New Normal, Ingat Cara Menggunakan Hand Sanitizer dengan Tepat

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi hand sanitizer. Pixabay

    Ilustrasi hand sanitizer. Pixabay

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa bulan yang lalu, hand sanitizer tidak pernah ada dalam daftar belanja Anda. Sesekali Anda memakainya saat makan di restoran jika tidak ada tempat cuci tangan. Namun sekarang, hand sanitizer satu-satunya item yang tidak ada lupakan saat keluar rumah.

    Hand sanitizer berbasis alkohol bekerja dengan memecah mikroorganisme kecil di tangan Anda, sehingga membuatnya tidak menular, kata Andres Romero, MD, seorang spesialis penyakit menular di Providence Saint John's Health Center.

    Alkohol dalam hand sanitizer memecah lemak, yang merupakan komponen utama dalam membran organisme, Dr. Romero menjelaskan. Sederhananya, selaput itu melindungi virus, memastikan itu akan bertahan cukup lama untuk membuat Anda sakit. Ketika Anda menggunakan pembersih tangan, gelembung pelindung itu muncul, membunuh kuman.

    Seberapa efektifkah pembersih tangan membunuh kuman

    Hal pertama menurut CDC, kontribusi pasti dari menggunakan pembersih tangan untuk mencegah penyebaran virus corona masih belum diketahui, namun data menunjukkan bahwa hand sanitizer berbasis alkohol dalam konsentrasi yang tepat dapat menonaktifkan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

    “Solusi alkohol yang mengandung 60 hingga 95 persen alkohol adalah yang paling efektif,” kata Dr. Romero seperti dilansir dari laman Instyle, seraya menambahkan bahwa hand sanitizer ini biasanya membawa komponen air yang juga membantu memecah kuman virus dan / atau bakteri di tangan Anda.

    Tetapi penting untuk dicatat bahwa sementara hand sanitizer tidak efektif untuk semua bakteri dan virus, jelas Christina Wojewoda, M.D., juru bicara College of American Pathologists. Misalnya, bakteri yang membuat spora - seperti C. diff, yang merupakan bakteri yang menyebabkan diare dan kolitis - tidak terbunuh oleh pembersih tangan. Dan hand sanitizer juga tidak bisa membunuh norovirus, serangga perut yang sangat menular. Sebagai gantinya, CDC merekomendasikan untuk mencuci tangan Anda sebelum dan sesudah setiap kali Anda menyentuh virus , serta membersihkan permukaan yang telah terkena norovirus dengan pemutih dan air. larutan.

    Selain itu, "Pand sanitizer tidak berfungsi jika tangan Anda terlihat kotor, jika Anda telah menangani makanan yang terkontaminasi, atau jika Anda memiliki bahan kimia berbahaya seperti pestisida di tangan Anda," kata Dr. Wojewoda. "Saya selalu merekomendasikan mencuci tangan dengan sabun dan air, dan jika itu tidak tersedia, maka Anda dapat beralih ke hand sanitizer."

    “Anda harus mencuci tangan sebelum, selama, dan setelah menyiapkan makanan, sebelum makan, setelah merawat seseorang yang sakit, setelah menggunakan toilet (atau merawat seseorang yang pergi ke kamar mandi), setelah menutup hidung, batuk atau bersin, merawat hewan peliharaan, dan menyentuh sampah, ”katanya. 

    Hand sanitizer berbasis alkohol dapat membantu Anda menghindari sakit dan menyebarkan kuman ke orang lain, tetapi penting untuk menggunakannya dengan cara yang benar agar mereka dapat bekerja.

    Ini berarti mengoleskan produk ke telapak satu tangan dan menggosokkannya ke seluruh permukaan tangan Anda - bagian atas tangan, telapak tangan, dan di antara jari-jari Anda - hingga tangan Anda kering, menurut CDC. Pastikan Anda memeriksa label untuk melihat berapa banyak yang harus Anda gunakan karena jumlahnya bervariasi berdasarkan merek, kata Dr. Wojewoda.

    Intinya: Hand sanitizer adalah cara tepat di saat itu untuk membersihkan tangan Anda setelah bersentuhan dengan apa yang Dr. Romero sebut permukaan "beban tinggi", misalnya pegangan pintu. Pastikan Anda menggunakan cukup produk dan tidak menyeka sebelum dikeringkan. Dan begitu Anda berada di tempat di mana sabun dan air berguna, luangkan waktu sejenak untuk mencuci tangan, memusnahkan semua kuman yang mungkin masih berkeliaran.

    Satu catatan terakhir: Hand sanitizer memiliki masa simpan sekitar tiga tahun, jadi pastikan untuk memeriksa bahwa barang Anda belum kedaluwarsa. Juga tidak boleh disimpan dalam suhu di atas 45 derajat Celcius, jadi jangan tinggalkan di mobil Anda selama bulan-bulan musim panas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dirjen Hubjat: 3 Poin Utama Pedoman Teknis Keselamatan Pesepeda

    Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub menyebutkan tiga pokok utama pedoman teknis keselamatan pesepeda. Ada tiga poin yang perlu diperhatikan.