabiskan banyak waktu di layar gadget, seperti laptop, komputer dan handphone. Kulit pun terpapar cahaya biru dari layar gadget.

    Dokter kulit bersertifikat di San Antonia, Texas, Dr. Vivian Bucay, “Cahaya tampak, terutama cahaya biru (yang dipancarkan dari monitor komputer dan telepon kami), adalah kontributor utama penuaan dan bintik-bintik gelap. Dan karena kami selalu menggunakan ponsel kami dan duduk di depan layar komputer untuk jangka waktu yang lebih lama, kami terpapar cahaya yang lebih terlihat daripada sebelumnya.

    Vivian Bucay menjelaskan cahaya biru adalah salah satu dari panjang gelombang cahaya tampak, dan cahaya tampak adalah salah satu komponen sinar matahari, juga dikenal sebagai spektrum matahari atau spektrum elektromagnetik. “Spektrum matahari terdiri dari sinar elektromagnetik dari berbagai panjang gelombang, yang berkisar dari panjang gelombang pendek hingga radiasi ultraviolet energi tinggi (yaitu, UVC, UVB, UVA) hingga cahaya tampak (VL), dan panjang gelombang panjang, energi rendah, radiasi inframerah (IRR ). Cahaya tampak dipecah menjadi banyak warna pelangi dari ungu ke biru menjadi merah, ”kata Bucay seperti dilansir dari laman Purewow.

    Berlawanan dengan kepercayaan populer, cahaya biru tidak hanya datang dari layar komputer. "Cahaya biru berasal dari cahaya tampak, dan cahaya tampak berasal dari sinar matahari atau sumber cahaya buatan, termasuk bola lampu neon, pencahayaan LED, layar televisi layar datar, ponsel pintar, tablet pintar, laptop dan layar komputer," jelas Bucay.

    “Meskipun mendapatkan sebagian besar paparan cahaya biru dari cahaya luar, kita menghabiskan begitu banyak waktu di depan perangkat digital dan pada jarak yang jauh lebih pendek (dengan jarak lengan atau lebih dekat) sehingga, bagi banyak dari kita, sumber cahaya biru buatan ini telah menjadi sumber paparan yang signifikan. ”

    Menurut Bucay meskipun efek berbahaya dari radiasi UVB dan UVA (seperti sengatan matahari, kanker kulit, dan penuaan dini) sudah dikenal luas, baru-baru ini penelitian menunjukkan bahwa sinar tampak dan radiasi inframerah juga dapat merusak kulit.

    "Tanpa terlalu teknis, efek cahaya biru pada kulit termasuk degradasi kolagen, modifikasi komposisi lipid stratum korneum (alias minyak alami di lapisan terluar kulit Anda), dan perubahan pigmentasi kulit," jelas Bucay. Ini dapat menyebabkan penuaan dini, kekeringan dan hiperpigmentasi.

    Untungnya solusinya sederhana. Selain jelas mengurangi waktu layar, cara mudah untuk meminimalkan kerusakan adalah dengan memakai tabir surya berbasis mineral, yang akan membantu menyaring panjang gelombang cahaya yang terlihat.

    Bucay memperingatkan bahwa, “Tidak semua tabir surya melindungi terhadap cahaya tampak, jadi sangat penting untuk membaca bahan-bahan untuk memastikan Anda mendapatkan perlindungan penuh dari semua jenis cahaya. Cari bahan-bahan seperti seng oksida dan titanium dioksida pada label. "


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.